Suka – duka Nyetir Mobil

Belom nulis udah pingin ketawa kalau inget banyak kisah – kisah ajaib saat nyetir dulu HAHA.

Kayanya cerita kali ini ga bisa sedikit deh jumlah kata-nya. Pengalaman nyetir dari jaman muda aku tuh beneran penuh lika – liku dan mungkin seru buat kalian yang baca. Sementara buat aku, yang ngalamin sih (dulu itu) sedih, tapi sekarang udah bisa ketawa – ketiwi pas inget HAHA.

Well, awal banget belajar mobil itu waktu udah kerja, sekitar Mei 2015,  sambil bikin SIM (nembak) dan keluarlah SIM itu di bulan Juni 2015, dulu itu aku umur 24 tahun pas pertama kali kursus mobil, udah ketuaan kali ya? Well, lebih baik terlambat daripada engga kan hehe. Kursus pertama kali itu di deket persimpangan Yasmin Bogor, yang sekarang ada McDonaldnya, lupa namanya, pokoknya di kiri gitu deh posisinya. Lupa juga berapa duit, kisaran 1,2 juta deh, udah termasuk bikin SIM A nembak sama biaya kursusnya. Sekali lagi, itu estimasi ya, soalnya udah lupa banget hehe.

Selesai kursus, “perjalanan menyetir” (pakai mobil nyokap yang matic) pun dimulai. Pertama banget mobil nyokap lecet itu pas aku pinjem buat anterin barang jualan seharga Rp 15 ribu, di mana mobil nempel ke portal Taman Yasmin sektor 3. Gimana rasanya? Pedih boo. Nganter jualan cuma 15 ribu tapi mobil nyokap lecet, pulang – pulang langsung dimarahin HAHA.

Lanjut kejadian kedua, pas parkir depan rumah, mepet tembok dan lecet. Terus sempet lecet sekali lagi kena fondasi bangunan di parkiran rumah juga. Kali kedua, sang adik harus turun tangan ubah posisi mobil sampai ada cetakan ban di tembok garasi rumah HAHA.

Terakhir ngelecetin mobil nyokap itu, waktu beres parkir di Yogya Junction Bogor, tau sendiri kan parkiran di sana sempitnya kayak apa. Begitu mau keluar, sejujurnya aku agak ragu, tapi karena liat mobil yang udah nungguin tempat parkir bekas aku, akhirnya aku tancap gas keluar, dan SREEEETT, bagian body kanan dekat ban belakang lecet panjang karena kena tembok berbentuk tiang. Mobil belakang pun kasih klakson untuk kasih tanda kalau lecet, tapi aku sok stay cool dan tancap gas menuju ke luar mall (karena malu hahahha). Kali terakhir itu nyokap marah banget sih seinget aku haha, karena mobil hitam kesayangannya jadi kurang ganteng HAHA.

Sempet juga nyenggol badan anak kecil di pinggir jalan gara – gara jalan sempit di daerah Manunggal Bogor situ. Duh. Untungnya badannya agak besar, jadi pas aku liat dari spion, aman cuma agak oleng sedikit. Sesungguhnya, kalau mobil cuma lecet – lecet gitu, aku ga terlalu takut. Kenapa? Karena adik nyokap punya bengkel, jadi cincai lah ya kalau cuma benerin sedikit – sedikit gitu mah. Aman (Baca : murah) HAHA, cuma males aja denger nyokap ngomel gara – gara mobilnya tergores haha.

O iya, dulu itu nyokap belum bisa nyetir, jadi dia pasrah aja gitu kalau disetirin sama aku atau adikku hehe. Baru deh di umurnya yang ke 50 tahun, beliau belajar (kursus) dan nyetir terus sampai sekarang, udah sekitar 2 tahunan deh. Kemungkinan jam terbangnya udah lebih banyak dari aku, apalagi ditambah THE POWER of EMAK2, matilah kalian semua penghuni jalanan lainnya HAHAHA. Kidding.

Nah, sejak nyetir itulah si emak baru menyadari kalau mobil lecet itu WAJAR hahaha, cuma ya karena adiknya punya bengkel itu tadi, jadi aja setiap kali mobilnya lecet langsung dibenerin. Jadinya, kinclong mulus terus deh macem mobil baru haha. Sejak nyokap bisa nyetir jugalah, doi bawel banget kalau disetirin, suka komen semacam,

“Ih, jangan ambil jalur ini, lama loh.”

“Aduh, ati – ati tuh motor di depan.”

Dan sebagainya. Kebayang kan? HAHA.

Singkat cerita, abis terakhir ngelecetin mobil nyokap, aku udah jarang pake mobil nyokap lagi karena di September 2016, aku menikah. Sempet kagok banget nyetir lagi, ditambah mobil suami aku manual. Aku pun mendapatkan mandat untuk kursus mobil lagi sebelum pakai mobil suami. Maklum, dia takut gitu kalau mobilnya bakal aku tabrak – tabrakkin, YA KALI. HAHA.

Sambil kesel, aku pun kursus lagi, kali ini di kursus mobil Santa yang lokasinya di deket Jambu Dua, Bogor. Biayanya sekitar 700 ribuan deh, lupa  juga. Yang aku inget, yang ngajarin itu bapak – bapak galak, bawel, ngomel terus kerjaannya setiap aku agak tancap gas alias kenceng sedikit, dan aku dipaksa untuk nyetir di bawah kecepatan 40 km/jam. Lelah hatiku HAHA, secara aku udah lumayan sering nyetir kan walaupun pakai matic. Ditambah namanya mobil buat kursus, koplingnya keras banget, berat haha. Jadi aja setiap habis kursus mobil, lutut dan betis langsung cenut – cenut. HUHU.

Setelah kursus beres, aku pun langsung trial nyetir pakai mobil suami dan puji Tuhan aman. Cuma karena males macet – macetan pakai manual, aku pun jarang bawa mobil HAHA. Sekali – sekali aja, itupun seringkali sukses bikin orang yang nebeng mual, terutama kalau lagi macet banget. KASIAN ya mereka. Haha.

Singkat cerita, setahun setelah menikah, rumah kami pun jadi, dan lokasinya ke kantor cuma 10 menit saja. Setiap kali hujan, karena moda transportasi ke luar rumah cuma ada ojek, aku pun dengan sangat terpaksa (awalnya) harus menyetir. Eh, kok lama – lama rasanya nyaman juga yaa nyetir dari rumah ke kantor, karena cuma 10 menit, sekalipun pakai mobil manual. Sejak saat itu, jadi sering dan berakhir setiap hari ke kantor bawa mobil.

Tragedi nyetir manual di jalan ke komplek rumahku yang agak sempit itu dimulai di waktu nyetir malem – malem, eh tiba – tiba spion motor babang gojek yang parkir sembarangan di pinggir jalan nempel sedikit ke mobilku dan babangnya panik karena motornya kayak ketarik gitu, dia langsung gedor – gedor mobilku. Begitu yang keluar wanita (sok) belia yang abis nyalon (beneran) ini, dia langsung terdiam seakan berkata dalam hatinya, “ah, sial cewek yang nyetir, pantesan, ah sudahlah.” Sementara yang terucap sesungguhnya cuma, “Lain kali nyetirnya ati – ati dong Mbak.” Yang aku jawab dengan mengiyakan, minta maaf, masang muka melas dan cabut HAHA. Sejak saat itu, jadi jarang banget deh nyetir malem – malem. KAPOK hahaha. Maklum, mata harusnya pakai kaca mata tapi males hehe.

Kisah sedih selanjutnya, waktu nyetir dengan alas kaki yang berbeda. Aku sendiri lebih sering nyetir mobil manual dengan sepatu yang solnya agak tebal, jadi tenaga untuk injak kopling bisa lebih minim. Paling males kalau nginjek kopling pakai sendal atau sepatu tipis yang gampang kelipet/meleyot/apalah itu, karena suka ga enak ganti giginya. Nah suatu hari, sepatu yang biasa aku pakai untuk nyetir, KETINGGALAN di KANTOR, aku pun PANIK dan memutuskan untuk pakai sepatu Wakai aja yang notabene lembek gitu kan, gampang berlekuk – lekuk daaaan pas baru banget mau ngeluarin mobil dari garasi, salah injek dong, harusnya setengah kopling, gigi mundur sambil nginjek rem, malah keinjek GAS, ditambah posisi garasi itu turunan, langsung lah mobil meluncur dan nabrak WARUNG SAYUR di seberang rumah.

W.O.W.

Jegerrr.

Panik. Semua mata tetangga yang kebetulan ada di situ, langsung mengarah ke aku (dan warung sayur yang malang).

Aku pun turun dari mobil, tanpa mengecek mobil sama sekali. Untungnya, yang jadi korban hanyalah etalase kayu berisi sayuran hijau yang berlokasi di depan warung, dan karena posisi ke warung ada sedikit tanjakan gitu, jadi mobil pun tertahan dan berhenti. Singkat cerita, mobil penyok sedikit di bagian belakang. Aku coba ganti rugi ke warung sayur tapi ditolak sama sang empunya warung, karena katanya itu musibah dan kita adalah tetangga dekat. HOW SWEET. Puji Tuhan. Sementara persis di sebelah warung itu, di lokasi kejadian perkara, ada etalase gorengan, yang pada saat kejadian, gorengannya tumpah semua ke tanah. Untungnya sisa sekitar 5 biji dan aku ganti rugi dengan harga yang okelah, aku lebihin cukup banyak. Cuma yang ngeselin, pemilik etalase gorengan itu agak drama dan seolah bilang kalau etalasenya jadi miringlah karena kesenggol mobil, padahal secara teori ga mungkin, untungnya ada abang ojek yang aku kenal di situ dan bantuin belain aku. Jadi ga jadi deh ganti etalase gorengan yang emang udah begitu adanya dari dulu. Huh. Memang selalu ada aja ya yang mencari kesempatan dalam kesempitan. Besoknya aku beliin kue untuk semua korban HAHA, sebagai bentuk ganti rugi karena bikin heboh di pagi hari.

Sisanya, beberapa kali ga sengaja spion mobil nyerempet orang di pinggir jalan. Seringnya karena jalanan sempit, dan orang – orang pada jalan santai rada ke tengah. Jadi aja nyenggol deh. Alesan HAHA.

Cerita soal mobil manual beserta tragedinya pun berakhir di bulan April 2019 ini. Kenapa? Karena pak suami akhirnya approve untuk ganti mobil matic. YEHEY.

Berakhir sudah kaki pegel gara – gara macet – macetan, kram betis, ditambah paha, lutut, tumit yang linu – linu kalau macet, harus fokus selama di jalanan karena ada kopling, rem dan gas yang perlu diinjek di waktu yang pas, mobil yang ndut-ndutan atau mati tiba – tiba di tanjakan dan terancam mundur, belum lagi uring – uringan sehabis berjibaku di jalanan yang macet.

AH, AKHIRNYA COBAAN ini BERAKHIR juga!

Dear manual car, you surely won’t be missed! HAHA. *ketawa BAHAGIA*

Avanza
Sedih juga sih pas liat mobil yang udah nemenin 6 tahun ini dibawa sama pemilik barunya. Tapi.. ah sudahlah hehe.

Buat kalian yang masih nyetir pakai mobil manual juga, cerita dong ada kisah perjuangan apa lagi di balik kopling yang unyu itu? Hehe.

UPDATE. Setelah aku baca lagi kok isinya kebanyakan soal dukanya ya hahaha. Maap – maap. Enaknya nyetir sendiri sih : ga keujanan, ga perlu becek – becekan dan kecipratan, jadi celana bisa aman dipake semingguan haha, selain itu baju dan rambut terjaga wanginya selama di perjalanan, bisa tetep kece sampe kantor dan bisa nyanyi di sepanjang jalan hehe. Selain itu, ajaibnya bensin lebih murah dibandingkan harus ngojek pulang pergi hoho.

5 comments

  1. Hahaha iya banyak yg bilang enak matic jauh2 pisan 😂

    Loh justru banyak yg berfaedah sih ci menurutku. Seneng lo ada orang yang nulis hal2 informatif. 😀
    Keep on writing ci! ❤️😀

    Like

  2. Halo ci selama ini jadi silent reader, post ini gatel pengin komen. XDXD
    Kalo aku kebalikan ci, aku justru dr awal belajar manual (dengan susah payah) dan sekarang mau merid mobil calon suamiku ini matic, yang berarti harus belajar dari awal lagi. >.<
    Aku belajar mobil manual itu luama bgt ci sampe akhirnya bisa lancar. Sering dimarahin guru pula katanya aku ga punya feeling krn bener2 kagok. Sampe sempet sehari latihan cuma di tanjakan dan harus nyeimbangin kopling dan gas biar mobil bisa berenti , ga ndlosor. Hahahaha Kaki capeknya luar biasa dan tegang juga.
    Lucky you ce punya tetangga baik banget, gamau dignti rugi. :') Jarang2 loh punya tetangga baik bgt gitu. Jaman skg kebanyakan tetangga either kepo or individualis. Hahaha

    Like

    • halo sis Tri, tengkiuu banget udah baca tulisan2 aku yg sering ga berfaedah HAHAHA 😂

      Waah, tenang aja, no worries, be happy! matic dari manual itu SYURGAA. trust me hehehe. pasti kamu bisaa, paling cuma akan refleks injek2 kopling bayangan yg ternyata udh ga ada 🤣😆 selamaat! hehehe.

      iya ih, gileee kalo inget dulu jaman kursus, kebayang susah payahnyaa yaa 😂

      iyaa puji Tuhaan banget soal tetangga itu, bener2 anugerah 😆

      anyway, aku paham kok arti ndlosor hahaha 😆😃 tq skali lg..

      Like

  3. Wkakak kocak nyenggol2 mulu ci 😂.. tp gpp jdi pengalaman biar ntr nyetir bmw gak nyenggol2 lageehh 🤣😎..amin ✌

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s