Balada COVID

Bukan, bukan aku yang Covid.

Jadi ceritanya, sus alias pengasuh anakku itu sempet ijin mudik sebelum Lebaran, pulang kampung pakai travel ke kampungnya. Model travelnya yang jemput ke rumah gitu alias door to door. Biayanya sekitar Rp 500 ribu sekali jalan.

Singkat cerita, kita ijinin dia pulang tanggal 4 Mei 2021 lalu. Janji balik ke Bogor lagi tanggal 20 Mei. Pas tanggal 18 Mei atau 19 Mei gitu aku tanya ke dia, dia bilang belum bisa pulang karena kata dokter gigi di sana (emang udah bilang sebelumnya mau ngurus gigi) ga bisa langsung cabut giginya karena bengkak, jadi harus perawatan dulu dan baru bisa sampai di Bogor tanggal 23 Mei, itupun kalau aku mau nunggu katanya. Karena posisi kita masih butuh dan males cari orang baru lagi, yaudah kita okein, kita tunggu dengan sabar dan ikhlas. Note: ongkos PP pulang ke kampung dan balik ke Bogor lagi kita yang tanggung semua, aku pun udah bilang kalau perlu tes antigen, tes aja nanti diganti uangnya, dengan maksud supaya semua lancar, ga ada hambatan balik ke sini. Tapi ternyata dia ga tes karena pas awal pulang kampung juga ngerasa bisa lolos.

Singkat cerita, sampailah hari yang dinanti – nanti, 24 Mei, hari Minggu, posisi semua lagi libur, jadi komplit ada di rumah. Sekitar jam 8 pagi, aku sama anakku, Casey, keluar rumah dan menyambut si sus ini dengan muka sumringah banget, karena bagi aku, sebentar lagi hari kebebasan tiba (ga perlu cape ngurus anak sendiri lagi). Kondisi nyambut sus: aku pakai masker, anak aku engga karena masih di bawah 2 tahun dan si sus turun dari mobil travel pakai masker.

Udah tuh, dia pun kita suruh masuk ke rumah dulu dan bawa tas sama 1 jinjingannya ke dalam rumah dan ditaruh di deket kamar mandi, terus aku minta dia cuci tangan dulu. Terus dia pipis juga kayanya.

Selesai ke toilet, dia nunggu sambil berdiri di depan kamar mandi. Aku sempet ambil uang dan kasih ke dia, buat bayar ongkos ke rumah sakit dan swab antigen. Dia pun langsung ke luar rumah setelahnya dan aku panggilin ojek buat ke rumah sakit deket rumah. Karena jaraknya cuma 10 menitan, amanlah pikirku.

Selang hampir 1 jam, dia ngabarin intinya minta maaf karena hasil swab antigennya POSITIF dan bilang apa dia balik ke kampung lagi aja buat nyembuhin atau gimana. Dia juga bilang kalau dari RS disuruh tes PCR supaya lebih yakin tapi karena mahal dia bilang ga usah aja (mau langsung pulang kampung). Intinya dia ga enak kalau aku harus keluar banyak uang.

Baca Juga: Pengalaman Vaksin Sinovac Komplit

Aku minta waktu ke dia untuk diskusi sebentar sama suami dan suamiku bilang PCR aja supaya lebih yakin. Karena di RS tempat dia antigen itu ga bisa PCR (kemungkinan karena itu hari Minggu), aku pun telpon ke RS EMC Sentul yang paling dekat dan ternyata bisa Swab PCR hari itu juga, tapi masalahnya hasilnya baru bisa keluar besok paginya, jam 10. Ya udahlah gapapa daripada ga ada pikirku. Lanjut PCR di sana.

Beres PCR, aku langsung pesenin si sus grab car ke hotel di sekitaran Bogor sini, ga aku info namanya ya karena takut kalian pada parno, tapi memang better jangan staycation dulu sih, takutnya banyak yang kasusnya gini juga, pakai hotel untuk isolasi mandiri.

Terus gimana dengan barang dia yang masih ada di rumahku? Begitu tau hasil antigennya POSITIF, langsung aku semprot2 pake alkohol, terus aku keluarin ke teras rumah supaya kena sinar matahari. Suamiku yang keluarin, itupun pake plastik. Heboh pokoknya. Lanjut aku pesen Go-send dan kirim semua barangnya ke hotel. Aku selipin juga uang pegangan untuk dia cari makan selama di hotel. Selanjutnya, dia pun stay di hotel untuk istirahat dll, sambil nunggu hasil keesokan harinya.

Problem di hari Senin, 24 Mei itu, aku ga bisa cuti karena ada Raker (Rapat Kerja) sama owner kantor dan aku kebagian di hari Senin pagi. Suami yang akhirnya cuti lagi (nambah cuti tepatnya, padahal udah ambil cuti 2 minggu, haduh), dia pun jaga anak dibantu sama mertua. Puji Tuhan ada bala bantuan.

Jam 10 pagi, katanya hasilnya akan keluar via email tapi belum ada. Deg – degan parah.

Jam 11 siang, giliran aku raker. Aku pun fokus raker.

Jam 12 siang, aku makan siang dulu karena takut ga nafsu makan kalau hasilnya jelek hehe.

Jam 12 lewat beres lunch, aku telpon RSnya dan disuruh tanya via Whatsapp. Aku WA, katanya suruh cek email lagi.

KESEL BANGET. RIBET AMAT SIH wey RS EMC Sentul Bogor haha. Ga tau apa orang lagi deg – degan.

Dan keluarlah hasilnya.

Lewat email.

Atas nama susku.

Awalnya umurnya salah, dibilang 55 tahun. Terus dia kirim ulang.

Dan ini yang penting,

Hasil PCR-nya..

POSITIF.

Waduh.

Panik.

Shock. bengong dulu sekian menit.

Kabarin orang2 terdekat yg udah nungguin kabar dari pagi, termasuk yang bersangkutan. Dia pun ga kalah shock.

Selanjutnya, aku kabarin atasanku di kantor, dia ikut shock karena tadi pas raker duduk sebelah aku dan lumayan deket hahaha. Dia suru aku antigen dulu di RS deket kantor terus langsung pulang ke rumah setelahnya.

Tapi aku udah ga bisa cek di hari itu, jadi aku pun pulang dan besok paginya baru swab antigen.

Ini posisi aku nulis sambil nunggu giliran diswab, yang menurut aku rasanya tuh nyeri kayak kemasukan air, keluar air mata dan hidung terasa pedih tapi sebentar. Setelahnya, hidung kayak gimana gitu deh rasanya. Haha. Ini ketiga kalinya aku swab antigen.

Pertama kali cek karena kakiku gatel – gatel, aku takutnya itu Covid, tapi hasilnya puji Tuhan NEGATIF karena ternyata itu karena gigitan serangga WAKAKA. Akhirnya ke dokter kulit.

Kedua, karena setelah libur Lebaran dan sebelum masuk kantor, emang wajib cek dulu, dan hasilnya pun NEGATIF. Itupun baru banget seminggu sebelumnya. Huh.

Ketiga kali ya ini,

dan hasilnya puji Tuhan NEGATIF juga.

walau ya emang katanya baru bisa akurat setelah 5-7 hari kontak, seengganya kan tenang ya.

Selanjutnya, aku terpaksa telpon yayasan penyedia baby sitter tempat dulu aku ambil baby sitter pertama kali dan interview kilat minta stok sus yang ada. Nemu tuh sus umur 20 tahun, sebenernya di awal itu sempet belum sreg karena dia ga biasa pegang anak umuran anakku. Cuma dari yang lainnya, ini yang paling mending hehe. Singkat cerita, setelah 3 mingguan sus ini pegang anakku, akhirnya kita sreg juga sama sus baru ini. Semoga awet ya sus yang ke – 6 ini HAHAHA.

Jujur, udah keluar banyak banget uang gara – gara kasus Covid ini, mulai dari biaya tes antigen (RS FMC Bogor Rp 150,000), PCR (RS EMC Sentul Bogor Rp 700,000), Grab car bolak – balik, hotel buat isolasi selama 2 malam (sekian ratus ribu) sampe ongkos travel balik ke kampung Rp 500,000 (atas permintaan yang bersangkutan ya, dia minta balik aja buat penyembuhan di sana dan jujur aku juga ga kebayang kalau harus repot urusin dia di sini – plus deg – degan juga mikirin gimana resiko penularan dia di travel — dilematis deh pokoknya), ditambah biaya admin ngambil sus baru dari yayasan itu 2 juta sendiri hehehe. Jangan ditanya totalnya abis berapa. Dikira – kira aja hehehe. Di balik itu semua, aku dan keluarga masih sangat bersyukur karena kami masih dijagai dan dijauhkan dari virus COVID ini terutama untuk bayi kami, dan kami rasa itu JAUH LEBIH MAHAL ya, PUJI TUHAN banget padahal COVID benar – benar udah di depan mata kami. FYI, kejadian ini sudah hampir sebulan yang lalu.

Lesson learned yang aku dapat dari kejadian ini:

  1. Wajib hukumnya tes COVID dulu sebelum pengasuh anak/ART balik lagi ke rumah kita. Minimal antigen, tapi sebaiknya PCR dan itu dilakuin waktu dia masih di kampung (better 1x24jam sebelum balik), Jadi seengganya kita lebih tenang walau bahaya penularan virus di jalan itu masih mengintai ya. Kalau masih takut, bisa cek lagi sesampainya dia di sini.
  2. Lagi pandemi gini sebaiknya ga usah kasih mereka ijin untuk pulang kampung, tawarin bayar infal aja sebagai pengganti dia ga bisa kumpul sama keluarganya. Ini semua demi keamanan bersama ya, bukan karena egois.
  3. Stay safe, tetap patuhi 5M dan protokol kesehatan yang udah berkali – kali dikoar – koarin di mana – mana. Aku pribadi kemarin bersyukur banget karena dari awal nyambut dia tuh pakai masker dan jaga jarak aman. Aku sempat kasih uang ke dia tapi itu pun ga bersentuhan dan langsung cuci tangan. Begitu tau dia positif pun, semua barang yang mungkin dia sentuh langsung aku semprot semuanya pakai alkohol.
  4. Sehabis pengasuh/ART balik dari mudik, jangan langsung kasih dia untuk urus anak kita. Sebisa mungkin diisolasi mandiri dulu, dan wajib pakai masker terus.
  5. Berdoa dan terus berjaga – jaga.

Intinya, PLEASE STAY SAFE karena COVID itu REAL banget apalagi sekarang makin tinggi nih angka penyebarannya. huhu SEMANGAT SEMUA. This too shall pass.

Baca Juga:

Rekomendasi Asuransi yang Murah dan Tepat di Masa Pandemi

Perjuangan Mencari Pengasuh Anak

Pengalaman Ambil Baby Sitter dari Yayasan Saat Pandemi

5 comments

  1. mba ngakak part gatel2 kaki tapi emang iya aku aja udah takut jadi ceritanya emang aku udah pernah positif nah 2 minggu lalu mukaku sampe sebadan2 merah2 gitu dan gatal2 konsul online itu pilih dokter yg pengalamannya lama dan diagnosanya aku covid lagi..panik banget eh taunya besoknya ilang macam diprank dokter ajalah :p

    semoga sehat2 ya mba dan dapat sus yang sehatt

    Like

  2. mba ngakak part gatel2 kaki tapi emang iya aku aja udah takut jadi ceritanya emang aku udah pernah positif nah 2 minggu lalu mukaku sampe sebadan2 merah2 gitu dan gatal2 konsul online itu pilih dokter yg pengalamannya lama dan diagnosanya aku covid lagi..panik banget eh taunya besoknya ilang macam diprank dokter ajalah :p

    semoga sehat2 ya mba dan dapat sus yang sehatt

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s