Pengalaman Vaksin Sinovac Komplit

tempat vaksin kedua

Pengalamanku mendapatkan vaksin komplit ternyata tidak semudah kelihatannya. Penuh perjuangan. That’s why buat kalian yang mendapat kemudahan untuk bisa vaksin, please banget ambil dan pakai kesempatannya dengan bijak.

Jujur, di awal pandemi menyerang dan vaksin mulai digaungkan, aku termasuk orang yang acuh sama vaksin ini. Selalu mikir untuk jadi orang yang terakhir aja dapat vaksin, dengan dalih “ah mau lihat dulu reaksinya di orang lain gimana,” dan namanya “ucapan itu doa” bener kejadian. Pas banget batch 1 di kantorku kebagian vaksin untuk pemilik KTP kota Bogor di Puri Begawan situ dan namaku pun didaftarin. Tapi pas kebagian undangan final, namaku ga ada, padahal KTPku yang sekarang itu kota Bogor. Aku pun ketinggalan vaksin batch 1 dari kantor dan akhirnya tahu alasan kenapa ga bisa vaksin itu dikarenakan NIK KTP-ku itu adalah NIK Kabupaten Bogor, karena sebelumnya KTP aku dari Kabupaten. Baru tau juga kalau NIK KTP itu beda antara kabupaten dan kota. Ada – ada aja ya hehe.

Ditambah sewaktu bulan Mei 2021 lalu, ada kejadian pengasuh anakku balik dari kampung dan pas sampe sini dites ternyata positif COVID. Sebagai orang pertama yang nerima hasilnya, aku seperti ditampar bolak – balik, seakan universe bilang,

“WOY, liat tuh, COVID tuh ada.”

“Tuh liat, masih berani ga mau vaksin? Inget di rumah ada anak kecil (mana lucu menggemaskan).”

dsb.

Baca Juga: Balada Covid

Sama halnya denganku, suamiku pun awalnya termasuk orang yang santai banget terkait vaksin COVID ini, padahal di awal pandemi itu adikku udah nawarin buat kita vaksin duluan karena sekalian urusin vaksin atasannya, dan puji Tuhan jadinya Mamaku udah vaksin duluan sejak lama. Barulah ketika COVID semakin marak dan hasil tes COVID pengasuh anakku sampai di depan mata kami, kami pun kebakaran jenggot dan nyari vaksin secepat – cepatnya. Namanya juga manusia ya, suka ngeyel sampe akhirnya Tuhan kasih bukti depan mata hehe. Ampun Tuhan.

Setelah pasrah ketinggalan gelombang pertama dari kantor, aku dikabarin kalau ada peluang untuk ikut vaksinasi massal yang diadain di kantor pemerintahan kab. Bogor di Cibinong situ. Dengan semangat membara, aku dan teman – teman kantorku pun ke sana. Kami datang dengan trik nyelundup ngaku – ngaku sebagai anggota salah satu gereja di dekat kantor kami. Hahaha. Mohon maaf ya Tuhan. Kenapa harus begitu? Karena di situ vaksinasi massalnya khusus untuk komunitas – komunitas yang terdaftar aja, dan kami pun berhasil mendapatkan vaksin pertama kami. YAY! Itupun mendadak dikasih taunya, jam 12 kurang sedikit diinfoin pas lagi makan siang, 15 menit kemudian langsung berangkat ke TKP, itupun dapat nomor antrian 1,000 – an dan beresnya sekitar jam 4 sore. O iya, kebetulan banget vaksin massal ini bebas untuk KTP mana aja, jadi teman – temanku yang domisilinya dari luar Jabotabek juga bisa ikutan.

yeay akhirnyaa!

Apa efek yang dirasa dari vaksin pertama?

Kebetulan karena tegang dan refleks mengepalkan tangan, begitu disuntik, rasa pegal langsung terasa di seluruh tangan kiriku. Cepet banget reaksinya. Abis disuntik, aku agak kesulitan mengangkat tangan kiriku tinggi – tinggi. Rasanya kayak habis fitness dan mengangkat beban berat, tapi cuma di kanan kiri dan cuma beberapa jam aja untungnya haha. Setelah vaksin, aku masih sempat balik ke kantor, lanjut pulang ke rumah, dan malamnya langsung tidur lebih cepat karena terasa lebih cape dan ngantuk dari biasanya. Puji Tuhan, keesokan harinya aku udah sehat, bahkan tangan pun udah ga pegel lagi dan siap bekerja di kantor kembali. Iya, aku full WFO dari awal pandemi nih. Inget banget, dari Mei 2020 lalu udah full masuk kantor lagi sejak beres cuti melahirkan hehe. Ya, tetep bersyukur banget karena masih punya kerjaan dan gaji full 100% tanpa potongan di masa pandemi ini. Puji Tuhan.

O iya, vaksin yang aku dapat itu Sinovac ya. Kalau di surat vaksin biasanya tertulis CoronaVac. Setelah 28 hari, tepatnya di tanggal 6 Juli 2021, aku harusnya kembali mendapatkan vaksin dosis kedua di tempat yang sama, sesuai tulisan di lembar kertas vaksinku. Tapi takdir berkata lain, tiba – tiba muncul broadcast dari teman kalau tempat vaksin semula itu ga ngadain vaksin lagi. Whattt.. Sempet kesel sih jujur.

Akhirnya sempet cerita juga sama mertua, dan karena beliau pensiunan Kemenkes, dibantulah kontak ke puskesmas yang ga jauh dari rumah (tapi beda daerah) dan dapat tuh jadwal vaksin di tgl. 6 Juli 2021 itu. Eh, takdir berkata lain, tepat sehari sebelumnya, mertua kabarin kalau pas banget di tanggal yang harusnya aku suntik, puskesmasnya ditutup karena nakesnya tumbang pada kena COVID dong huhu. Kasihan tapi gimanakah nasib vaksin keduaku. Bener – bener Tuhan ajarin buat sabar dan berjuang banget buat dapetin vaksin ini tuh.

Ga lama setelahnya, dapat info lagi katanya akan ada vaksin massal lagi, penyelenggaranya sama seperti yang kemarin tapi beda tempat, kali ini di Stadion Pakansari situ, tgl. 8 Juli 2021, ya dipikir – pikir gapapalah telat 2 hari daripada engga kan hehe.

Tgl. 7 Juli 2021-nya, aku dan beberapa teman kantor sempat mampir juga ke Polres Cibinong situ karena denger – denger bisa vaksin. Sekitar jam 7.30 WIB kami sampai sana dan udah kehabisan kuota, yang infonya cuma 1,000. #PejuangVaksin banget deh pokoknya.

Tgl. 8 Juli 2021 pun tiba, pejuang vaksin kembali beraksi lagi, sekitar jam 6 pagi aku dan teman2 kantorku stand by di kantor dan langsung berangkat ke Stadion Pakansari. Tiba di sana sekitar pukul 06.30 karena nunggu beberapa teman yang sarapan dulu takut pingsan haha. Setelah berdiri sekitar 1 jaman (bisa duduk juga sih di pinggiran trotoar kalau pegel), akhirnya kita pun bisa masuk ke dalam stadion, ya itung – itung berjemur pagilah ya hehe.

ngantri vaksin apa bansos ya?

Alurnya cukup rapi sih dan kita pun dapat nomor 570-an. Astaga. Ada nyokap temen yang ikut antri juga dari jam 6 pagi dan dapat nomor 18. Ya, maybe harus sepagi itu. Untungnya, kuota untuk vaksin kedua itu bisa untuk 4,000 orang jadi aman pasti kebagian asal datang cukup pagi. PUJI TUHAN akhirnya bisa vaksin kedua juga. YAY!

suasana stadion Pakansari, megah juga ya
situasi nunggu antri vaksin 1
sisi kananku, iya seramai itu hehe

Info dan persiapan untuk vaksin, sbb ya:

  1. Wajib bawa bolpen sama foto copy KTP setiap kali mau vaksin.
  2. Cari tau ketentuan vaksin di tempat yang kalian tuju, karena umumnya berbeda – beda, pastiin baik2 supaya ga buang waktu:

Untuk vaksin kedua di stadion Pakansari kemarin sih bisa pakai KTP dari mana aja asal bawa surat vaksin yang pertama, atau kasih lihat lewat HP juga ga apa – apa sih (ada yang coba dan bisa).

Untuk vaksin yang pertama di Pakansari ini, wajib pakai KTP dari kabupaten Bogor atau pakai surat domisili dari perusahaan kab. Bogor.

3. Dianjurkan pakai masker double (medis & kain) atau jenis KN95.

4. Please banget persiapkan diri: sarapan dulu, bawa air minum karena bakal lama banget, kemarin sih kita total 4 jam sampai bener – bener dapet vaksin hehe, bawa bekal juga boleh tapi dihimbau ga buka masker lebih dari 15 detik karena beresiko, tidur cukup sebelumnya dan jaga kesehatan.

Apa efek yang dirasa setelah vaksin kedua?

Beberapa saat setelah vaksin, puji Tuhan, di aku sih aman – aman aja, tapi beberapa temenku bilang vaksin yang kedua ini lebih sakit dan pegel. Mungkin reaksinya beda – beda ya. Dua temenku juga ada yang langsung ga enak badan beberapa jam setelahnya. Puji Tuhan, aku baik – baik aja, cuma sempet pegel2 tipis di bekas suntikan dan pinggang, dan malemnya ngantuk banget, jadi tidur lebih cepet, atau memang kebluk haha. Besoknya pun aku siap kerja kembali. Semoga ga ada efek apapun lagi ya.

Sementara suamiku akhirnya di tanggal 7 Juli 2021 kemarin dapat vaksin gotong royong dari kantornya, Sinopharm, nanti tgl. 28 Juli 2021 akan dapat dosis yang kedua, efeknya cuma pegal di tangan kiri dan ngantuk banget katanya. Semoga yang kedua juga ga ada gejala berat ya, amin.

Sekian cerita #PejuangVaksin

Kalau kamu sendiri udah vaksin belum nih?

Buat yang sedang berjuang dan nunggu giliran, SEMANGAT ya!

“Infonya, 99,5% orang meninggal itu karena tidak vaksin Covid – 19 lho.”

Please stay SAFE!

#PejuangVaksin

One comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s