Pengalaman Ambil Baby Sitter dari Yayasan Saat Pandemi

Karena banyak yang nanya soal pengalaman ambil baby sitter kemarin dan ternyata banyak yang bergumul soal pengasuh anak juga, kali ini aku mau share sedikit soal prosedur ambil baby sitter ya.

PS: Semangat buibuk! You’re not alone.

Ga usah lama – lama berikut beberapa poin yang paling banyak ditanyain. Semoga bermanfaat ya.

sumber: pexels.com

Latar Belakang Ambil Baby Sitter

Sebenernya, ambil baby sitter adalah opsi terakhir yang akhirnya aku dan suamiku ambil. Kenapa? Pertama, pakai baby sitter ga murah. Kedua, terpaksa karena ada pengalaman kurang mengenakkan sebelumnya dengan 2 pengasuh biasa (bukan baby sitter – tidak terlatih). Gimana ceritanya?

Long story short, pengasuh pertama cuma kuat sebulan. Penuh drama, ga biasa pakai AC sementara anak kita udah biasa pakai AC. Akhirnya berakhir dia pun curhat ke bibi/ART di rumah katanya ga betah, inget suami terus (ga biasa kerja nginep sebelumnya, padahal tiap jumat malem sampai senin pagi pulang ke rumahnya). Terus anakku sempet sering muntah tiap abis nyusu, di hari itu aku minta dia ikut ke rumah sakit sekalian vaksin. Entah merasa takut disalahkan atau nada ngomongku yang terkesan mengintimidasi karena panik, di saat itu juga, sekitar jam setengah 6 pagi deh, dia minta pulang, berhenti kerja dan langsung beres – beres bajunya. Hih drama abis HAHA. Yap, cuma sebulan dan bye bye.

Setelahnya, pakai pengasuh harian selama semingguan terus kontak temen mau pinjem pengasuhnya. Pengasuhnya lagi diliburin sejak Corona, dan ternyata lagi ada di Salatiga posisinya. Tanpa pikir panjang, kita kontak, kita transfer biaya datang ke Bogor karena emang lagi butuh pengasuh banget kan. Singkat cerita, datanglah seorang ibu – ibu berumur 61 tahun, kitapun kaget HAHA. Sebelumnya aku udah pernah tanya umurnya, tapi ga dijawab, dibilangnya, “Tenang aja ci, bakal surprise deh pokoknya, pasti kuat gendong Casey (anakku).” Eh bener dong surprise. KAGET BOK UDAH TUIR TERNYATA PAS DATENG HAHA.

Sebulan pertama, aku masih tahan diri karena maklum usianya udah ga muda lagi, ngajarinnya harus lebih sabar. Setelahnya, karena sering lupa, aku jadi kuatir jam susu plus makan anakku aman apa engga karena dia sering iya2 aja dan lupa sehabis dikasih tau, lama – lama kesel juga. Tiap pulang kantor bawaannya emosi karena tiap ditanya update soal anak, jawabannya kayak ga yakin gitu – jam berapa terakhir nyusu, makan dll. Akhirnya lelah, aku ajak ngobrol panjang lebar. Singkat cerita setelah 2 bulanan, dia bilang mau nyerah aja, dia juga bilang badan sering sakit, ga kuat karena anakku maunya digendong terus, intinya bilang mau udahan aja. Tapi dia baik, mau nunggu sampai ada gantinya. Kita pun berusaha menjalin hubungan baik dengan ganti ongkos untuk balik ke kampungnya lagi.

Dari situlah, kita langsung kontak yayasan untuk cari baby sitter. Ga pake mikir lama. Berikut detail informasinya.

Gaji Baby Sitter

Dari awal, Ibu yayasannya udah jelasin kalau range gaji baby sitter itu start dari 2,8 – 3 juta per bulan. Kebetulan ada suster yang dari Cilacap ini – dari 2 pilihan, aku lebih sreg sama yang ini, udah berpengalaman lama pegang bayi newborn sampai umur 2 tahun, bersertifikat (udah ikut training —  terlatihlah istilahnya), tapi gaji terakhir dia itu udah di 4 jutaan per bulan. Jeng jeng. Cuma katanya karena lagi pandemi, yaudah dia minta 3 juta per bulan, di luar biaya cuti per bulan. Hoki banget hehe.

Jadi kalau baby sitter itu ternyata setiap bulan ada jatah cuti 1 hari. Kasihan banget sih. Dalam sebulan liburnya cuma sehari, buset. Kalau kata suamiku, ya panteslah ga murah gajinya. Capek lho ngurusin anak tuh. HAHA.

Jadi kalau dalam sebulan kerja, dia ambil jatah cuti sehari, kita cukup bayar gaji pokoknya aja, misal kayak gaji sus yang aku ambil itu Rp 3 juta per bulan, yaudah bayar itu aja. Tapi kalau dia ga ambil cutinya, apalagi karena lagi pandemi gini — yayasan saranin baru boleh cuti setelah kerja 3 bulanan. Nah, karena sus ga ambil cuti sehari haknya itu, kita jadi wajib bayar tambahan Rp 200 ribu. Jadi total 3juta + Rp 200 ribu = Rp 3,2 juta sebulan.

Di luar gaji, kita harus beliin dia : sabun, sampo, sikat gigi, pasta gigi alias odol, pembalut, sampai deodoran HAHAHA. Kaget asli awalnya. Ditambah makan sehari – hari juga jadi tanggungan kita. Mayan juga. hehe.

Oke, sampai di sini, aku cuma mau bilang kalau mau pakai baby sitter harus niat banget. Terutama harus niat soal bayar gajinya tiap bulan HAHAHA. Karena jujur, kita juga mikir berkali – kali sebelum ambil.

Sebenernya, di awal aku mau masuk kantor lagi habis cuti lahiran itu (bulan Mei) sempat udah mau ambil baby sitter cuma mundur karena denger harus bayar biaya infal karena selama pandemi dia ga boleh pulang kampung kan, dan besarnya biaya infal pas Lebaran itu hitungannya 10 hari x Rp 300rb/ hari, total Rp 3 juta, DI LUAR GAJI BULANANNYA.

Simplenya, jadi khusus di bulan Lebaran itu, kayak harus ngegaji 2 x 3 jt = 6 juta. Males lah, HAHA, dan kita mikir masa baru ambil sus sebulan (karena rencana ambil Mei) udah harus bayar 2x gaji, kalau dia kabur ga betah gimana haha. Cuma ini akan berlaku juga di setiap Lebaran, yaudahlah tahun depan aku kasih dia pulang kampung aja biar ga bayar infal hahaha. Kebetulan biasanya kalau Lebaran, kantorku liburnya lama hehe.

Admin Yayasan, Kebijakan

Biaya atau admin yayasan di tempat aku ambil sus ini sekitar Rp 1,8 – 2 juta, yang dibayarkan di awal kita deal – setelah nemu pengasuh yang cocok, biasanya kita akan dikirimkan dulu tuh foto dan informasi KTP dari beberapa calon pengasuh yang siap kerja. Kita bisa milih dan interview by phone dulu. Dateng langsung juga boleh sih ke kantornya di Cibubur situ.

Biaya tersebut di luar ongkos anter susnya ya. Kemarin dari Cibubur ke Bogor (rumahku) itu kena Rp 160 ribu termasuk tol dan bensin. Udah sih cuma dibayarkan sekali aja, semacam upah ganti lelah nyariin orang buat kerja. Bayar 2 juta itu udah dengan kebijakan garansi, misal kita ga cocok sama sus yang ini, kita bisa ganti 2 kali lagi dengan 2 sus yang berbeda dalam 3 bulan, terhitung sejak kita ambil sus yang pertama.

Kebijakan lain, Rp 700 ribu dari gaji pertama sus harap ditahan dulu alias jangan dikasihkan ke sus sebagai jaminan kalau – kalau dia ga betah. Yang Rp 700 ribu itu baru dikasih balik ke sus di gaji bulan ke-4. Kalau hitungan kantor sih, macem begitu lulus probation/magang kali ya, hehe.

Test Covid

Biaya admin Rp 1,8 – 2 juta di awal itu sudah termasuk test covid model Imunoserologi yang diambil darah di lengan. Hasilnya pun dicek di laboratorium dan dikasihin ke kita hasilnya barengan pas anter sus ke rumah. Lebih akurat dari rapid test yang dijepret jarinya itu sih katanya. Puji Tuhan, kemarin itu hasilnya non reaktif. Jadi begitu hasil keluar, susnya udah bisa diantar ke rumah kita. Intinya kalau kita butuh banget, harus kontak H-2 lah paling aman, karena harus tes covid dulu, besokannya baru keluar hasilnya, siangnya baru bisa diantar ke rumah kita. Tapi kalau Sabtu itu cuma bisa setengah hari dan Minggu libur laboratorium tempat ceknya.

Job desc & Pengalaman Pakai BS

Sebelumnya, aku dikasih pilihan 2 orang baby sitter yang sama – sama berpengalaman, punya sertifikat. Aku sempat interview via telpon. Intinya aku tanya, asalnya dari mana, status menikahnya gimana, punya anak ga, terus tanya terakhir kerja di mana, sebelumnya pernah kerja di mana aja, kenapa berhenti dari tempat terakhir, gaji terakhir berapa, dan paling penting buatku: soal basic persiapan mpasi, karena di kasus anakku, berat badannya tuh mulai susah naik selama dia mulai mpasi itu, sempet susah makan juga.

Puji Tuhan setelah dipegang 2 minggu sama sus ini, langsung naik 400 gram, makan juga lahap banget, baby sitter ini juga kelihatan udah biasa pakai peralatan macam UV Sterilizer sampai slow cooker untuk pembuatan menu mpasi. Udah biasa kerjalah keliatan. Nyiapin susu juga udah tau takarannya. Intinya dari awal, aku ga perlu banyak kasih dia instruksi, dia kebanyakan udah bisa. Bersihin pup juga aku cek bersih. Yang penting juga buatku, udah biasa dan bisa bersihin mulut/lidah, kuping sampai hidung. Selain itu, bisa gunting kuku tangan maupun kaki baby. Kenapa penting? Karena 2 pengasuh sebelumnya ga mau bersihin semua itu dengan alasan ga berani. Jadilah tiap weekend, begitu aku libur, aku yang harus bersihin semua itu. Haduh haha. PR banget.

Selain itu, aku minta dia stand by/kerja dari jam 04.30 – 18.00 WIB (sampai aku pulang kantor). Jadi dari awal Casey melek mata (biasanya jam 6 pagi anakku bangun), dia yang siapin susu, nyuci semua perlengkapan makan, botol susu, mandiin, buat bubur, kasih makan, bersih – bersih yang aku sebutkan di atas, dan ajak Casey main dll sampai aku pulang kantor. Capek lho itu hehe.

Nah, pas interview, aku iseng aja sih sebenernya, aku bilang di awal kalau aku cari baby sitter yang sekiranya mau bantu masak bukan cuma buat anakku tapi buat keluargaku juga (aku, suami dan BS itu sendiri), eh sus yang ini mau dong hehe, puji Tuhan banget kan. Bonus. Ya, cuma masak aja sih. Tapi dia sering banget inisiatif bantuin cuci piring dan peralatan sehabis masak, padahal di rumah itu ada ART yang emang khusus beres – beres rumah macem nyapu, ngepel, nyetrika, dll.

Terus dari hasil tanya – tanya sebelumnya, aku tuh dapat rumor kurang menyenangkan soal pakai BS, sbb:

  • Sus biasanya makannya rewel, milih – milih, bahkan ada yang mintanya Grab Food/Go Food tiap hari dong (puji Tuhan susku engga begitu, apa aja dia makan, ga rewel sama sekali).
  • Sus biasanya ga mau ngerjain kerjaan lain selain ngurus bayi dan segala perintilannya. (puji Tuhan dia rajin, bahkan mau bantu masak dan sering bantu nyuci piring plus perlengkapan masak).
  • Sus biasanya judes kalau dikasih tau (Puji Tuhan dapat yang nurut, tiap dibilangin apa, langsung dilakuin).

Puji Tuhan banget sih, walaupun baru kerja sebulan, tapi hati tenang banget. Ya, walaupun sampai ke titik ini harus ada 2 korban pengasuh sebelumnya dulu sih HEHEHE.

Yang aneh, begitu sus ini dateng, si Casey, anakku langsung mau digendong, dan nyiumin si sus ini. WAW. Padahal biasanya ini bocah tiap ketemu orang baru bahkan neneknya aja nangis dulu, bahkan kadang kejer ahhaha. Apakah ini yang dinamakan jodoh? HAHA.

Yang enak dari pakai BS adalah dia kan kerjanya tiap hari, ga ada liburnya – cuma cuti sebulan sekali, jadilah weekendku dan suami lebih ceria. Bisa tidur siang, bisa kencan lagi, dan sebagainya. Kadar kebahagiaan meningkat 1000% lah, plus jadi ga ngerepotin orang tua hehe.

Tips Ambil BS

Dari pengalaman perdanaku kemarin, berikut beberapa tips untuk cari baby sitter yang tepat, sbb:

  • Sebaiknya kita melakukan interview langsung by phone ke calon BS yang mau kita ambil. Siapin dulu pertanyaaannya, bisa pakai list pertanyaanku di atas
  • Pastikan kalau BS tsb benar – benar seorang baby sitter — terlatih, minta sertifikasinya jika ada, karena beberapa kali temenku cerita dikasih yayasan pengasuh anak biasa yang kurang terlatih dan berakhir capek ngajarinnya – walau ada garansi bisa ganti 2x tapi kan ngajarin dan perkenalan lagi dengan anak bayi itu ga mudah, trust me. Di yayasan tempat aku ambil sus, ada juga pengasuh biasa dengan gaji lebih murah di kisaran Rp 2 jt sebulan (bukan baby sitter). Rencananya nanti begitu Casey udah 2 tahunan, mau ganti ke pengasuh biasa ini aja karena sus yang ini udah bilang dari awal kalau dia spesialis newborn dan biasa pegang bayi sampai 2 tahun aja, HUEHEHE. Semoga kami nanti kuat kalau ditinggal pas lagi sayang – sayangnya LOL.
  • Soal umur, sus anakku ini cuma beda 3 tahun lebih tua umurnya sama aku, dan so far so good karena jadi bisa dikasih masukan atau tukar pikiran – bisa ikut perkembangan jaman juga. Jadi sebisa mungkin jangan ambil yang terlalu tua, nanti gampang capek dan susah dikasih masukan hehe – pengalaman dari pengasuh yang lalu, umur 40an dan 60an – doh dikasih tau bisa manyun HAHA.
  • Selain itu, penting untuk berdoa agar dikasih pengasuh terbaik buat anak kita.
  • Di awal kita bisa jelasin panjang lebar soal job descnya, buatin jadwal kegiatan anak kita, tulisin juga contoh menu mpasi dsb sedetail mungkin yang bisa dia baca lagi setelah kita selesai ajarin. Kita kasih waktu misal seminggu untuk belajar. Kalau sudah sesuai dengan ekspektasi kita, kurang – kurangin komentar yang nuntut – ini aku dapat tips trik dari yang udah pakai BS sebelumnya hehe. Tau aja aku emang bawel banget soal anak.
  • Terakhir, berserah dan belajar percaya ke pengasuh anak kita ini. Inget, udah bayar mahal, jangan sampai ga betah hahaha *self reminder buatku ini tuh.

Sekian cerita soal prosedur ambil baby sitternya. Semoga bermanfaat ya. Kalau ada pertanyaan lebih  lanjut atau mau tau kontak Yayasan LPK di Cibubur ini, boleh banget DM by email atau Instagramku yaa @dessydonat

2 comments

  1. Jadi mupeng pengen hire BS jugaa😂😂, smoga awet2 yaaah susnya casey, rejeki banget dapet sus paket lengkap gtu mah, satu banding seribu! Wkwkwk

    Like

    • Tha, tapi ini gue baru sebulanan >.<
      hahaha dan udah pengasuh ke3 setelah drama dulu~ amin, semoga betah — doa yang dipanjatin tiap malem wkakaka.
      Note: walau si sus ini kalo masak anyep Tha wuakkakaka.

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s