Kisah – kasih Bekerja Pertama Kali

2017_0901_00261300

Kali ini gue akan mengupas tuntas kisah pertama kali gue bekerja. Ga kebayang kan anak pecicilan macem gue bisa gawe (baca: kerja)? Apalagi gue, berasa mimpi.

Semua ini bermula dari lulus sekolah dan menjelang wisuda SMK, disitu gue galau, gue pengen kuliah komunikasi tapi ga dibolehin sama nyokap awanya, nyoba IPB-teknologi pangan tapi ga tembus-tembus (Yaa.. secara gue ga suka juga, masak aja ga becus, bedain masakan basi aja ga bisa, ga percaya? Tanya nyokap sama ade gue, mereka sering ngetawain gue apalagi pas gue makan bubur ketan item yang udah basi sampe abis.  Bisa geloo kalii ya kalo gue belajar gituan. ditambah alesan nyokap gue nyuruh gue ambil itu tuh terlalu ilmiah banget, katanya waktu kecil gue kalo lagi di supermarket minta dibeliinnya susu Bendera aja, garaa-gara gue bilang sambil nunjuk ke arah tulisan : NO PRESERVATIVES! Oh MAMA! kenapa Anda begitu luguu? Itu korban IKLAN. Dulu ada iklannya gitu, anak kecil bilang, “no preservatives.” Gitu.

Gue pun ikut interview ke 4 tempat, 1 gagal, yang laennya tembus, dan yang terbaik dari semua itu tempat yang akhirnya gue pilih sebagai tempat gawe selama 1 tahun, di salah satu perusahaan asing punya Islandia yang bergerak di bidang Farmasi. Bosnya bule, ganteng, muda tapi udah punya istri. Kecewa gue.

Tapi yang namanya Dessy Natalia itu hampir engga pernah engga ngelakuin kebodohan dimanapun berada, termasuk di perusahaan ini..

Semua bermula dari interview :

……………………………….bla bla bla………………

HRD : Nah, sekarang kamu ngelamar disini sebagai QC (Quality Control) Analyst kan?

(buat info aja, kerjaannya di lab, maenin pereaksi asam sulfat, asam khlorida, eter, alkohol, ya pokoknya berkutat sama begituan deh ya..)

Gue  : Iya, Pak. (muka kalem, cool, smart)

HRD : Kamu kan pernah PKL tuh ya, nah apa sih bagian atau pengalaman yang paling kamu ga suka dari bekerja?

Gue  : Saya kurang suka kalo bekerja di satu tempat aja Pak!

Disinilah kebodohan gue mulai terungkap, ya lu pikir ajah, kerjaan yang gue pengen itu kan kerjaannya cuma di lab doang, ga akan muter-muter gudang trus ngangkat barang. Sesaat ada keheningan panjang, sang Bapak HRD berpandang-pandangan dengan ibu di sebelahnya, tiba-tiba ada bintang jatuh dari langit.

HRD : Loh, kan kerjaan yang kamu apply itu kerjaannya ya di lab, gimana? Jadi kamu lebih suka yang mobile dan langsung ke lapangan gitu ya?

Gue  : Emm iya Pak, emmm.. (sambil garuk-garuk pantat eh jidat)

Gue udah siap-siap ambil tas gue dan pamit pulang, tiba-tiba.. Miracle happens..

HRD : Kalo begitu, kamu berminat ga kalo jadi Inspektor QA (Quality Assurance) ?

Gue  : Wah, itu apa ya Pak?

Keren nih kayanya.

HRD : Jadi kerjaan kamu ya mengontrol kerja para tim di produksi, negor mereka kalo mereka salah, ngasih tau prosedur yang bener, dsb. Gimana?

Gue : (Bengong)

HRD : Tapi kamu harus bisa tegas, harus bisa bedain mana temen, mana profesional.

Gue  : (masih keliatan bloon, mikir dalem hati : Mana bisa gue? Mana bisa?!*) Emm, boleh Pak, saya akan coba.. (sok cool, padahal gue stress, gue kan plin-plan, ga tegaan, amsyoong lah gue..)

Dan disitulah kehidupan gue dimulai, gue ikut berbagai macem training soal Standard Operational Procedure GMP- Good Manufacturing Practice. Ya, pokoknya gimana sih cara bikin obat yang baik dan benar.

Jadilah gue ditempatin sebagai Inspektor QA. Konon cerita, jabatan ini tuh ditakutin sama orang produksi, yang megang jabatan ini cowok semua, cuma 1 orang cewek yang terkenal tegas dan gahar (ampuun Mba, kalo ga sengaja baca, jangan ngambek ya). Satu lagi cewe kece tapi tomboy dan galak kalo marah yang akhirnya sekarang ngejabat jadi Supervisor. Gue mulai deg-degan. Kerjaannya ngawasin kerjaan orang-orang yang bikin obat. Ngeri amatt dah kayaknya.

Waktu pun berjalan, gue mulai kenal sama orang-orang di sana, tapi sayangnya image tegas yang seharusnya nempel di jidat gue malah tergantikan dengan image ngasal dan cerewet gue. Mereka mengenal gue sebagai Mba Dessy yang Sipit dan ga punya Toko. Gue dipanggil Ling-ling, Sanchai, Cici, siomay, bahkan capcay. Wah, rasis wah. Lapor ke Komnas Perlindungan Anak Unyu ah.

Kerjaan gue pun bukanlah mengawasi mereka tapi malah ngajak mereka ngobrol dan dengerin curhatan mereka, sama ngebanyol bareng. yang mereka sebut dengan ‘ngawadul bareng Ncik’.

Boro-boro deh mereka takut sama gue, yang ada gue dikerjain, gue pernah ditarik-tarik, diseret-seret, sampe jatoh di bawah kamera CCTV. Entah boss gue liat apa kagak, yang pasti gue ga dipanggil dan ga dapet SP (Surat Peringatan) Aman.. Segitu mereka becanda loh.

But one thing that I know, they love their job.

Selama gue kerja, boss gue ga begitu tau gimana kerjaan gue, karena mereka cuma liat laporan yang gue tulis dengan indahnya sehabis melakukan inspek.

Banyak kejadian ajaib juga selama gue gawe, gue pernah dicariin sama orang se-plant, se-pabrik gitulah, gara-gara ninggalin obat psikotropika di tempat tes kebocoran. Gue dipanggil sama supervisornya. Ya, mana gue tau kalo kaga boleh ninggalin dan bakalan sebegitu hebohnya, gue pun DIMAAFKAN karena masih baru.

Terus pernah juga pas gue lagi disuru sampling obat di gudang finish good, kaki gue kelindes trolley gede nan berat, sepatu sampe lecet, kaki biru, uratnya jadi geser, jalannya jadi berasa disunat. Kali ini, gue yang MEMAAFKAN petugas gudang tersebut.

Ya, kadang hidup sesederhana itu. Kita dilatih untuk bisa memaafkan supaya nantinya bisa dimaafkan. Sesimpel itu. Prakteknya, ga gampang tapi bisa diusahakan kalo emang niat.

Selain itu, pernah terjadi kejadian yang akan terus diingat oleh sahabat-sahabat terdekat gue.  Waktu itu sandal dan sepatu yang berlogokan buaya lagi bener-bener in dan booming, tapi harganya masih bener-bener mahal. Akhirnya karena penasaran dan pengen banget punya tapi ga mau keluar modal gede, setibanya gue di stasiun, gue langsung beli sepatu versi abal-abalnya. Warna soft pink dan bener-bener eye-catching.

Seminggu pertama, ga ditemukan sedikitpun masalah selain daki yang semakin menumpuk pada dasar sepatu karet tersebut sehingga warna pink tersebut seiring dengan berjalannya waktu berubah menjadi kecoklatan.

Setelah sebulan lamanya gue pake, tanpa gue cuci, akhirnya muncullah sedikit masalah. Suatu hari di ruangan kantor gue, tercium bau apek, semua orang sibuk mencari-cari asal bau tersebut dan tiada satupun yang menyadari bahwa itu berasal dari sepatu laknat yang baru saja gue beli. Ya, tiada yang sadar kecuali gue. Gue tau banget itu asalnya dari mana dan gue pun panik.

Sepulangnya, gue cuci sepatu tersebut dengan penuh cinta. Keesokan harinya, gue memakai sepatu yang lain dan tidak terjadi apapun.

Setelah sepatu itu kering, gue kembali memakainya, dan kali ini ia pun kembali berulah dan membuat seantero kantor tau bahwa selama ini wewangian yang memenuhi seisi ruangan gue itu berasal dari sepatu karet abal-abal gue. Semua orang sibuk membuka pintu dan mengganti mode AC menjadi swing. Di luar dugaan, efek AC semakin membuat ruangan penuh dengan bau sepatu karet gue itu. Jadilah, seharian itu mereka sibuk mengurusi sepatu karet gue. Keesokan harinya, sepatu karet itu telah gue bungkus rapi ke dalam kantong plastik dan berniat gue buang.

Sedikit percakapan sebelum gue membuang sepatu itu:

Gue     : Maaf ya, gue harus buang lu. Gue juga sebenernya ga rela. Tapi daripada seluruh temen-temen kantor gue terancam ngejauhin gue karena ulah lu, gue terpaksa buang lu.

Sepatu : Iya, ga apa-apa, Non. Maapin aye ye. Aye udah ngecewain Non. Aye juga pan kaga tau kalo daki sama keringet Non ternyata ga cocok sama bau kulit aye. Maapin ya Non.

Gue     : Ya, mau gimana lagi, Tu. Nasi udah jadi bubur. Temen-temen gue keburu kecewa sama lu. Daripada lu bikin mereka semua keracunan, mendingan lu gue buang ya. Maap  ya, Tu.

Sepatu : Iya, ga apa-apa Non. Semoga nanti aye bisa nemu majikan yang bau kaki sama dakinya kaga sebau kaki Non yak.. Doain aye ya, Non.

Gue     : Wah, kurang ajar bener lu.. Iye, gue doain. Sekarang elo-gue-end yak. Makasih Tu udah nemenin gue selama ini. Gue sayang sama lu, Tu. Makasih udah bikin gue kelihatan gahol beberapa minggu dan ngebuat gue agak dipermalukan di akhirnya ya, Tu. I will miss you..

Begitulah ending antara kisah-kasih gue dengan sepatu karet abal-abal gue itu. Tragis. Memilukan. Menyayat hati.

Pernah juga waktu lagi disuruh inspek di Penicillin Plant, ini tempat pembuatan obat-obat antibiotik gitu. Keluar dari sana HARUS mandi, disediain sabun, shampoo sampe anduk, karena kalo ada orang di sekitar kita yang alergi sama jenis obat-obatan mengandung Penicilin, mereka bisa bereaksi aneh, mulai dari gatel-gatel, merah-merah kulitnya sampe sesak nafas, dan yang paling parah modar. Ngerii bener kan. Gue pun rajin mandi, sampe pada suatu hari, lagi kena shift 2, pulang jam 11 malem tuh, nah disitu gue galau mandi apa kaga. Gue pun memutuskan untuk ga mandi. Harap-harap cemas sepanjang perjalanan.

Sampe di kos, gue kan nyewa kamar kosnya berdua gitu sama temen sekantor, gue harap-harap cemas pas masuk kamar, gue pun ke kamar mandi, cuci muka,sikat gigi, mandi ngasal tanpa sabun. Padahal jenis penicillin cuma bisa mati kalo kita mandi pake sabun. Kalo bahasa kimianya mah yang mengandung Natrium Hidroksida.

Gue pun tidur, sama temen kamar gue itu.

Paginya, dia bilang gatel-gatel. Matilah gue. Gue beralesan sprei belom dicuci dan sebagainya. Dia percaya, gue waspada. Takut dia kenapa-napa. Gue pun berdoa sepanjang hari.

Tuhan, ga lagi-lagi deh bandel kayak gitu, besok-besok aku mandi deh kalo dari sana, janji.

Terus sering juga, demi pulang cepet, gue absen pulangnya di tempat produksi, disitu juga ada finger print, jadi gue ga usah repot-repot setor muka ke boss gue. Tapi, gue malah sering banget dicariin.

“Ituuu si Dessy keciiil kemana itu?”

“Kok hari ini saya ga liat Dessy kecil ya? Kemana dia?”

Boss gue ada dua, ada yang cewe, ada juga yang cowo, Mereka semua baiik bangett, kelihatannya sih sayang sama gue. Gue pun jadi inspektor selama 6 bulanan kurang lebih, sambil di-training bantuin review batch record- itu adalah dokumen yang nyatet semua proses produksi. Gue menggila dibuatnya. Sampe akhirnya lebih gilaa lagi pas orang yang kompeten di bidangnya resign, DOI apoteker, keren, cermat, teliti yaa pokoknyaa keren deh. Dia resign! Yaa, dia resign. Gue pun akhirnya ditarik ke kantor. Awalnya gue pikir kerja di kantor itu enak, ga kena shift, pulang cepet, gaji cukuplah ya.

Sampe akhirnya takdir berkata lain, emang bukan jenis gue banget yang bisa cuma diem aja seharian di depan dokumen dan komputer, terus nyari-nyari kesalahan di tuh dokumen setebel Harry Potter. Iya, saya lebay. Ya pokoknya tebel deh, beneran. Seharian review 5 sampe 8 dokumen macem gitu, yang terus dateng bertubi-tubi, bikin gue galau. Gue stres. Gue nangis-nangis pas harus lembur sampe malem pertama kali bareng temen seruangan gue yang ababil (Ampuuun Dew).

Gue megang dokumen lokal, karena dokumen ekspor lebih berat tanggung jawabnya dan perlu ketelitian yang lebih.

Gue sedih, gue galau, ga bisa maen ke produksi lagi, ga bisa becandaan lagi, ga bisa maenan obat lagi, dan yang lebih parah gue harus diem, kalem, teliti, di depan komputer sama dokumen-dokumen itu. Tragis. Gue sering dimarahin Manager QC yang mantau langsung kerjaan gue itu. Gue sering lupa ini, itu, salah ini, salah itu. Tapi doi selalu baik, menganggap gue masih baru. Beliau agak bawel, tidak galak, cuma logatnya aja yang Jawa campur Batak.

Ya, kurang lebih begitulah kisah gue di pekerjaan pertama gue, sampe akhirnya gue mutusin buat nerusin studi gue. Ya, KULIAH. Bos gue sangat menyayangkan keputusan gue itu, gue pun galau dibuatnya. Gue sampe doa-puasa buat nentuin jurusan dan kuliah dimana, sampe akhirnya nemu Universitas yang pas di jurusan KOMUNIKASI. Bye bye chemistry yang unyu-unyuu.. I heart youu… Gue sesegukan pas resign, temen-temen kantor bikin smacem farewell party, pas bos gue ngasih kata perpisahan, dia sebelumnya sempet bilang kalo dia ga ada komplain sedikitpun soal kerjaan gue, dia puas sama kerjaa gue *ohhh..* gue sesegukan parah, aseli ga ada keren-kerennya. BOCAH gue keluar. Ingusaan, muka merah parah, sesegukannya ga bisa berenti-berenti, kadang gue ketawa-ketawa sendiri pas pamitan. Pas pamit sama orang Produksi juga sesegukan, apalagi pas cipika-cipiki sama “EMAK”. Gilaa tuh karyawan senior bikin gue mewek bombay, ngejebe-jebe.. jelek abis. Untungnya di ruang produksi dilarang bawa kamera, jadi ga ada yang motoin gue deh.. Kalo ga, bisa-bisa foto gue itu dipajang di Trubus.

Thank you, Actavis Indonesia,

A place when I feel LOVE and be loved – Dessy Donat

Sekian cerita selama setahun pertama gue bekerja. Unforgettable. Amazing moment.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s