Jangan Lupakan Ibu Setelah Menikah

2017_0516_11205100

Well, setelah lama ga nulis, entah kenapa tulisan gue berubah jadi lebih sentimentil haha. Kali ini gue mau berbagi cerita soal pengalaman menginap di rumah nyokap selama 5 hari, di saat suami gue ada acara kantor. Kenapa gue ga ikut? Soalnya di kantor gue pas banget lagi ada Rakor alias meeting internal penting gitulah huhu.

Oke, lanjut ke topik. Seperti yang kita tahu, ada sebagian orang yang merasa jadi kurang punya Β waktu yang berkualitas alias quality time bersama orang tuanya sejak menikah. Bisa jadi jarang punya waktu juga buat mengunjungi ortu, khususnya nyokap kalo buat gue (karena bokap udah ga ada). Palingan, gue cuma bisa ke rumahnya seminggu sekali. Itupun kadang bisa kelewat karena gue susah bagi waktu antara jadwal fitness, masakkin suami dan istirahat sepulang kerja. Okay, itu mungkin cuma alesan gue aja hehe.

Singkat cerita selama gue menginap itu, gue menyadari satu hal. Kalo nyokap gue semakin tua? Nope. Walaupun udah 50an, emak gue tetap mempesona hahaha.

Terus?

Gue jadi sadar kalo selama gue di rumah nyokap, doi tuh kayak happy banget,Β dia nice banget, ga judes macem waktu gue tinggal sama dia dulu sebelom kawin. LOL. Bahkan adiknya nyokap sempet chat gue dan bilang kalo nyokap tuh seneng banget loh gue nginep di sana. Padahal gue kalo di rumah tuh udah macem princess, yang jarang ngelakuin apapun. Sampe di rumah biasanya makanan usah siap, baju segala macem udah dicuciin hehe. Jadi inget masa muda dulu, bahkan kalo pagi sebelum kerja pun, baju gue udah disetrikain.

Nah, selama menghabiskan waktu sama nyokap itu gue “dapet” soal banyak hal, yang mungkin perlu gue share, sbb:

  1. Bener kalo orang tua kita semakin tua setiap harinya.
  1. Kita ga pernah tahu mereka bisa terus “bertahan” sampai kapan. Jadi udah seharusnya gue, dan kita semua, memberikan yang terbaik buat nyokap. Buat gue pribadi ga ada yang namanya alesan buat engga menyisihkan sebagian dari apa yang kita dapet setiap bulannya buat mereka (sekarang gue punya 2 ibu dan 1 bokap (karena udah nikah). Walaupun nih ya, pada prakteknya akan ada masa2 berat buat ngasih, kapan? Waktu lagi nabung buat merit, waktu lagi renovasi rumah, dan mungkin akan ada masa di mana gue sibuk beli peralatan persiapan buat bayi gue (doain ya biar cepet jadi, jangan tanya mulu, hayati lelah, tanya Tuhan aja muahahaha) tapi gue dan suami selalu berusaha untuk tetep berbagi berkat ke orang tua kita, walaupun nih pernah juga kita terpaksa kurangin jumlahnya waktu darurat banget hehe. Intinya gue komitmen banget pingin bisa memberkati mereka sewaktu mereka ada, ga mau nyesel pokoknya. Dan selama kita mengupayakan hal tsb, kita ga pernah loh ngerasain yang namanya kekurangan, di saat darurat sekalipun. Pertolongan dari surga selalu tepat pada waktunya. Ya, namanya juga surga di telapak kaki ibu ya kan.
  1. Quality time sama orang tua, selagi mereka ada itu, penting banget. Kita mungkin ga bisa bales kebaikan dan setiap rupiah yang mereka kasih ke kita, apalagi nyokap – nyokap gue itu masih produktif sampai hari ini dan mampu menghasilkan uang sendiri. Nyokap gue sendiri, tipe orang yang suka banget nonton, genrenya action pula haha. Jadi kadang kalo ada film bagus, gue suka ajak dia nonton atau sekedar infoin dia buat nonton sama temen2nya. Selain itu, dia suka juga jalan-jalan, yang menular ke gue. That’s why, sekarang ini gue dan adek gue mulai mengusahakan buat bisa kasih doi hadiah ulang tahun berupa trip alias jalan-jalan, misalnya kayak tahun lalu ke Singapur, tahun ini ke Malaysia. Deket sih emang, tapi doi happy banget tuh hehe. Soalnya kalo yang jauh macem Eropa gitu, dia bisa pergi sendiri haha bahkan 1 bulan dari trip yang kita kasih ke Malay, dia bakal ke Eu, adek gue support juga nih, duitnya banyak sekarang haha, gue diajak juga tapi ga punya cuti yang memadai dan tabungan mending buat beli perabotan rumah, nasib udah mulai beralih jadi emak-emak wakaka.

Ya intinya, walaupun pemberian kita kecil, orang tua pasti menghargai kok, dan pasti bakalan happy.

20161211_094610.jpg

  1. Penting banget buat kontak mereka secara berkala dan memastikan mereka baik-baik aja. Penting juga buat terus respect walaupun mungkin sejak menikah, kita jadi punya pemikiran sendiri, but hey, pencapaian kita hari ini tuh bisa jadi merupakan doa mereka lho, poin yang ini gue percaya banget. Nyokap gue adalah seorang pendoa yang luar biasa, beda banget sama gue lah pokoknya hehe. Gue tau kalo di setiap doanya, ada nama anak-anaknya yang disebut. Lalu gue pun bercucuran aer mata nulis ini hahaha.

Ya, begitulah kira-kira cerita penuh perasaan yang gue persembahkan untuk mereka, para ibu yang luar biasa dalam rangka peringatan hari kasih sayang yang lalu πŸ™‚

Mengutip salah satu ayat di Alkitab sbb:

Ulangan 5:16

Hormatilah ayahmu dan ibumu, seperti yang diperintahkan kepadamu oleh TUHAN, Allahmu, supaya lanjut umurmu dan baik keadaanmu di tanah yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu.

So, selalu ingat, jangan lupakan Ibu setelah menikah πŸ™‚

10 comments

  1. Kerasa banget setelah menikah kita sadar bahwa orang tua pasti merindukan anaknya tapi kitanya udah banyak urusan lain. Seru banget ibunya hobi nonton film action dan nge-trip :D. Kalau saya karena jauh jadi nggak bisa sering mengunjungi tapi whatsapp-an hampir tiap hari.

    Like

  2. Hubungan aku sama mama setelah menikah jadi lebih baik mba, sebelumnya aga renggang krn memang kami ga bisa jadi temen, biasanya hubungannya ya ortu-anak. Pas udah nikah apalagi punya anak jadi lebih empati sama mama, udah pernah ngerasa ngelahirin anak, udah pernah ngerasain yg namanya begadang krn anak sakit, semua yg dulu mama rasain sekarang aku paham. Walaupun sekarang udah nikah mama masih peduli. Mama memang malaikat penjaga yg Tuhan titipkan utk kita. Huhuhu, jadi ikutan mellow deh baca tulisan ini…. Aku jadi numpang curhat deh disini ;(

    Like

  3. Suka sama tulisan ini mba. Betapa beruntungnya kita masih bs mengunjungi ibu kita… jd ngebayangin nnti kalo anakku udah nikah juga (pdhl masih bayi πŸ˜…).. We are what we plant :’)

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s