Ngebolang ke Malaysia Bareng Emak (Itinerary Komplit 3D2N)

Akhirnya kesampean juga ngunjungin negara tetangga yang deket banget ini.

16-18 Maret 2018 lalu, bertepatan dengan kado ulang tahun emak yang ke 50 lewat, kita pun pergi ngebolang, berdua aja, ke Negeri Jiran. Mengingat ini perjalanan pertama kali ke sana, aku pun sibuk mempersiapkan segala sesuatunya, mulai dari download peta jalur kereta, yang bahkan udah hafal sebelom sampe di sana, ditambah browsing sana-sini, sampai akhirnya jadilah itinerary komplit versi Dessy Donat the Explorer yang akan aku share ke kalian berikut ini. Semoga membantu dan bikin kalian ga buta banget seperti awal aku mau ke sana ya.

Prinsipnya sih, Malaysia ini rute trasnportasinya ga susah dan banyak penduduk asli yang baik banget, siap membantu kalau kita nyasar atau bingung di negerinya itu.

DSCF1941
Aduh belum siap, Mak! Haha

Ngomong-ngomong, sering denger ga jingle yang satu ini, “Malaysiaa…. Truly Asiaaa..”

Finally, aku setuju lho sama statement itu. Kenapa? Karena ternyata di Malaysia itu banyak banget penduduk yang berasal dari negara Asia lainnya, sebut saja dari India dan China, yang paling dominan terlihat di setiap sudut Malaysia. Menurut aku pribadi, orang-orang di Malaysia itu ramah. Bahkan ada nih, yang ternyata kurang tau persisnya tempat yang aku tanyain, tapi berusaha keras bantu mikir pas aku nanya jalan. Thank you, sweet strangers.

Sebelum kita pergi ke Malaysia, ada beberapa info menarik yang aku dapat dari browsing dan sudah aku buktikan sendiri di sana, sbb:

  • Di sana, colokan yang dipakai adalah yang 3 prong, bukan 2 prong seperti yang biasa kita pakai di Indo. Tapi no worries, karena colokan di hotel, rata-rata bisa dipake sama charger HP dan kamera kita kok. Cuma buat jaga-jaga, boleh banget bawa ya
  • Cuaca Malaysia sama kayak Indonesia, kecuali di Genting Highland, di sana sejuk. Kaca mata hitam sih wajib banget di bawa, sama topi gede buat sekalian gaya haha. Payung juga wajib bawa karena kemarin ini sempet hujan
  • Harga air minum di sana murah, mirip kayak di Indo, ga seperti di Singapur yang mahal gila. Jadi ga usah kuatir kalo kehausan tinggal beli aja, atau bawa aja air mineral gratisan yang dari kamar hotel hehe
  • Di sana, bisa pake aplikasi Grab yang udah kita download di Indonesia lho. Kursnya juga bisa langsung nyesuaiin jadi Ringgit. Naek Grab di sana juga murah kok
  • Kalo kalian mau beli teh campur susu atau teh tarik bilang aja ‘Teh Ais’, mereka akan langsung lebih ngerti
  • Di sana, mobil itu disebutnya kereta, kalo kereta malah jadi train, terus taxi? Kereta sewa hahaha. Bingung kan? Sama
  • Waktu aku pergi di Maret 2018 lalu, 1 Ringgit = 3.560 Rupiah
  • Perbedaan waktu Indo-Malay cuma 1 jam, lebih cepat Malaysia

Sekarang lanjut ke full itinerary dan apa aja yang aku lakuin di sana.

Day 01

Aku berangkat dari Bogor jam 5.20 pagi bareng emak naek Damri. Tiketnya 55 ribu per orang. Sampe di Bandara kepagian, sekitar jam 7 kurang, padahal flight jam 8.30. Tapi mengingat ini flight ke luar negeri dan biasanya lebih rempong, memang lebih baik tiba di bandara jauh lebih awal. Aku menggunakan maskapai berbudget murah, apalagi kalo bukan Air Asia, yang aku beli lewat JD.id. Emang bisa? BISA. Cobain deh beli tiket di JD Flight. Kemarin ini, aku dapet tiket pesawat murah, berdua cuma 2 juta, udah termasuk bagasi 20 kg dan tiket PP, padahal perginya di long weekend alias Jumat – Minggu. Perfect? Yash.

screenshot_2018-04-18-10-12-08.png

Singkat cerita, sampailah kami di Malaysia, tepatnya di bandara KLIA2. Berbeda dengan negara lainnya, yang seringkali mengharuskan kita untuk mengisi form kedatangan, di sini engga perlu, langsung aja maju ke antrian imigrasinya. Epic-nya, aku lupa briefing emak soal kita mau ke mana aja, termasuk detail nama hotel dsb. Beruntung, petugas imigrasi cuma nanya emak berapa hari di Malaysia dan langsung lolos aja gitu masuk Malaysia. Baca-baca di blog, katanya banyak yang suka ditanya-tanya karena takut disangka mau jadi TKI di sana. Haha. Duh!

Sampe di KLIA2 tadi, langsung banyak berjejer stand tempat jual simcard. Karena sebelumnya aku udah dikasih tau sama orang yang lama tinggal di Malaysia, aku pun memutuskan untuk beli simcard Hotlink. Aku beli 1 aja buat berdua sama nyokap, kan bisa pakai tethering, toh nyokap juga ga akan berani jauh-jauh dari aku huehe. Harganya 20 ringgit, kurs Rp 3.560, sekitar 71 ribu, murah sekali pemirsa, dapet kuota 1.5 GB dan bisa dipakai selama seminggu di sana. Itu lebih dari cukup dan sinyalnya BAGUS GILAK.

Setelahnya, kita mencari loket informasi yang berisi jalur transportasi di Malaysia dan memutuskan untuk naik KLIA Express aja buat sampe ke KL Sentral, pusat berbagai moda transportasi yang ada di sana. Waktu tempuh dengan menggunakan KLIA Express ke KL Sentral cuma 30 menit, paling cepet dibandingkan transportasi lainnya. Pertimbanganku, karena sampai di Malaysia sudah jam 11.30 siang, supaya sempat mampir ke sana – sini, perlu yang cepet. Tapi mengingat time is money, memang sih KLIA Express ini harganya ga murah, per orang kena 55 ringgit buat sebalik, hampir 200 ribu  gitu seorang, OMG. Kalo ga lagi ngejar waktu, pilihan lainnya bisa naik bus Go KL atau KLIA Transit aja, harganya jauh lebih murah.

Okay, karena perut lapar, kita pun menikmati brunch dulu di KLIA2, tepatnya di resto yang namanya “Santai”, duh enak banget itu dimsum, nasi, ayam sama teh tariknya. Sayangnya, dimsum dan teman-temannya ga kefoto, udah keburu habis karena lapar haha.

Ini dia Teh Tarik asli negeri asalnya, yang enaknya juara.

20180316_123048

Berikut penampakan ayamnya beserta kembalian dalam mata uang Ringgit, total makan di situ 74 MYR. Mahal juga sih. Cuma apa daya, nyokap bersabda, “Namanya juga liburan, ya buat ngebuang duit, kalo ga mau keluar duit, ya diem aja di rumah, nabung.” Aduh Mak, bener juga! Haha.

Sampai di KL Sentral, jangan lupa buat langsung beli tiket bus dan gondola untuk ke Genting ya readers, sekalipun buat esok harinya, soalnya tiketnya cepet BANGET abis. Aku sempat lupa dan malah taruh koper ke hotel dan melipir ke Petronas dulu, jadinya pas balik ke KL Sentral udah sore gitu dan pas beli tiket ke Genting buat besoknya udah dapat yang jam 11 siang, yang pagi sudah kandas semua. Sedih deh. Berikut detail harganya:

– Tiket PP bus Go Genting Highland @4.3 MYR/ orang

– Tiket Awana Skyway (gondola) @8 MYR / orang

*Ini harga sebalik yaa/orang

Total 49.2 Ringgit/MYR buat berdua PP dan disaranin beli tiket bus pulang jam 18.30 dengan total waktu termasuk perjalanan pulang – pergi 7.5 jam, cukup banget kok.

Di KL Sentral, jangan lupa juga untuk beli kartu Touch n Go yang bisa dipakai untuk naik LRT, Monorail, KTM Komuter dan sebagainya.

20180412_210725
bingung refundnya, tapi bisa dipakai sampai 1 tahun ke depan katanya

Kemarin ini aku isi @50 MYR/ orang dan di akhir perjalanan masih sisa 20 MYR, terus bingung mau refund-nya. Jadi next, better kalian isi 20 MYR dulu aja, baru top up deh kalo udah mau abis. Karena isi dimana-mana gampang, tapi ga tau di mana tempat refundnya. Kalau ada yang tau gimana caranya, please let me know hehe.

Seperti yang udah aku jelaskan sekilas di atas, dari KL Sentral aku langsung menuju hotel untuk check in dan menyimpan koper terlebih dahulu. Karena aku memilih Wolo Hotel yang dibeli lewat JD Hotel, (iya, sekarang bisa kok booking Hotel di JD.id), kita pun naik Monorail menuju Bukit Bintang, dengan Kartu Touch n Go yang sudah dibeli tadi, tinggal tap aja. Dari turun monorail, tinggal jalan kaki sedikit dan langsung kelihatan deh si Wolo Hotel. Review soal hotel ini menyusul di next post ya, soalnya bakalan panjang dan lebar hehe.

Lanjut, kami pun melipir ke Petronas Twin Tower yang fenomenal itu. Dari hotel, kita jalan sedikit ke halte bus Go KL yang gratis kemana pun, terus nanya ke orang yang kebetulan ada di situ, katanya busnya yang “Green Line” gitu.

‘Oke, kok udah 2 yang bus lewat tapi ga ada yang green alias hijau sih warnanya, semua warna busnya purple alias ungu?’

Aku dan nyokap pun akhirnya tersadar, OMG, maksudnya tuh tulisan di kaca depan bus yang nunjukkin tulisan “Green Line,” bukan warnanya ijo gitu. Hahaha. Kita pun jadi ngakak bareng di pinggir halte macem turis kurang waras. Haha. Maafkan.

Sesampainya di bus, kita bingung lagi dong harus turun di mana, peta di bus kurang membantu, nanya ke orang di deket tempat duduk, ternyata mereka cuma bisa bahasa Mandarin. Ga lama, malah ada orang dari Tiongkok sana yang nanya ke aku. Aduh, maafkan aku yang cuma sipit doang. hehe. Setelah berbingung-bingung ria, eh busnya malah ngelewatin hotel tempat aku nginep, loh kok berasanya jadi muter-muter yaa haha. Akhirnya aku pun memandang sekitaran bus dan menentukan target untuk bertanya ke orang yang asli Malaysia aja. Di luar dugaan, dia bilang pake bahasa Melayu kalo mereka juga mau ke Petronas, jadi bareng aja katanya. Setelah menembus kemacetan yang ga jauh beda seperti Jakarta, akhirnya sampailah kita di depan Mall Suria KLCC. Dari kejauhan, tampaklah itu tinggi dan megahnya si menara Petronas. Tapi karena kondisi yang hujan, kita pun mampir dulu ke Suria Mall, tepatnya ke Sephora dan Innisfree untuk cari-cari skincare unyu. Eh, si nyokap yang malah kepincut lipstick di Sephora dan aku ga dapet yang aku cari. That’s life! haha.

Mampir juga ke ISetan, cari – cari cemilan dan makan di sana. Ada stroberi korea yang manis gitu loh di sana. Harganya 11,99 MYR. Di Suria KLCC ini sempet ngemil Auntie Anne’s juga. Rasanya gimana? ga jauh beda kok sama di sini haha. Harganya 5,8 MYR.

 

Sempet beli juga Japanese Green Tea yang terkenal buat bantu diet pesenan Tante hahaha. Sekotaknya 18,99 MYR isinya 50 pcs.

Oke deh, ga usah lama-lama, mana sih spot terbaik buat ambil foto-foto yang hits macem di feeds instagram orang-orang?

Setelah sibuk mencari, akhirnya sampailah di depan Mall Suria KLCC yang ada air mancurnya, yang infonya merupakan best spot untuk mengambil foto dengan background Petronas.

DSCF1828

To be honest, buat aku, twin tower ga se-wah yang aku lihat di foto-foto orang hehe. Kebetulan aku ke sana sekitar pukul 4 sore, jadi belum ada yang namanya gemerlapan lampu di sana. Jadi better buat kalian yang mau ke icon Malaysia ini, mampir di malam hari aja. Nah, di sini ada cerita, pas awal sampe, kan kita langsung antusias foto-foto nih. Cuma karena keterbatasan lensa kamera, hasil foto yang didapat ga full gitu background Petronas-nya. Melihat adanya peluang, langsunglah emak aku didatengin sama pedagang yang jual lensa fish eye. Ya, namanya juga emak-emak ya, dibelilah langsung lensa fish eye seharga 20 ringgit itu, kalo ga salah. Eh taunya, pas jalan agak jauh dari pintu masuk mall, bisa dapetin foto sempurna dengan background Petronas dong, tanpa perlu jongkok, kayang, koprol. Duh, gemes ga sih hahaha. Nah, buat kalian yang baru akan berfoto di sana, sabar aja ya, jalan sedikit menjauh dari pintu masuk mall, turunin tangganya dan foto dari sana deh, pasti dapet utuh gambarnya, ga perlu lah beli itu lensa tambahan, boros. Hehe

Nih berikut hasil foto-foto di sana dengan hasil foto pakai lensa kit kamera.

DSCF1814

Sementara hasil foto pake lensa fish eye. Lumayan juga sih emang. Haha.

20180316_173150
Sorry, kalo agak butek, belom sempet dandan haha

Selesai foto-foto, kita pun capek, maklum usia kali ya haha, kita pun memutuskan untuk segera balik ke KL Sentral tapi pakai LRT aja (tinggal tap Touch n Go) karena lelah bermacet-macetan di jalan kalau pakai bus. Ini semua gara-gara lupa beli tiket ke Genting, udah aku ceritain sebelumnya ya.

Dari KL Sentral, kita pun balik lagi naik monorail ke Bukit Bintang (stasiun ke 5) dan langsung menuju ke Jalan Alor yang terkenal sama kulinernya. Mohon maaf nih, karena terlalu heboh mencicipi banyak makanan yang ada di sana, aku ga banyak ambil foto selama di sana hahaha. Yang terbaik di sana versiku adalah durian musang king yang menurut aku sih harganya masih masuk akal, ya mungkin karena kita beli yang ukurannya ga terlalu gede juga, karena nyokap aku darah tinggi, tapi bandel pengen nyobain haha.

 

Aku juga sempet nyobain dimsum dan kelapa di batok, dan gimana rasanya? Ah, kurang hahaha, yang enak cuma bakpaonya.

20180316_203417

Terus ada yang jual dendeng enak banget, mau yang halal maupun non halal, semuanya ada dan juicy banget gitu. Enak! Aduh, jadi kebayang – bayang sekarang. Sayangnya aku lupa nama tokonya, pokoknya dalam tulisan Mandarin dan ada pramugara yang kasih testernya di depan tokonya, dipotongin gitu dendengnya, cobain aja, gratis kok, haha.

Setelah perut kenyang, hati senang, kami pun pulang kembali ke hotel, tinggal jalan kaki aja dari Alor Street ke Wolo Hotel.

Capek itu kadang berbuah manis ya. Apa buahnya? Tidur nyenyak. Hehe.

Anyway, mau tau gak belanjaan emak di hari pertama? Jangan kaget yah. haha.

20180316_192542

Day 02

Susah banget mau bangun pagi ini, badan masih berasa cape. Alasan. Huehe. Akhirnya jam 8.30, kami baru meninggalkan hotel untuk menuju KL Sentral, dengan monorail. Sampai di sana, kita pun makan di NU Sentral Mall, tepatnya di Secret Recipe. Walaupun di Indonesia ada, tapi di sini nasi gorengnya rasanya beda, agak aneh karena terlalu manis. Untung sate ayamnya juicy gitu. Sayangnya, emak ga suka makanan di sana. Total makan berdua 44,99 MYR.

20180317_103927
too sweet, like ME HAHA

Setelahnya, kita pun beranjak lagi ke Dataran Merdeka, itu loh yang ada tulisan I ❤ KL – nya dan Masjid Jameknya yang terkenal. Dari KL Sentral naik LRT ke Masjid Jamek. Ternyata, sampai di stasiun, kata orang, nyokap bakalan cape kalau jalan kaki ke sana, yang artinya lumayan jauh. So, sekalian, karena penasaran, kita pun nyobain naik Grab Car seharga 12 MYR ke Dataran Merdeka. Anehnya, drivernya baik banget dan bilang kalau harusnya pesen Grab car yang biasa, ternyata aku ga sadar kepencet pilihan Grab Car yang 7 seater gitu. Kalau pakai yang biasa, katanya cuma 6 MYR, alias setengah harga. Kalo kata emak sih, ya itu rejeki dia, malahan dikasih 15 MYR, maklum ya emak itu semacam Santa Claus. Haha.

DSCF1871

Ini dia penampakan Dataran Merdeka / Merdeka Square yang panasnya gilaa, kebetulan mampir ke sana sekitar jam 10 pagi.

DSCF1854DSCF1867

Bagus banget kan? cuma ya itu, panasnya lumayan haha.

Kita cukup buru-buru selama di sana, soalnya harus balik lagi ke KL Sentral dan naik bus ke Genting jam 11.00. Balik dari Dataran Merdeka, kita pun naik Grab Car lagi, kali ini pakai mobil sedan, yang lebih murah karena sedikit tempat duduknya, dan langsung ke KL Sentral.

Kita pun naik bus GO Genting di KL Sentral,  petunjuk arahnya: cari eskalator yang arah turun dari balik eskalator naik ke NU Sentral Mall, semoga ga bingung nih hehe, berikut penampakan busnya.

DSCF1885

Setelah kurang lebih 1 jam dan melewati perjalanan yang berkelok-kelok, akhirnya sampailah kita di Genting Highland. Horraay!

Dilanjut dengan naik Awana Skyway alias gondola Genting yang tinggi banget sampai ke puncaknya.

DSCF1897

Kalo kata emak, dibandingin sama gondola di Korea, yang di Malaysia ini jauh lebih keren, lebih murah dan lebih tinggi lintasannya haha. Yang ngeri-ngeri sedap, gondola ini pas kita naikkin ga dalam keadaan berhenti, jadi harus cepet-cepet gitu pas naik karena dia terus jalan haha. Jadi kalau kalian ngajak orang tua yang mungkin perlu dituntun harus siap siaga ya.

DSCF1899
Here we are @Awana Skyway!

Sampai di Genting, kita langsung disambut mall yang megah dan casino yang suasananya SERU. Sayangnya ga boleh foto di casinonya. Aku sempet iseng main di sana, cuma 2 kali bet @25 MYR dan kalah hahaha sedih sih. Langsung males main lagi. Padahal udah ribet nyewa loker seharga 20 MYR segala gara-gara bawa tas gendong dan ga boleh dibawah masuk. Yang kocak, pas kalah, nyokap sempet nyodorin sejumlah uang buat main lagi dan aku tolak soalnya takut kalah lagi, mendingan buat belanja baju atau skincare kan haha. Eh, ini lho salah satu rahasia kenapa aku suka banget traveling sama nyokap haha.

DSCF1924
My Santa Claus, Mommy

Di Genting ini, kita sempet makan di 2 tempat, salah satunya restoran yang selantai sama Din Tai Fung, restoran yang ada masakan Indonesia sama kue khas Indonya gitu namanya Nyonya Colors, kita makan nasi lemak, yang mirip nasi uduk, kaya toast mirip yang di Singapur, cream puffs alias kue sus dan teh tariknya yang enak bangetttt seharga 31,4 MYR.

DSCF1906

Abis itu, kita juga sempet makan lagi sebelum pulang di deket tempat mau naik bus, tapi lupa namanya. Makanannya enak sih cuma daging panggangnya terlalu gosong deh, jadi ada after taste agak pahit gitu. Porsinya gede banget, apalagi si mienya. Nih.

 

Pulang dari Genting, kita balik lagi ke KL Sentral pake Bus Go Genting dan lanjut naik LRT ke Pasar Seni, tempat Central Market berada, ini tuh semacem ITC Jakarta yang isinya banyak banget oleh-oleh lumayan murah, mulai dari kaos, gantungan kunci, Teh Tarik sampai cokelat Beryl’s yang hits. Semua ada di sini. Nyokap gue kalap deh. Kalo kalian sempat mampir ke sini, jangan sampe lupa beli cokelat produksinya Beryl yang isinya durian, Milo Cubes dan Teh Tarik. Enak banget semuanya huhu. Kaos di sini juga bahannya banyak yang bagus, beda sama yang di pasar. Worth to visit pokoknya.

DSCF1932

Capek belanja, balik ke KL Sentral dengan LRT dan naik Monorail ke Bukit Bintang. Nyempetin diri ke Sungei Wang Plaza buat nyari baju, tapi karena kemaleman udah banyak yang tutup huhu. Akhirnya ke Vincci deket hotel dan belanja belinji di sana  secara jam-jamnya lucu dan murah masa dan beli pump shoes juga buat ngantor. Emak beli macem – macem, mulai dari kaca mata, sendal, dan sebagainya.

20180317_212714
2 for 50 MYR

Lanjut ke hotel dan istirahat.

Day 03.

Pagi ini kita mau ke Batu Caves.

Asumsi: dekat.

Realita : lumayan jauh, haha.

Dari Bukit Bintang, naik monorail ke KL Sentral, dilanjut naik bus RapidKL yang gratisan menuju ke Stasiun Sentul. Dari sana, naik KTM Komuter, semacam kereta, bisa pakai Touch n Go, dan sampai deh di Batu Caves. Perjalanan ke sana sekitar 1 jam lebih.

Di sana, mataharinya ada 5 kayaknya, panas banget.

Aku juga sempet kena poop burung gitu, tepat ke atas topi dan tas aku. Walaupun kata orang, itu mungkin artinya dapet rejeki or whatever, tetep aja kesel. HAHA. Aku sampe berniat buang topi aku, tapi nyokap langsung berbaik hati ngebersihin dan malahan dipakai jadi properti foto sama dia haha.

 

Dan ini dia, si burung-burung nakal.

DSCF1966
Eh, ada om bule hihi

Sepulang dari Batu Caves, kita makan di KFC yang ada di NU Sentral dan mampir ke Plaza Sungei Wang buat ngabisin sisa Ringgit yang kita punya huehe. Aku pun teringat suami di rumah, jadi mampir buat beli Polo Shirt Giordano, sekalian buat adik juga. Lumayan lebih murah harganya di sana. Terus mampir juga ke Giant Sungei Wang, yang katanya banyak cokelat murah, eh malah nemu banyak sushi enak mirip di AEON. Wah, langsung kalap!

Sekitar jam 2 siang, kami tiba di hotel untuk melakukan check out dan mengambil koper yang kami titipkan. Untuk menuju bandara, kami memilih menggunakan Grab Car karena kami membawa 3 koper, karena beranak pinak tentunya, dan tidak memungkinkan untuk membawanya lewat tangga, kasihan emak. Nah, sebelumnya kita pernah bertanya, dan ternyata tarif Grab Car dari Bukit Bintang ke Bandara KLIA2 itu 65 Ringgit ditambah tol sekitar 7 Ringgit, total 72 ringgit, jauh lebih murah dibandingkan kalau naik KLIA Express lagi, yang kalau berdua jadi 110 ringgit huehehe.

Emak happy, kata – katanya meluluhlantahkan duniaku.

Makasih ya udah ajak Mama jalan – jalan.

I know that she is happy and that’s more than enough. Thank God!

Demikianlah cerita perjalanan kami sebagai kado ulang tahun emak, semoga bermanfaat buat kalian yang mau ke KL. Kalau ada yang mau nambahin tempat wisata yang sekiranya seru atau tau tempat makan yang endolita, boleh banget share di kolom komentar ya dan untuk kalian yang mau itinerary lengkap boleh tinggalin email ya, nanti aku kasih yang versi Excelnya.

Buat kalian yang punya cerita liburan, bisa juga nih ikutan kompetisi blog yang diadain sama JD.id, lumayan lho kalau menang bisa ajak orang yang disayang atau suami buat honeymoon yang ke sekian hahaha.

Kalau aku dapat tiket ke Malaysia lagi, aku mau ke Genting lagi, masih penasaran (mau ngapain Dess haha), ditambah mampir belanja ke Mid Valley Megamall yang ketinggalan dikunjungi dan nyobain makan di Restoran Beh Brothers atau Resto Muar yang terkenal hehe. Kalau dapat tiket ke Singapura, mau mengenang masa-masa honeymoon yang lalu. Wah, ngapain tuh?

Intip di sini Honeymoon Trip Singapore 5D4N

So, Good luck for us!

#NulisJDTuris
Yuk, ikutan juga! #NulisJDTuris

4 comments

  1. Jadi pingin jalan-jalan berdua juga sama mama.. Kapan ya terakhir jalan berdua? Udah lupa.. 😀 Seru ya mba.. Enak kalo bisa pakai Grab yg udah donlot di sini jadi gal ribet.. Baru tau aku teh tarik disebutnya teh ais yaa.. Beda penyebutan ternyata yaa..

    Like

  2. Wah seruu liburannya des..
    Mau nambahin info aja sih.
    1.dri klia2 gak ada bus Go KL adanya bus feeder yg kaya damri kalo di indo. Ke nu sentral ongkosnya skitar 6myr.bisa dibeli online sblm brkt ke KL. Kalo beli tiket PP bisa hemat 2myr.
    2. Touch n go gbisa refund sepertinya,sama kaya emoney di indo yg cuma bsa dipake transaksi dan topup.
    3.kalo mau ke batucave bisa lgsg naik ktm comuter dari nu sentral. Jarak tempuh 30menit. Jdj gperlu naik bus rapidKL.

    Mungkin next time bisa cobain explore melaka yg katanya world heritage city gitu. Dri KL perjalanan 2jam. Atau kalo dri klia2 ada lgsg bus ke melaka.

    Kalo bawa anak kecil yg suka main air dan wahana2 lain,bisa di ajak ke sunway lagoon. Ini tmpatnya luas bnget. Klo yg bernyali besar bisa cobain wahana G-force. Atau bungee jumping. Selain waterpark ada juga wahana bermain lainnya (kaya dufan).

    Btw, theme park di genting sudah buka kah??? Terakhir kesaana agust2017 masih renovasi.

    Like

    • Halo bro,
      Thank youu bangeet looh info2nya, sangat amat bermanfaat..
      Oh bukan bus Go KL yaa? Hahaha.
      Per awal 2018, KTM komuter udah ga ada yg langsung bro ke batu caves, jd disediain bus free itu ke stasiun Sentul, bru deh naik ktm komuter dr sana hehe. Info dr mba2 yg di loketnya.

      Melaka gitu si emak kurang suka hehe dia mah demennya kota2an 😂
      Tapi mgkn penang bisa dicoba buat kulineran hehehe.
      Theme parknya masih belum dibuka juga bro, katanya akhir tahun ini sih.. seru kayanya kalo udah buka ya.

      Tengkiuu infonyaa yaa.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s