Balada Jastip

Haloha, hari ini gue akan cerita alias curhat banyak hal soal pengalaman gue buka jastip alias jasa titip.

Jastip apaan sih?
Itu loh Jasa Titip, yang kalo temen kita pergi ke mana gitu, kita titip minta dibeliin.
Misalnya, ada yang ke korea, terus nitip Nature Republic yang lagi hits. Nah, itu jastip.

Terus balada apa?
Ini asli ya gue niat banget sampe cari, ternyata artinya : sajak berisi cerita rakyat yang mengharukan, Gue simplify menjadi cerita yang mengharukan haha.

Loh, maksudnya gimana, jadi jastip itu mengharukan?
Kok perasaan lo kayanya asik banget gitu Des jualan di Instagram, Facebook, tau – tau udah tutup PO ini itu, berarti yang beli banyak dong?

IYAH, bener, yang beli banyak.
EMANG, untungnya lumayan, di akhir cerita gue akan kasih intipan berapa besar profit dari jastip.

TAPI, justru karena yang belinya banyak, gue jadi harus berinteraksi dengan banyak orang dan menemukan banyak hal, baik yang “menggemaskan” maupun “membahagiakan”.

Okay, penasaran?
Jadi guys, kemarin ini gue sempet jualan beberapa item nih, sbb:

  • PO Nature Republic dari Korea (titip temen yang kerja di tour & travel)
  • PO We Bare Bears dari China (titip temen SMA yang lagi di sono sebulan)
  • PO Milo Cubes dari Nigeria (gue juga baru tau kalo Milo Cubes itu aslinya dari negeri Wakanda (Nigeria / Ghana), terus pas ngecek di bungkus sisa beli di Malaysia ternyata bener dari Ghana haha). Barangnya gue dapet dari temen yang lagi dinas ke sana
  • PO Dompet Charles & Keith dari Singapura (gue pergi sendiri)
  • PO Jam Vincci dari Malaysia (gue pergi sendiri)

Well, terus dari semua PO itu, sebenernya cuma sekitar hmm, 5% aja lah ya konsumen yang menggemaskan hahaha. Kayak gimana tuh? Jadi dalam proses jastip ini, lo akan ketemu berbagai jenis konsumen, sebut aja …..

  • Ada mereka yang santai kalo nanya, ga pake nawar bahkan
  • Ada juga yang belom tentu beli, tapi usaha nawar. Oke, mungkin ini hukum tabur tuai selama 5 tahun kerja di dunia marketing haha
  • Ada juga yang ga pake ribet, langsung bilang, “beli 6 ya, jadi berapa? trf kemana?” dan beneran langsung transfer even itu barang datengnya masih lama, bahkan ga pake nawar. Gils. Yang begini, idola penjual. FIX.
  • Ada juga yang kesannya napsu banget dan mau langsung bayar tapi sampe berkali – kali chat di hari yang berbeda – beda, katanya lupa dan ga punya mobile banking. Aku bisa apa kalo begindang. Haha
  • Ada yang janjinya mau transfer sore, tau-tau molor transfernya jadi besok harinya, gapapa sih selama tetep jadi dan bayar
  • Ada yang janjinya transfer siang, tapi paginya duit udah ditransfer.
  • Ada yang barang baru dikirim sehari dan belom sampe, nanyain resinya dan bilang kok ga sampe-sampe, padahal ga lama abis itu, eh sampe barangnya haha. Pls jangan baper, ini gue cuma curcol
  • Ada juga yang gue kirim barangnya ke Lombok dan orangnya anteng-anteng aja udah expect bakal sampe lama, eh 2 hari udah sampe
  • Ada yang mood booster banget bilang pokoknya kalo gue yang jual barangnya dia percaya itu pasti aman (dan ori)
  • Ada yang baik hati, ngasih2 testimoni di instagram
  • Ada yang maunya COD alias Cash on Delivery, alias kalo ada barangnya baru bayar alias ngutang haha. Ya gapapa, asal dibayar (sambil meringis liat duit di ATM haha)
  • Ada yang nanya – nanya barang yang GA ADA, dan ini banyak loh haha. Masalahnya, gue kan nitip ke temen ya, kadang suka ga enak sendiri. Mungkin nanti kalo gue yang pergi sendiri, bolehlah ya
  • Ada yang maunya cepet, padahal gue udah jelas – jelas bilang (eh tulis) kalo itu PO dari negara lain dan baru sampe di Indo tanggal sekian

Yang lebih epic, ini curhatan gue dari sisi penjual. FYI, Gue orangnya kadang ga enakkan, jadi seringkali :

  • Kalo temen deket, gue suka kasih diskon dikit – dikit entah harga atau ongkir
  • Kalo kenal banget dan cukup deket atau gue liat orangnya bisa dipercaya, okelah bayar pas barang ada aja. Gapapa (sambil nangis di pojokan). Alhasil, jadinya apa? Gue nalangin dulu orderannya, dan ini banyak. HAHA
  • Gue suka iseng pake feeling, “Oh, ini orang pasti mau nih” terus gue langsung impulsif pesenin dan orangnya ga ada kabar. Barangnya udah dibeli, gue udah bayar ke temen gue. Jeng jeng
  • Gue ga terlalu demen ngutang, jadi biasanya kalo gue PO ke temen gue, gue langsung rekap dan bayar semuanya after ordering. Gue tau gue idola mereka yang gue titipin hahaha. secara orderan gue juga banyak lol, kok jadi somboong.. hahaha
  • Karena gue suka nalangin dulu, duit gaji gue suka abis duluan bahkan di pertengahan bulan gitu, padahal barang baru dateng di awal bulan berikutnya, jadinya gue pake dulu noh duit ga terjamah gue yang harusnya buat liburan haha. Atau kitik – kitik suami, keluar duit deh haha
  • BANYAK barang yang udah gue pesenin dan udah gue bayar, dan orangnya udah janji transfer, tapi belum kunjung datang, dan gue cuma bisa berharap mereka baca ini dan segera transfer, monmaap nih syalala
  • Sering juga nih, temen gue titip barang pas gue pergi dan ga ngasih duitnya dulu, terus pas barang dateng, pada lupa dan gue pun nyaris lupa hahaha. Ini kadang pedih. Cuma gue tipe orang yang kalo udah abis duitnya, suddenly inget siapa aja yang kayanya masih punya utang sama gue, terus gue tagih deh. Kan minjem, kecuali bilangnya minta ahahhaa. Ini aturan keluarga gue banget
  • Betapa ribetnya pas lo lagi jalan-jalan dan nyari titipan temen lo eh tokonya tutup dan lo harus nunggu toko titipan temen lo buka, apalagi itu lagi pergi sama emak lo haha, kena semprot sesekali ya ada
  • Lo juga harus rela hati moto-motoin barang di etalase toko sambil diliatin mbak-mbaknya, dan nungguin kabar temen2 lo mau yang mana, kadang ga cepet loh ini, siapa tau temen lo lagi ga liat hape, lagi boker atau apa kan haha
  • Ada juga yang tadinya mau nitip, tapi karena belom sreg, ga jadi nitip, padahal lo udah ….. ah sudahlah haha
  • Ada juga yang nitip sesuatu, eh barangnya lucu, terus jadinya gue beli juga dan ini sering, cuan / profit / untung abis, jadinya cuma dapet free goods, huh?
  • Pernah juga nih ada yang nitip barang terus gue liat harganya murah kalo beli 2, eh yang nitip udah kelipatan 2, jadinya gue beli 2 dong, salah satunya jam Vincci yang gue jadiin hadiah cuma-cuma di giveaway gue di sini (mampir deh, cuma sampe 22 mei dan syaratnya gampil buat dapetinnya)
  • Pernah juga yang paling pait, karena gue nitip sama orang, pesenan gue dikasih kuota alias batasan dan ketika pesenan gue melebihi kuota itu, gue kalang kabut nyarinya haha
  • Pernah juga waktu gue pesen barang, udah mah dibatesin, eh yang dateng cuma 2 biji, men, sakitnya tuh di sini, akhirnya gue pontang – panting cari opsi penjual lain dan harus tetep mastiin itu barang sampe dengan selamat ke tangan konsumen dan original alias asli dari negara asalnya, yang berujung pada sedikit delay pengiriman dan profit yang jadi cuma 5rebuan per item. Jujur, itu pedih hahaha. Sangat amat pedih gaes. Secara jualan itu capenya mayan
  • Belom kalo gue lagi kerja, terus gue berusaha supaya fast response, eh bos manggil – manggil atau ke gap lagi jualan hahaha. Untung boss gue sante sih orangnya, tapi kan tetep aja, tengsin

Jadi gimana, udah kasian belum sama gue?

Udah mengharukan belum ceritanya? HAHAHA.

Karena itu, tolonglah, please banget jadi konsumen yang baik hahaha. Kasian yang jual seperti saya kan? hahaha.

Kalian ga tau kan kalo di balik untung jualan yang mungkin emang bisa buat beli tiket Malaysia atau Singapur PP (pake maskapai yang sering promo itu loh), ada pengorbanan waktu, tenaga, pikiran bahkan duit men hahaha. Nalangin itu ga gampang loh anyway. Kalo cuma 1-2 sih gapapa ya, tapi kan yang beli dan kenal sama gue banyak WUAHAHA.

Jadi, belajar dari pengalaman gue ini, kalo lo berminat buka jastip, lo harus :

  • Punya modal sebagai cadangan kalo – kalo temen deket lo pesen dan ga langsung bayar
  • Tega – tegain deh soal harga, asal lo ga ambil untung banyak, secukupnya aja. Lo berhak buat mertahanin harga. Oke, di poin ini gue sering galau sendiri
  • Belajar menerima masukan, in case, ada yang bilang harga barang yang lo jual mahal. Gapapa, namanya juga tangan kedua kan, temen yang lo titipin juga ambil untung kan. Suruh beli di Sh*pee atau Tokp*d aja, yang ga tau barangnya asli beneran apa KW, lecet atau mau expired. Serius hehe
  • Biasain buat nunggu transferan masuk dulu, baru order. Kalo emang yang pesen telat bayar dan barangnya udah ga ada ya udah nasib. Ga usah sok – sokan pesenin duluan terus tau – tau yang pesen ga bayar – bayar atau malahan kabur haha
  • Jangan lupa bilang, kalo harga yang lo jual itu di luar ongkir
  • Cari temen yang bisa dititipin yang sekiranya bisa dipercaya, punya integritas, bisa mastiin barangnya ada, ori dan sampe tepat waktu. Serius, karena gue pernah ngalamin, ini penting banget. Ini soal KREDIBILITAS. Huehe
  • Penting buat mastiin temen yang lo titipin itu mau dropship-in barangnya gak, alias mau bantu packing dan kirimin barangnya langsung ke konsumen lo, karena gue pernah kejadian, barang salah kirim ke tempat gue dan ongkirnya jadi double. Oke, ini pedih karena gue selalu belajar untuk menanggung sendiri (derita ini)
  • Jangan lupa buat selalu mastiin dan informasiin kalo barang itu datengnya tanggal berapa, apalagi kalo masih lama, selalu tanya mereka beneran mau tunggu atau engga

Gue juga berhasil melakukan riset kecil – kecilan nih dari buka jasa jastip ini.

  • Jualan paling efektif di akhir dan awal bulan, duit gaji masih banyak men haha
  • Harga di bawah 100 ribu itu menurut netizen masih sangat masuk akal
  • Netizen jaman now, gila deh konsumtif banget. Ada yang kayanya selalu ada dan selalu beli setiap gue jastipan, gila duitnya ga ada serinya men, lagi – lagi ini idola penjual haha
  • Dengan menggunakan kata – kata yang bersifat persuasif, konsumen pasti langsung kecantol deh. Hihi
  • Diskon atau potongan harga kalo beli banyak juga menarik loh ternyata

Anyway, gue sempet bikin polling nanya netizen, “Apa gue resign dan bisnis jastip aja?”

Sebenernya 80% vote supaya gue cobain hahaha. Tapi apa daya, melihat balada yang sudah gue sebutin di atas, gue takut give up di tengah jalan, lagipula untung dari jastip ini belom segede dan sestabil gaji bulanan gue, jadi sekarang ini gue cuma doing jastip for fun aja huehehe.

Sebenernya awalnya laki gue bingung gitu kenapa gue mau beribet- ribet jastip, tapi setelah gue jelasin alasannya yang bikin NAGIH, akhirnya dia dukung dan bilang, “Oke, kalo butuh modal, bilang aja!” NAH. Pucuk dicinta, ulam tiba HA!.

Ada ga yang punya pengalaman serupa soal Jastip? Cerita dong hahaha.

Giveaway : Gratis Dapet Jam Vincci

25 comments

  1. Ini adalah reseller tercinta gue karena selain orderannya banyaaak, trus bayarnya ga telat hahahahaha.

    Btw mana share untung belum ada kok crita udh abis wkwk

    Like

  2. Pernah sekali coba buka jastip BBW yang di surabaya. Gara-garanya join grup baca yang membernya kebanyak doyan numpuk buku padahal belum tentu dibaca. Sukses? Gak ada yang order dooonggg *pahit* 😂😂😂

    Like

  3. Pernah buka jastip buku di event diskon gede. Orang sedunia (terserah deh dunia mana) udah tahu harganya (katakanlah) 10 rebu. Dan yang nitip dong, ada yang marah-marah waktu kubilang harganya 15.000. 😀 😀 Trus ke sananya nggak pake ongkos ya, nyari barangnya nggak pake waktu dan tenaga? Soal tenaga ini beneran loh, secara bobot buku kan lumayan. Banyak yang berbobot lebih dari 500 gram per 1 buku.

    Liked by 1 person

    • Hadeuhh, gemes bangeet ya Mbak.
      Hahaha temenku ada yg lebih kejam.
      Dia bilang ke yang nitip, “Gih beli sendiri, tiket pp ke sini berapa, visanya berapa”

      hahaha. semangaat ya Mbak, dunia jastip memang menggemaskan kadang yaah. hehe

      Liked by 1 person

  4. kenal cici jaman kuliah beda usia sih kita tp satu kelas and satu jurusan 🙂
    anak nya emak rame and baeeee bgt..gampang akrab n semangat karna kerja n kuliah lumayan jauh dari rumahnya hihihii semangatt teruss usahanya Jastip nya jgn nyerah karena banyak pengalaman menuin org2 yg unik n byk permintaan 🙂 heheheh 🙂

    Like

    • Ka Citraaa. mendadak dangdut nih.. jadi kangen 😣😍 makasihh kak semangaatnyaaaa! hehehhe 😍

      iya nih mau semangat terus, soalnya walau konsumen suka ajaib tapi lumayan juga untungnya 🤣 yuk join kak, ku dropship, kaka tinggal pesen trus ku kirimin ke lokasi tmn kk hihi. tengkiuu kak ❤

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s