List Pertanyaan untuk Interview Calon Pengasuh Anak

Well, dari pengalaman ganti pengasuh anak sebanyak 6 kali dalam 12 bulan ini (iya banyak banget ampun), akhirnya aku pun semakin terbiasa dalam menanyakan pertanyaan – pertanyaan yang perlu ditanyakan ke calon pengasuh.

Sebelumnya, kalau penasaran kenapa bisa ganti – ganti mulu, bisa baca dulu kisah terdahulunya.

BALADA PENGASUH ANAK


PENGALAMAN AMBIL BABY SITTER DARI YAYASAN SAAT PANDEMI

Dalam case aku, lebih ke baby sitter pengalaman ya butuhnya karena aku dan suami sama – sama kerja.

Oke, ga usah lama – lama. Jadi apa aja pertanyaannya?  

  • Umur berapa

Aku sendiri prefer pengasuh yang umurnya kisaran 23 – 30 tahun. Jangan yang lebih tua dari aku, karena 3x pengalaman dapet yang lebih tua tuh lebih susah dikasih masukan hehe. Mungkin berasa lebih pengalaman kali ya.

  • Asal mana?

Udah bukan rahasia umum, kalau pengasuh atau ART asli Jawa, khususnya Jawa Tengah lebih diminati. Tapi so far, ART di rumah udah hampir 2 tahun, orang asli Bogor sini awet – awet aja sih hehe. Ya, cocok – cocokkan sih ya. Tapi kalau buat anak, aku pun prefer orang Jawa asli supaya bisa ngajarin anakku lemah lembut secara emaknya agak preman haha.

  • Punya sertifikat pelatihan baby sitter

Dari pengalamanku pakai 3 orang BS alias baby sitter yang punya sertifikat tuh beda banget kualitas kerjanya dibanding sama pengasuh biasa. Pertama kali aku ambil sus bersertifikat itu lewat yayasan karena lelah sama 2 pengasuh biasa sebelumnya hehe, dan di awal tuh aku bener – bener ga cape ajarin si BS pengalaman + sertifikat ini, karena dia udah terbiasa manasin susu (ASI), buat susu formula, tau bagian diapers depan belakang, bahkan cara pakai UV Sterilizer Upang-ku juga udah biasa, dan umumnya mereka juga tau lagu anak – anak dan ngerti soal MPASI (makanan pendamping ASI setelah 6 bulan). Pernah juga ngalamin sekali dapat ganti dari yayasan dan yakin banget itu cuma ART biasa tapi ngaku – ngaku suster karena ga punya sertifikat, gila bohwat ngajarinnya sampe cuma kuat 10 hari terus aku balikkin ke yayasan lagi hehe. Dari situ, aku selalu cari pengasuh yang punya sertifikat, dan kelihatan juga kalau yang pengalaman tuh mereka bisa cepet adaptasi sama anakku, bisa ngajak main, ngasih susu dan nidurin juga.

Jadi kalau kalian ambil baby sitter dari yayasan, kan udah mahal tuh ya, please banget minta yang udah punya sertifikat, supaya less effort ngajarinnya hehe.

  • Pernah kerja di mana aja, berapa lama?

Ini tricky, buat yang ngakunya sebentar – sebentar kerjanya, kadang kita suka curiga dia ga betahan. Tapi kalo ngakunya udah lama kerja, suka curiga juga terus kenapa keluar. Nah, perlu digali lebih dalam dari pertanyaan selanjutnya.

  • Kenapa keluar dari tempat kerja yang lama?

Alasan klise katanya sih kalau majikannya pindah ke luar kota atau ke luar negeri hehe.

  • Ngerti soal dasar MPASI?

Ini penting banget, trust me. Ga semua pengasuh tau soal ini, dan mengingat masa – masa MPASI itu butuh perjuangan. Sebaiknya kita cari yang ngerti dan jago masak buat anak.

  • Biasa kalau cuti atau ijin kerja ke mana?

Bisa ditambah pertanyaan, punya pacar atau suami ga? Tinggal di mana? Kalau deket, hati – hati takutnya tiba – tiba hamil (ini wanti – wanti dari yayasan) hehe

  • Di tempat lama, dapat fasilitas apa aja?

Kalau info dari yayasan, untuk baby sitter biasanya kita yang nanggung makan mereka sehari – hari, beliin kebutuhan bulanan mereka seperti pembalut, deodoran, perlengkapan mandi: sabun, sampo, odol, sikat gigi, cuci muka, sampai sponge mandi pun aku yang beliin.

  • Gaji terakhir berapa?

Standard baby sitter pengalaman yang punya sertifikat itu start 3 jutaan, lebih mahal biasanya untuk newborn, karena banyak yang bayinya malah tidur sama si sus (24 jam). Kalau aku kebetulan model yang maunya karena siang udah sibuk kerja, malem harus bareng sama anak hehe. Kalau pengasuh biasa, rate Bogor sih kisaran 1,5 – 2 jutaan ya. Segitu ada juga yang udah sama urus rumah. Kalau aku, buat beres – beres rumah, ambil orang dari deket rumah supaya sus bisa fokus ngurus anak. Soalnya, kalau baby sitter sungguhan itu biasanya emang ga mau sambil ngurus rumah juga gengs hehe.

  • Jam kerja

Kalau di rumahku, sus itu bangun dari jam 5 pagi untuk bikin makan anak, mandi sholat siap2 dll dan jaga anakku sampai jam 7 malam. Jadi pulang kantor, aku sempet mandi dulu terus makan baru pegang anakku.

  • Lebaran biasa pulang ga?

Ini khususnya pertanyaan selama pandemi ya, karena aku juga cukup trauma sama pengasuh sebelum ini yang balik – balik ke rumahku dari Brebes abis mudik lebaran tau2 positif COVID, aku jujur mending bayar infal aja dah tahun depan hahaha. FYI, infal itu ga murah, buat 10 hari pengganti mereka ga pulang kampung kita harus bayar tambahan di luar gaji sekitar 2,5 – 3 juta haha. Di luar THR juga. Pedes banget Bun di kantong. HAHA. Makanya sementara ini buatku, 1 anak cukup hehe.

  • Soal keluarga

Berapa bersaudara, apa dia tulang punggung, orang tuanya kerja apa, sehat2 ga kondisinya, kalau punya anak, ditinggal gapapa? Sama siapa? dll. Semakin dia merupakan tulang punggung biasanya kerjanya semakin niat dan semakin awet, tapi bisa jadi ada faktor X juga sih.

  • Terakhir pendidikan sekolah sampai apa

Ini ga bisa menggambarkan banget sih, aku pernah punya BS bersertifikat dua kali dan sekolah cuma sampai SMP karena faktor ekonomi tapi pinter banget kok, cuma bisa buat gambaran aja kali ya. Jadi kita jangan pakai istilah – istilah atau bahasa yang susah supaya lebih mudah dimengerti saat berkomunikasi.

  • Kenapa dulu mau jadi baby sitter

Rata – rata jawabannya suka sama anak kecil, atau karena gaji BS lumayan dibandingin jadi ART.

  • Terbiasa pakai AC

Ini penting juga karena pengasuh anakku yang pertama masuk angin mulu gara – gara AC dan akhirnya ga betah, cuma kuat sebulan, bolak – balik masuk angin. hehe kasihan.

  • Mabok kendaraan ga

Yang ini aman karena aku pun biasanya mabok kalau di perjalanan jauh, jadi aku ga pernah jalan darat lama – lama di mobil gitu kecuali kepaksa, LOL. Pertanyaan ini cocok buat kalian yang suka bepergian jauh naik mobil.

Udah sih itu aja. Eh banyak juga ya Bun, hehe. Semoga bermanfaat ya.

Boleh banget nambahin pertanyaan yang sering ditanyakan juga atau sharing – sharing pengalaman waktu nyari pengasuh anak di kolom komentar.

SEMANGAT YA Bun, karena nyari pengasuh anak yang cocok itu persis cari jodoh, susah – susah gampang. hehe.

Baca Juga :
PENGALAMAN AMBIL BABY SITTER DARI YAYASAN SAAT PANDEMI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s