Alasan Kenapa Wanita Sebaiknya Bisa Nyetir

sumber: pexels.com

Awalnya aku mau tulis judulnya tuh “alasan kenapa ibu – ibu harus bisa nyetir” karena 8 Mei lalu kan diperingati sebagai hari ibu internasional dan aku jadi inget kalo ada satu skill yang sebaiknya para Ibu kuasai, yaitu nyetir. Cuma biar lebih general jadilah “wanita” hehe.

Jadi, kenapa sih penting buat seorang wanita atau ibu – ibu bisa nyetir? Kali ini aku sharing based on pengalamanku sendiri ya.

Waktu awal menikah, aku cuma bisa nyetir mobil matic. Sedangkan setelah menikah, suamiku punyanya mobil manual. Jadi aku ga bisa pakai awalnya. Ditambah jarak rumah ke kantorku deket banget cuma 10 menit, jadi dulu itu aku prefer naek ojek aja karena lebih cepet sampe dan praktis. Masalah muncul waktu tiba – tiba hujan deres banget di pagi hari, dan ga ada ojek yang beroperasi. Aku kelabakan. Padahal di rumah ada mobil, tapi suamiku kan pergi ke kantor juga, jadi ga ada yang bisa anterin aku. Di situlah awal mula, aku bertekad buat belajar mobil manual. Akupun akhirnya ambil kursus mobil untuk yang kedua kalinya. Pertama banget belajar mobil itu sebenernya manual tapi karena mobil di rumah orang tuaku itu matic, alhasil ga kebiasa pakai mobil manual. Perjalananku belajar mobil itu ga mulus yaa, bahkan penuh dengan banyak banget kedodolan yang hakiki HAHA.

Bisa di baca di sini kisahnya, semoga bisa jadi motivasi.

Pernah juga waktu bawa mobil kantor ke Jakarta eh malah ketabrak bus HAHA. Padahal itu mobil baru banget dibeli boss HAHA.

Sebelum bisa nyetir, aku pernah dihadepin sama momen – momen berikut.

Pertama,

Suamiku harus dinas ke luar kota, tapi ga ada yang bisa anterin. Dulu Gr*b atau G* car gitu belum banyak kayak sekarang dan subuh gitu susah kendaraan. Alhasil, pagi – pagi banget kita harus ke rumah mertua dulu buat jemput papa mertua supaya bisa bantu nganterin. Ribet banget dan ngerepotin haha.

Kedua,

Pernah suatu waktu, suamiku sakit typhus. Karena aku ga bisa nyetir, alhasil dia sakit – sakit gitu sampe harus nyetir sendiri dong ke rumah sakit. Kasihan banget.

Setelah bisa nyetir, aku ngalamin sendiri berbagai manfaatnya. Apa aja?

Pertama,

Suatu hari anakku demam tinggi dan suamiku lagi WFH tapi lagi pimpin meeting penting. Karena bisa nyetir, aku jadi bisa langsung pulang ke rumah dan bisa mantau kalau – kalau anakku butuh pergi ke RS.

Kedua,

Pernah suatu hari, suamiku kekunci di kamar mandi tengah malem, dan bener – bener ga bisa dibuka pintunya. Alhasil aku nyetir malem – malem ke rumah mertuaku buat minta tolong bukain atau dobrak pintunya. Kalau inget sih pingin ketawa, tapi waktu itu ya panik banget karena malem gitu kalau jalan kaki serem, mau naik ojek juga udah ga ada. Oh, rumah mertuaku itu letaknya di 1 komplek yang sama gitu ya, cuma ga deket – deket amat. Ya, kalau jalan kaki tengah malem gitu sih serem juga ya macem uji nyali HAHA.

Selain itu,

Waktu suamiku dinas, aku jadi bisa anterin dia subuh – subuh.

Waktu mau pergi ke rumah Mamaku, tapi suamiku ga bisa anterin, aku tetep bisa ajak anakku buat ke sana.

Waktu lagi pingin kumpul sama temen – temen, tinggal cus berangkat hehe.

Sekarang ini kerjaan juga banyak nuntut kita harus bisa nyetir kan.

Jadi menurutku, penting banget buat para wanita untuk bisa bawa entah kendaraan apapun yang ada di rumahnya. Terutama berasa banget kalo pas suami atau anak kita sakit. Apalagi kalau di rumah yang bisa nyetir cuma suami doang, serem sih kalau dari pengalamanku dulu itu.

Semoga bisa memotivasi ya untuk para Ibu – ibu khususnya belajar nyetir. Lumayan juga soalnya Bun, jadi bisa kongkow – kongkow juga sama temen HAHA.

Sekian. Selamat belajar nyetir ya Bun dan nongkong – nongkrong cantik kemudian 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s