Gaya Hidup vs Penghasilan

DSCF1770

Kenapa kok tiba – tiba aku nulis soal ini?
Jadi ceritanya, pada suatu hari, aku lagi bareng atasan aku buat meeting dan aku disetirin bos aku soalnya dia ga mau lah ya disetirin sama cewek ditambah dia sayang mobilnya hahaha.

Okay, singkat cerita sambil mengusir ngantuk di jalan, kita pun ngobrol, ya kali disetirin bos terus tidur, bisa – bisa aku diturunin di jalanan hahaha seriusan bos aku pernah bilang gitu. LOL. Nah selama perjalanan itulah, ada bahasan soal gaya hidup. Semua bermula dari si bos yang cerita, (PS: dia nyantai gitu orangnya, gaul even seumuran emak aku)

“Gue abis beliin anak gue motor nih.”

Aku yang sekate-kate kalo ngomong ini pun langsung nyaut, “Hah? Anak Bapak kan masih SMP?”

Dilanjutin dengan jawaban bos, “Iya, abisnya kasian, katanya di sekolahnya udah pada pake motor gitu temen-temennya. Gue tanya kan temen-temennya pake motor apa, terus dia jawablah tuh merk sama tipe motor yang bagus-bagus, terus gue tanya siapa aja yang punya, eh dia cuma nyebutin 5 nama temennya. Langsunglah gue sautin ‘Dek, kita hidup itu ga perlu selalu ngikutin gaya hidup temen-temen kita, capek Dek, ga ada abisnya.’ Terus gue bilang lagi kan, ‘itu kan kamu cuma bisa nyebutin 5 temen kamu, nah yang laen pasti pada pake motor biasa aja kan atau malah ga punya motor ya? Nah, kamu tuh berarti udah jauh lebih beruntung dari mereka (yang ga punya motor). Jangan selalu liat ke atas Dek, mendingan juga kamu punya motor tapi kamu punya uang di dompet kamu, daripada mereka yang gaya-gayaan maksain punya motor tapi di dompetnya ga ada duitnya kan.’

Terus katanya si anaknya nyautin gini, “O Iya juga ya, Ayah”

Yang kocak, pas dia lagi cerita, entah kenapa itu kata – kata kok ngena banget di jeroan otak aku, jadi semacem dia lagi ngomong ke aku gitu loh. hahaha. Baper.

Aku pun jadi termenung sebentar dan mengamini kalau dari kalimat simple itu, kita bisa belajar banyak hal. Apa aja?

1. Bener kalo kita ga perlu ngikut-ngikutin gaya hidup orang lain, apalagi kalo ga sesuai sama kemampuan kita. Alih-alih bahagia, yang ada malah nyiksa diri sendiri, apalagi dompet kita ye kan.

2. Bener banget kalo kita ga perlu ngelihat terus ke atas, sekali-kali kita perlu juga lihat ke bawah, supaya kita bisa bersyukur. Ngelihat ke atas boleh, tapi buat sekedar pemacu aja, kan capek ya kalo ngedongak lama-lama juga. Oke, kriuk, garing, abaikan haha.

Selingan sedikit. Dari awal banget nikah, laki aku itu selalu bilang ke aku begini,

 “Cukup atau engganya gaji itu tergantung dari gaya hidup. Yang bagus itu, gaji terus nambah, tapi gaya hidup ya segitu-segitu aja.” – Laki Saya

Itu kata-kata masih selalu aku inget dan terus aku coba terapkan sampe sekarang, walaupun seringkali ga gampang karena aku termasuk orang yang impulsif, apalagi kalo lihat ada yang murah dikit, terutama tiket pesawat, aduh mak, bawaannya pengen beli mulu hahaha.

Soal gaya hidup ini, terutama sejak menikah dan kerja di perusahaan sekuritas, aku belajar banyak hal sih, semoga bermanfaat.

1. Besarnya cicilan / hutang yang ideal tuh cuma 30% dari total pendapatan kita setiap bulannya. Jadi misal total gaji kita 10 juta setiap bulannya, maka cicilan yang bisa kita ambil setiap bulannya di angka 3 jutaan. Hal ini juga biasanya jadi patokan pihak bank untuk pengajuan kredit / pinjaman.

2. Siapa bilang kita ga boleh hura-hura? Boleh kok, sebut saja 10% dari penghasilan kita. Aku sama suami juga termasuk yang hampir selalu pergi di hari Sabtu atau Minggu gitu di setiap minggunya, soalnya kerja udah cape kan semingguan haha. Cuma ya dibatesin, misal minggu ini nonton aja, minggu depan makan aja. Atau kalo minggu ini makan sama nonton, ya minggu depannya aku sama laki aku di rumah aja, ngapain kek gitu yang seru. Eh, pervert dilarang baca blog aku. Hahaha. Kita pun setiap bulannya, punya yang namanya “Uang Weekend”, khusus untuk sedikit hura – hura hihi.

3. Belajar dari pemilik perusahaan tempat aku bekerja yang usut punya usut, keluarga owner ini termasuk jejeran keluarga kaya raya di salah satu kota di Jawa sana, tempat asalnya. Tapi  you know what, jarang banget deh ngeliat mereka bergaya berlebihan dengan barang branded dari atas sampai bawah. Mereka sangat amat humble. Kelihatan banget juga kalau mereka ga berlebihan gaya hidupnya.

Terus kelihatan kayanya dari mana? Ya, kalo kita laporan ada kerugian puluhan juta gitu, dia santai – santai aja men, gila ga sih hahaha. Sering banget aku dan temen-temen mencoba menebak duit yang ada di rekening pemilik perusahaan sambil berharap kebagian sedikit cipratan bunganya hahaha. Bayangin aja dari bank gitu bisa dapet mobil gratis yang sekarang dipakai jadi mobil operasional kantor, kan pusing nebaknya.

Ya balik lagi, ga melulu orang kaya itu selalu menunjukkan kekayaan mereka sih. Justru kebanyakan orang yang tingkat kaya-nya nanggung yang suka berlebihan dalam bergaya supaya dibilang kaya, katanya haha. Bukan bermaksud nyinyir apa gimana tapi ada ga orang yang begitu di sekitar kita? Pasti ada kan hehe. Itu loh mereka yang maksain pake handphone keluaran terbaru padahal hasil ngutang sana sini atau bayarnya bingung pas tagihan cicilan kartu kreditnya dateng atau mereka yang suka pamer tapi demen pinjem duit dan ga bayar – bayar. Wakaka, oke mohon maaf kalo ini arahnya jadi julid. Sukur – sukur sih  kalau ada yang baca tulisan ini terus bayar hutang #eh.

Sekedar cerita, akhir – akhir ini banyak banget orang – orang di sekitar aku, termasuk mereka, yang terdekat bahkan, yang nanya soal handphone aku yang udah ketinggalan jaman, masih 3G men, dan udah lama banget aku pakai. Ini handphone memang adalah HP terlama yang pernah aku punya. Pertanyaan dan pernyataan yang mereka bilang kurang lebih begini.

Temen – temen kantor :

“Aduh, hari gini masih pakai handphone 3G aja sih. Handphone kantor aja udah ada yang 4G nih.”

Nyokap :

“Kamu ga mau ganti hape? Beli yuk ke …. (menyebutkan salah satu mall gede di Bogor)”

Gila ga sih aku sampe mau dibeliin emak padahal suami juga udah nanya mulu.

Suami :

“Kamu ga mau ganti handphone? Ganti yuk. Kasian amat. Handphone aku aja udah bagus hehehe”

Yang terakhir,

Adek aku:

“Ga ganti – ganti tuh handphone lu?”

Secara dia pakai handphone Samsung yang termasuk keluaran baru, dan pakai 2 biji dong yang sama persis buat pribadi sama keperluan kantor, beli sendiri.

Bahkan yang terakhir ini, dia beliin hape nyokap terus mau beliin aku hape juga. Wah gila sih. Nih liat.

2018-04-22 20.45.09
Ini sedikit keriaan nyokap dibeliin hape sama adek gue haha. Maafkan yaah.
2018-04-22 20.59.49
Ini chat sama adek gue. Wagelaseh kan? Haha

Aku harus gimana? HAHA. Sebenernya ada lanjutannya, intinya si adek bilang ga usah kuatir, hape itu duit kecil, kan kezel AHAHA. Balada adek banyak uit, pusing pala ba(r)bi(e).

Baca lanjutannya di sini : Eh, Dibeliin Hape Beneran Sama Adek

Terus kenapa sih aku ga mau ganti?

Ga tau, sejak menikah dan bertambah tua, prioritas aku soal gaya hidup agak bergeser, dari yang dulunya demen beli baju, tas branded, rajin beli sepatu unyu atau tinggal kode dikit, langsung dibeliin hape yang hits di jamannya sama emak, sekarang lebih pengin ngabisin duit buat segala sesuatu yang berbau experience, salah satunya jalan – jalan HAHA.

Seneng aja gitu bisa melangkahkan kaki ke tempat baru dan nantinya bisa diceritain ke anak cucu hihi.

Ya, intinya setiap orang punya prioritasnya masing – masing lho. Kalau emang mampu dan mau bergaya hidup yang kelihatannya glamor juga ga apa – apa kok, sah – sah aja. Semuanya kan balik lagi ke kitanya. Cuma belom tentu nih, mereka yang kelihatannya “gembel” dan cuek bebek itu isi dompetnya lebih sedikit dari mereka yang gayanya mevvah dan bermerk dari atas sampe bawah. haha.  Jadi tolong ya terutama buat SPG yang di toko jangan suka ketipu sama penampilan orang – orang yang dateng. Oke, ini bakalan aku sampein juga ke team SPG di kantor haha.

O iya, aku punya sedikit tips dan trik nih supaya tetep bisa pergi liburan dan dapet ijin dari suami, yang sebelumnya udah pernah aku posting di Instagram sih, gapapa lah ya.

Penasaran?

Oke, jadi begini rulesnya:
1. Jangan ganggu budget suami buat happy – happy, semacam hobinya gitulah.
2. Jangan ganggu duit kebutuhan bulanan keluarga. Bisa – bisa ga makan cin.
3. Jangan ganggu juga yang namanya tabungan darurat (umumnya 3x pemasukan per bulan).

Terus pake duit apa dong?

Sisihin dari duit yang merupakan bagian kita, bisa dari :

  • penghasilan dari usaha sampingan sendiri: dari nge-blog, jualan online dsb
  • dari budget perawatan diri, abis ini tolong jangan pada minta ke suami haha. Misalnya, kalo mau liburan, aku ga ke dokter kulit atau ngurangin beli make up / skincare
  • kurang – kurangin nongkrong sama temen macem ke Sb*x dan sebangsanya. Katanya ini adalah sektor yg paling bikin boros. Kebetulan aku anaknya macem yang kalo minum kopi pekat dikit langsung puyeng buahaha maap nih kampungan anaknya.
  • belajar hidup hemat. Jangan mau kemakan gengsi, beli sesuai kemampuan, jangan sampai tagihan kartu kredit ga bisa dibayar
  • nabung dari sisa pengeluaran sebulan, kalo masih ada itu juga huehe, sisihin di akhir bulan
  • biar ngirit, kalo trip gitu, ajakkin temen buat patungan haha. Kayak kemarin nih pas aku pergi ke Malaysia buat kado ulang tahun nyokap, adek aku yang bayar hotelnya, nah kan jadi lebih ngirit tuh ya. Haha

Yaa biasanya sih gitu, aku berusaha mandiri, gengsi sih minta sama suami kecuali dikasih, kebetulan nih ya, suami aku orangnya peka hahaha.

Poin terakhir, Jangan lupa INVESTASI untuk masa depan.

Investasi itu bisa macam – macam,

  1. Kalau nyokap dulu suka beli emas berupa gelang, kalung, cincin dll. Selain bisa dipakai buat ke undangan (HAHA), bisa dijual juga kalau lagi ada keperluan mendesak.
  2. Sejak nyokap suka jalan – jalan, doi mulai investasi berupa Dollar (USD), dan terbukti cenderung naik terus sih sejauh ini ya. Belinya pas lagi jatuh aja hehe.
  3. Kalau banyak duit, bisa investasi ke properti, yang secara nilai ga pernah turun. Atasan gue termasuk yang ini. Dia ga bisa liat rumah jelek sedikit, langsung dibeli terus didandanin dan dijual lagi. Ya kalau banyak duit sih bebas yak guys haha.
  4. Karena gue pernah kerja di perusahaan sekuritas, berikut beberapa pilihan investasi yang menarik:
  • REKSA DANA: sering denger kan soal reksa dana ini, apaan sih?

Reksa dana adalah wadah yang digunakan untuk menghimpun dana dari masyarakat pemodal untuk diinvestasikan ke dalam portfolio efek oleh Manajer Investasi.

Simplenya sih, dana dari reksa dana yang kita beli dikumpulkan dan dikelola oleh ahlinya – si Manajer Investasi, dan diinvestasikan ke berbagai pilihan investasi, bisa deposito, saham, dan sebagainya. Nah, kita tinggal terima hasilnya aja. Pasrah istilahnya mah. Makanya penting buat kita bisa memilih manajer investasi yang tepat.

Reksa dana ini ada bermacam – macam jenisnya. Gimana milihnya? Disesuaikan aja sama profil resiko kita, maksudnya?

Gini, yang pertama ada Reksa dana Pasar Uang, reksa dana ini menempatkan seluruh dana investasi pada deposito (80%), obligasi (pembelian surat hutang dengan pemberian bunga) dan sertifikat Bank Indonesia yang memiliki jatuh tempo kurang dari satu tahun. Ini reksa dana yang paling aman, cenderung stabil dan naik terus walaupun perlahan tapi pasti gitu, resikonya kecil, cocok untuk investor konservatif yang takut duitnya ilang, atau duitnya lagi ditabung buat nikah gitu macem aku dulu haha.

Ada juga Reksa Dana Pendapatan Tetap. Nah reksa dana jenis ini menempatkan sekurang – kurangnya 80% dari dana yang ada ke obligasi, bisa berupa surat utang negara maupun surat utang perusahaan, yang memiliki jatuh tempo lebih dari satu tahun. Resiko dari RD jenis ini lebih tinggi dari reksa dana pasar uang, karenanya cocok untuk investor dengan profil resiko moderat / sedang. Kenapa gitu? Secara ngikutin pergerakan ekonomi suatu perusahaan dan negara, yang kadang ada aja turun naiknya.

Sementara Reksa Dana Campuran  menempatkan dana yang ada (dari pemodal) ke berbagai jenis efek sekaligus, berupa surat utang / obligasi (80%), saham / ekuitas maupun deposito sekaligus. Reksa dana jenis ini juga cocok bagi mereka dengan profil resiko moderat karena di dalamnya sudah ada investasi berupa saham yang bersifat fluktuatif.

Terakhir, bagi investor dengan profil agresif dan berencana investasi untuk jangka panjang, sangat cocok untuk mencoba Reksa Dana Saham, sesuai namanya reksa dana ini menginvestasikan dana yang ada ke dalam efek yang bersifat ekuitas alias saham. Nah, tau dong ya kalau saham itu high – risk, pergerakannya ngikutin turun naiknya keuangan suatu perusahaan, tapi ya balik lagi, High Risk  = High Return.

Yang seru dari reksa dana, sekarang investasinya itu mulai dari Rp 50.000 dan Rp 100.000 aja udah BISA. Gila ga sih? HAHA. Malahan ya, sekarang ini informasi soal reksa dana udah digalakkin ke kalangan mahasiswa, secara mereka generasi penerus bangsa. Terus masa kita mau diem – diem aja, ga ikut investasi gitu? Hehe.

Pilihan lainnya untuk berinvestasi adalah SAHAM. Arti dari saham adalah surat berharga yang menunjukkan bagian kepemilikan atas suatu perusahaan. Jadi kalau kita investasi atau beli saham, secara langsung kita memiliki bagian / hak kepemilikan atas suatu perusahaan. Seems cool, right? Cuma bagiannya ya tergantung banyaknya saham yang kita punya, ga bisa ngatur seenak jidat kecuali saham kita di atas 50% dari suatu perusahaan (which is gede nilainya). Unit pembelian saham dinamakan Lot. Minimal pembelian saham adalah 1 Lot yang terdiri dari 100 lembar saham. Jadi misal harga saham Astra (kode : ASII) sekarang ini 7,575, kalau kita beli 1 lot yang adalah 100 lembar, perhitungan uang yang harus dikeluarkan jadi 7,575 x 100 = Rp 757,500. Sedangkan untuk bank Panin itu di sahamnya di angka 1,070, jadi untuk beli 1 Lotnya, kita perlu merogoh kocek sebanyak 1,070 x 100 = Rp 107,000/ Lotnya. Mahal? Relatif. Ada juga sih saham yang cuma 50 perak gitu. Jadi kita bisa beli cuma Rp 5.000 per Lotnya.

Investasi saham cocok buat mereka yang investasi jangka panjang, misal buat warisan gitu. Pas banget. Perlu diingat untuk investasi saham dan reksa dana sebisa mungkin dana yang digunakan adalah uang lebih, bukan merupakan uang penyangga hidup semacam uang sekolah anak, uang kebutuhan bulanan, uang nikah dan sebagainya. Kenapa? Kalau nilainya lagi jatoh, bisa bikin cepet mati kalau kata boss aku dulu HAHAHA. Tapi serius ya, dulu jaman kerja di sekuritas, kalau lagi ada isu politik dan sebagainya, ikut deg-degan loh ngeliat turun naiknya saham, tapi seru abis. Dulu itu aku di bagian yang nanganin vip clients, itu yaa, banyak banget om tante yang duitnya banyak banget 0-nya dan profil kerjaannya cuma “trader” wagelaseh..

Buat bisa investasi di saham dan reksa dana, kalian terlebih dahulu harus punya yang namanya Rekening Dana Investor (RDI) atau Rekening Dana Nasabah (RDN), sama aja cuma beda penyebutan, yang bisa diperoleh dengan mampir ke perusahaan sekuritas, tapi banyak juga yang sekarang bisa diproses secara online. Aku sendiri masih suka pakai Rekening Dana Investor ini buat nabung, kenapa? Soalnya tabungan di RDI ini ga ada ATMnya dan ga ada biaya administrasinya. Jadi kalau perlu, tinggal cairin aja gitu ke rekening pribadi kita, duitnya utuh tanpa potongan. Seru kan?

Kalau mau tau versi yang lebih komplit soal investasi reksa dana, bisa mampir ke sini.

Anyway, tulisan ini aku buat untuk keperluan refleksi diri sekaligus pengingat sekaligus sharing santai soal investasi. Semoga berguna nih buat kita semua, termasuk aku sendiri, ayo investasi lagi, Dess, jangan jalan – jalan mulu hahaha.

Ya gitu deh, intinya sih jangan lupa investasi dan…

 Don’t judge people by their looks!

Karena….

“Hidup  ga melulu soal gengsi, banyak aspek di masa depan yang perlu dipersiapkan Bung. Ayo kita mulai nabung dan investasi!” – Dessy Donat”

Yang mau tanya lebih lanjut soal reksa dana atau saham boleh lanjut di kolom komentar atau email pribadi ya ke aku. Yang sekiranya aku bisa jawab, tentu akan aku jawab :’) Cuma kalo nanya pergerakan saham, aku kurang update nih sekarang, dan untuk memantau perkembangannya pun perlu sekolah khusus hehe.

Baca Juga : Financial Workshop : Apakah Keuangan Kita Sudah Sehat?

Ada yang punya cerita soal investasi? Share dong 🙂

So, selamat berinvestasi!

13 comments

  1. Menarik banget nih. Masih muda sdh aware sama investasi. Memang jaman dulu utk kaya hrs nabung, tp jaman skrg nabung aja ga bs bikin kaya. Harus investasi utk mencapai tujuan finansial. Hal2 yg hrs dipertimbangkan dr investasi adalah faktor resiko, return, likuiditas, dll.

    Like

  2. panjang banget mba tulisan lo..
    tapi gue setuju sih sama laki lo. Gaji harus nambah tapi gaya hidup gitu2 aja. Nah yang jadi masalah sekarang itu adalah nyari orang yang mikirnya kayak laki lo susah mba. Sejuta 1 kali.
    Dan gue juga sekarang lagi pengen beliin HP buat bini gue, tapi duit gue mepet banget bagi2 buat anak mw masuk sekolah juga.
    Dan sekali lagi gue setuju dengan tulisan lo.

    Like

  3. “belajar hidup hemat. Jangan mau kemakan gengsi”
    Nih bagus banget buat nyindir orang2 yang kemakan gengsi. Aku termasuk orang yang kudet banget diantara temen2, gak gaul lah, jaranglah diajak nongkrong. Aku sih bodo amatin aja omongan mereka. Toh mereka juga gak tau kan pemasukan dan pengeluaran aku, gak tau juga prioritas aku apa. Karena aku harus mikirin masa depan juga. Gak mungkin dong hidup cuma gitu aja, menghambur2kan duit..

    Postingan yang mendidik nih. Thanks ci~

    yuniarts[dot]com

    Like

  4. Haha yak emang bener cyin kalo nurutin gaya hidup ga bakalan kekejar. Prasaan beli baju jarang tapi kok lemari cepet penuhnya. Eh lah pantes, wong sekali beli 3 biji. Wkwk parah. Tapi begitu males beli jeans aja ampe sobek2. Cuman kok nyaman aja. Asal budegin kuping deh. He

    Like

  5. Aku pake credit card kak Dessy, agak ketampar nih wakakaka..tp beneran deh kalo difikir-fikir, kok ya kenapa harus sebegitunya demi buat gaya hidup.
    Aku termasuk boros banget sama gadget, maunya ganti-ganti terus karena bosenan, baca ini jadi mulai mikir lagi, fin-management harus diperbaiki, penggunaan CC harus lebih bijaksana lagi hahaha.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s