Fungsi vs Gengsi

sumber: pexels.com

Tulisan ini dibuat sebagai pengingat buat diri aku sendiri. Hasil ngobrol – ngobrol bareng suami tepat di saat semua cicilan beres. Pas banget akhir Maret 2022 kemarin, cicilan mobil kita lunas. Puji Tuhan banget buat semua kebaikan Tuhan karena sekarang kita jadi bisa saving lebih banyak dan tahun depan bisa pindahin budgetnya ke sekolah anak. Mahal – mahal yaa ternyata sekolah anak tuh.

Cuma ya namanya juga manusia. Begitu mobil lunas, suamiku mulai tuh lihat mobil – mobil baru yang kelihatannya jauh lebih bagus. Kadang gitu ya, begitu cicilan beres, suka refleks kepingin upgrade. Padahal kalau dipikir – pikir lagi secara jernih, mobil kita yang baru lunas ini juga masih bagus banget. Bahkan 3 tahun itu kilometernya baru 13 REBU. HAHA. Kelihatan banget kan ga pernah dipakai pergi jauh. Fungsinya juga udah mengakomodir semua kebutuhan. Kalau dibandingin sama mobil yang lebih baru, ternyata cuma kalah di fitur aja. Jadi kita urungkan dulu niat upgrade mobil sambil ngingetin diri buat nikmatin dulu hidup tanpa hutang dan cicilan.

Terus soal gadget. Kalau aku seumur hidup, baru handphone yang sekarang ini yang beli pakai duit sendiri. Bukan yang paling mahal banget di jamannya juga. Sebelum nikah selalu dibeliin Mama hehe. Pernah juga abis nikah, tau – tau dibeliin adek karena hapeku katanya udah jelek HAHA. Jadi emang aku bukan orang yang gampang ganti – ganti hape ngikutin jaman. Cuma jujur ngeliat Iph*ne model boba 3 biji sempet tergiur juga HAHAHA. Tapi akhirnya keinginan fana ini kalah sama comparison soal fungsi lagi. Waktu ganti ke handphone yang sekarang, aku expect kamera yang bagus dan menurutku udah cukup bangetlah HP yang sekarang kameranya. Jadi gagal deh ganti hapenya.

O iya soal hape, aku sama suami sejak nikah selalu biasain buat beli hape secara cash, supaya ga nambah beban hidup (baca: cicilan). Suamiku itu orangnya anti nyicil banget, kecuali mobil ya karena lumayan kan, haha. Sementara sebelum aku nikah, aku demen banget nyicil, apalagi kalo ada cicilan 0% kok rasanya sayang kalau dilewatkan. HAHA. Sejak nikah ya jadi ngikutin suami. Suamiku sendiri pakai hape yang lumayan bagus karena ngejar performa buat maen game. Itupun dia sempet tergoda tuh buat upgrade ke keluaran terbaru, cuma dia pikir – pikir lagi katanya pakai yang sekarang juga main gamenya udah cukup bagus performanya haha. Yaudah puji Tuhan, ga jadi ganti deh. Padahal aku sama dia tuh sama – sama bebasin gitu. Kalau ada budgetnya, mau ganti gadget atau beli apapun bebas, silahkan. Hampir ga pernah saling larang kita tuh. Cuma entah kenapa, kita berdua cukup tau diri kali ya. Semoga terus eling begini. hehe.

Kalau soal sepatu, ya bolehlah mahal dikit, tapi ga usah sampe yang hypebeast juga. Yang penting awet, balik lagi soal fungsi. Kalau aku sendiri malah udah ga pake sendal yang branded gitu, karena merk – merk lokal udah nyaman ternyata, malah jadi bisa punya banyak buat ganti – ganti sesuai outfit.

Apa lagi ya yang relate soal fungsi sama gengsi ini. Oh, soal outfit, kita juga yang penting nyaman aja sih. Cuma emang beda sih biasanya tingkat nyamannya, merk yang lebih mahal rata2 entah bahan atau cuttingannya memang lebih nyaman dan pas biasanya HAHAHA.

Kalau soal tas, ya lumayan suka sih yang agak bagus supaya lebih awet. Cuma yang aku beli sendiri pun cuma sedikit, itupun ada yang beli waktu jalan – jalan gara – gara harganya jauh lebih murah dari harga di Indo dan kata si Mama tas yang aku pake udah jelek haha. Pingin banget sih sebenernya beli tas G*cci atau LV gitu. HAHAHA. Cuma kalau dipikir – pikir lagi secara fungsi, ngapain juga ya. Makenya juga sayang kwkwk. Tapi kalau kalian emang punya budget yang berlebih gapapa banget lho ya, kalau aku masih banyak mimpi soalnya hehe. Salah satunya pingin anakku bisa kuliah di luar kalau emang dia mau dan ada rejekinya. AMIN.

Ya gitu aja sharing kali ini. Tanpa bermaksud ria sama sekali, yuk kita sama – sama lebih mentingin fungsi daripada gengsi. Sebisa mungkin, buat barang – barang yang “mahal” tapi sifatnya tersier sebaiknya kita beli cash, jangan dicicil. Jadi kalau mampu, ya beli. Kalau belum mampu, ya sabar atau pakai dulu aja yang sekarang ini ada. Karena kita ga pernah tau ke depannya akan gimana, banyak juga kan orang yang karena pandemi ini jadi terdampak keuangannya. Seengganya kalo cicilan atau hutang kita sedikit kan jauh lebih aman. Lebih bagus lagi kalau ga punya hutang.

Jadi apa tips hidup tanpa hutang? Ya, jangan biasain ngutang.

Atau kalau sekarang masih ada hutang, ya beresin dulu. Hiduplah secukupnya. Jangan banyak kemakan gengsi. Karena gengsi umumnya cuma buat kita “tampak” kelihatan keren atau lebih mampu di depan orang lain. Jangan sampe cuma karena gengsi, kita malah jadi terbelit cicilan2 yang ngeberatin hidup doang, ngapain banget kan?

Jujur kalau liat orang pakai ini itu yang “keren,” aku pun kadang masih suka ingin haha, cuma ya balik lagi, seringnya pas emang ada budgetnya malah jadi lebih mikir ke fungsinya, yang berakhir jadi mikir kok kayanya belum butuh.

Paling eneg kalo liat orang sombong HAHAHA. Sama kayak Tuhan yang katanya muak kalau liat kesombongan manusia, ternyata bener sih, eneg kadang liat orang yang sombong tuh ya. HAHAHA. Kadang penghiburanku itu semacam, “wah bagus sih ya, gue bisa beli sih, cuma kok sayang ya, diinvest aja deh duitnya biar bisa pensiun dini dan keliling dunia.” Gitu. WAKAKA.

Jadi yuk sama – sama kurangin hasrat sombong yang ada di diri kita. Karena sebagai manusia biasa, mungkin masih suka ada aja hasrat buat pamer harta yang sebenernya ga seberapa, yang padahal mungkin cuma jadi sumber hiburan buat orang yang bener – bener tajir atau sultan ketawain kita.

Jadi yuk kerja kerja kerja, atau usaha usaha usaha, dan hidup secukupnya. Sebisa mungkin pendapatan naik tapi gaya hidup segitu aja atau jangan naik banyak – banyaklah. Jangan iri juga sama kehidupan orang lain, karena rejeki itu Tuhan kasih sesuai kebutuhan masing – masing. *self reminder banget ini.

Akhir kata, selamat menikmati kehidupan yang lebih baik dan lebih sejahtera! AMIN.

Inget, sebelum beli apapun yang tergolong “mahal” , selalu pikirin soal FUNGSI di atas GENGSI.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s