Balada Pengasuh Anak

Well, selamat tahun baru semua! *iya telat, maap hehe.

Kali ini mau cerita soal drama pengasuh yang belum ada ujungnya di tahun baru yang indah ini haha. Jadi selama beberapa waktu ke depan mau curhat sekaligus sharing, siapa tau bisa jadi pembelajaran berharga buat kalian yang cari pengasuh juga. Well, SEMANGAT!

“Emang ya nyari pengasuh tuh gampang – gampang susah, persis nyari jodoh”

Ga usah lama2 prolognya, mari kita kupas tuntas.

Sebagai info, per akhir bulan depan, anakku berumur 1 tahun dan total udah 4 pengasuh yang kami pakai. >.< HAHA.

Di awal 3 bulan pertama, aku dapat cuti dari kantor jadi aku urus anakku sendiri, dengan bantuan suami yang sambil WFH dan bantuan ART pulang pergi untuk urus rumah, dan semua berjalan aman sentosa karena anakku masih anteng, tidur, nyusu, repeat aja kan kerjaannya.

Oh, pas banget semingguan setelah anakku lahir, pandemi menyerang. Jadi sempet takutlah ya, parno gitu untuk ambil pengasuh yang ga dikenal, apalagi yang dari luar kota/kampung.

Singkat cerita, mendekati Lebaran karena aku harus masuk kantor lagi, dan ga ada WFH sejak awal pandemi, Mamaku pun coba bantu cari orang di sekitar tempat kerjanya, intinya ini orang kenal rumahnya, tetangganya, keluarganya, latar belakangnya aman, dan mulai bekerjalah setelah Lebaran. Tinggalnya daerah Kemang deket Parung sana.

Basicnya sih, dia ART plus ngurus anak yang udah balita, umur 43. Cuma karena ilmu berkembang dan dia udah lama ga urus anak lagi, aku cukup capek sih ajarin pengasuh ini dari 0 banget. Tapi begitu diajarin cepet bisanya. Ditambah kita minta dia untuk masak buat kami juga, dan masakannya enak banget. Ngurus anak juga okelah. Ga ada masalah. Cuma karena ini pengasuh pertama dan aku ga ada gambaran, mungkin aku banyak bawel ya, negur ini itu soal sepele macem cara buat susu formula, manasin ASI dsbnya. Ternyata dia ini gampang tersinggung. Aku kurang ngeh sayangnya, padahal di awal dia udah sempet bilang kalau dia itu baper lah intinya haha.

Dari pengasuh pertama ini aku belajar sih gimana jadi majikan yang lebih baik. O iya, kondisinya dia punya suami dan posisi yang mengharuskan dia nginep di tempatku dan pulang setiap hari Sabtu Minggu ternyata cukup bikin dia kurang betah karena bilangnya ke ART di rumah sih inget suaminya terus. FYI, dia janda dan emang baru nikah lagi, jadi masih anget2nya ye kan. Saya dan kamu mengerti kan. Hehehe.

Kita panggil dia Teteh… Makasih teteh.

Singkat cerita, suatu hari anakku sakit dan pas jadwal vaksin. Beberapa hari sempet muntah juga, aku ajaklah dia ikut ke RS. Eh entah kesinggung karena omonganku yang terkesan nuduh dia ga bisa jaga anakku jadinya muntah terus atau takut disuruh ikut ke RS, tiba2 dia agak drama ya, tiba2 bilang intinya soal muntah itu dia ga bisa kontrol, dia udah berusaha jaga anak aku sebaik mungkin, dan NANGIS, sambil beresin baju2nya, dan minta PULANG hari itu juga. WAW shock bangetlah asli. Itu pas banget baru sebulan kerja, habis gajian, sungguh terencana sih. Kalau kata ARTku sih emang udah sejak baru 2 minggu kerja bilangnya ga betah hehe. Aku kebetulan lagi cuti hari itu karena mau ke dokter, tapi itu hari Kamis. Hari Jumatnya pontang panting nyari yang bisa jaga harian. Untung ada Ibu yang bantu bengkung aku waktu habis lahiran yang bisa bantu jagain haha. So, BYE BYE PENGASUH NO.1. Oh selama kerja, lemahnya pengasuh pertama ini di ngerusak barang hahaha. Panci bolong 1, colokan buat Sterilizer copot dari tempatnya, lap gosong, sikat botol rusak, epic LOL. Whatever, makasih Teteh.

Terus karena panik, aku telpon temenku. Seingetku dia liburin pengasuhnya karena Corona tapi ga ada isu gimana2. Aku datengin dari kampungnya, lupa deh di mana, Salatiga deh kalau ga salah. Kita bayarin ongkosnya plus dia minjem duit lebih buat kasih orang tuanya katanya, biar enak ninggalinnya. Oh siap, no worries, kita transfer 500 apa 700 ribu gitu ya. Dia bilangnya potong gaji aja dan ga kita potong sama sekali. Kita anggep yaudahlah ya daripada bayar yayasan kan lebih mahal.

Singkat cerita, dia kerjalah sama kita. Awal2 okelah, basic udah ada soal ngurus anak. Masakannya juga ENAK. Note: Selama pakai pengasuh itu, dari awal kita tetep pakai ART pulang pergi juga buat beres2 rumah. Ga ada masalah berarti awalnya. Masalah baru muncul pas anakku umur 6 bulan dan mulai MPASI. Dia ternyata ga punya basic nyiapin MPASI, kewalahan ternyata, tapi di awal aku ga sadar sayangnya. Aku beliin banyak makanan MPASI instan, dia awalnya bilang anakku mau2 aja gitu sampe setiap weekend pas dia libur kok anakku susah ya makannya pas aku suapin. Tapi karena denger dari dia kalo biasanya anakku mau makan, yaudah aku diemin aja tuh sebulanan deh, dan berat badan anakku pun sempet stuck sejak awal MPASI ini. Dari situ mulai keliatan kalau ternyata pengasuh ini juga sering ngerasa capek, badannya sering sakit karena dia udah cukup berumur, 60 tahun cuy, di awal dia ga ngaku pas di tanya umurnya dan posisi masih di kampung, ga dijawab gitu, katanya aku pasti kaget tar ketemu dia, masih kuat pokoknya. Eh bener pas dateng aku kaget karena udah tuir AHAHHA.

Kita panggil dia Budee… kelihatan sih sayang banget ya sama Casey.

Jadi dia kewalahanlah urus anakku yang waktu itu beratnya udah 7 kiloan dan aktif banget anaknya. Terus walau ada ART di rumah, cuci botol dsbnya kan tanggung jawab dia. Dia kadang suka inisiatif bantu cuci piring gitu2, dan ternyata beberapa kali ART di rumahku dan aku sendiri nemuin hasil cucinya kurang bersih. Jujur di akhir itu, jadi worry sama kebersihan alat makan dan botol susu anakku. Singkat cerita, kita tegur pengasuh kedua ini dan akhirnya dia nyerah, ngerasa ga bisa ngikutin standard yg ada di rumahkulah intinya, dan emang kita juga udah bohwat banget cuma kasihan ahaha. Tapi dia baik ya, kasih aku waktu sampai nemu pengganti dia. Dia keluar baik2, dan kita ongkosin balik, plus nyokap ada transfer juga buat dia, katanya kasihan karena udah tua.

Pas ditinggal sedih juga, karena udah kayak orang tua sendiri walau bawelnya ampun dan ngejawab aja tiap dikasih masukan hahaha. Pengasuh yang ini kalau dikasih tau kayak kurang nyimak, iya2 aja terus ngejawab mulu. Lelah hayati, dan cuma bertahan selama 2,5 bulanan. Well whatever, Thank you Bude 🙂

Lanjut ke PENGASUH NO. 3,

Merasa lelah dengan pengasuh yang kurang terlatih dan capek ngajarin mulu dari awal lagi. Akhirnya kita memantapkan hati untuk ambil baby sitter bersertifikat yang udah terlatih dari yayasan. Walau biayanya sempat bikin kita maju mundur di awal, karena ga murah ahaha.

Detail bisa dibaca di sini soal prosedur, gaji sus, admin fee yayasan, rapid test dsb.

Intinya, gaji sus dari yayasan itu 3.2 juta sebulan. Gaji sebelumnya malah udah 4 juta haha, karena lagi pandemi, dia rela turun. Aku beliin semua kebutuhan makan, kebutuhan bulanan sampai ke deodoran, pembalut, perlengkapan mandi: odol, sabun, sampo, sikat gigi dll.

Kalau 2 pengasuh biasa sebelumnya itu gaji 2 juta all in udah termasuk sama jobdesc masak buat keluargaku, tapi mereka pulang sih setiap Sabtu dan Minggu, balik lagi senin pagi. Sementara baby sitter nginep full.

Khusus untuk baby sitter alias pengasuh ke 3 ini, kita ga suruh dia masak. Aku alihin masaknya ke ART di rumah dan aku nambah gaji buat ARTku ini. Sesuatulah ya pokoknya biaya sehabis punya anak ini. Walau ga bisa disangkal, kok rejeki kayak ada aja gitu buat semua urusan perintilan anak. Puji Tuhan. Emang ya manusia tuh punya pergumulannya masing – masing, kalau aku sendiri merasa hidup aku baik – baik aja kecuali aspek drama pengasuh yang cukup menguras emosi, duit dsbnya ini haha. Semangat semua! Jadi, ga selamanya kalian lihat rumput aku lebih hijau gengs. HAHA.

Intinya begitu baby sitter ini masuk, wah enak banget hidup aku. Karena dia kerja senin-minggu, aku kasih jam kerja dari jam 04.30 – 19.00 WIB, di luar jam itu dia bisa istirahat tanpa diganggu anak aku karena anakku tidur sama aku malemnya. Bahkan kalau anakku tidur siang, aku ijinin dia ikut tidur juga. Sabtu Minggu aku bisa santai. Dia cuma punya jatah cuti 2 hari dalam sebulan (kebijakan dari yayasan). Jaga anak berat lho ya. Kasihan juga sebenernya jadi BS tuh, jadi wajar kalau gajinya bisa dibilang cukup mahal. Sebulan libur 2x doang, yakin sanggup kalau kita jadi mereka? Hehe aku sih NO.

Thank you, Sus!

Jadi di awal, aku ga cape sama sekali ngajarin dia karena dia udah paham semua. Nah masuk ke penghujung garansi yayasan di 3 bulan, Sus ini kok sering cemberut mulu ya kalau kerja.

Kalau soal kerjaan sih no complain ya, sangat amat bagus, bersih, rapi, sabar ngajak main dan ngasih makan anakku juga jago, umur 33 tahun. Tapi ada 1 problem. Di awal kita ga banyak komplain karena mau lihat dulu hasil kerja dia juga. Nah, ternyata setiap kali ditegur dia tuh responnya kurang baik. Dari yang awalnya iya2 aja, lanjut ga jawab apa2, diem aja matung, sampe cemberut berhari – hari. Puncaknya, pas tiba2 suamiku lagi di rumah WFH, tiba2 anakku nangis kejer bangeeet.  Disamperinlah sama suamiku, dan sus ini bilang anakku cuma kaget aja. Tapi suamiku ga percaya, dilihatlah CCTV dan ternyata anakku jatuh kepentok gitu dagunya di pagar mainannya, makanya nangis. Marahlah suamiku di situ, ngomongin soal kejujuran. Negurnya emang agak keras sih kayanya. Tegas gitu.

Ternyata dari situ, dia kesinggung, cemberut terus. Dan pas dia cuti itu, ART di rumah barulah berani cerita kalau dari 2 minggu lalu ternyata sus ini curhat ga betah, pingin pulang, ada yang ngajak nikah katanya. Dan udah minta maaf kalau – kalau dia tiba2 pulang. WAW.

Langsung aku tanya ke yayasan, ternyata dia udah ngadu duluan katanya ga betah pingin pindah. Aku cerita kemungkinan ngambek karena ditegur. Emang sih ibu yayasan ini pernah cerita kalau si sus ini baper orangnya, tepat sebelum dia mau anterin si sus ke rumah, suruh aku mikir ulang dan nawarin mau tuker aja ga. Cuma waktu itu, posisinya aku lg butuh pengasuh banget. hehehe.

Singkat cerita, aku sempet ajak ngobrol baik – baik. Ngaku sih emang ga betah. Tapi kalau alasan versi dia itu:

  1. Karena rumahku di Bogor, dia merasa jadi jauh ke mana – mana (kalau cuti). Emang orangnya kelihatan demen jalan – jalan gitu sih, bukan tipe orang rumahan.
  2. Anakku semakin aktif, dia merasa kewalahan dan ga sanggup. Katanya akhir – akhir sering ngerasa lemes. Ini make sense sih, wajar. Karena aku jaga anakku seharian atau 2 hari pas si sus cuti itu emang encok pegel linu banget ya ampun. HAHAHA.

Yaudah, dengan segala itikad baik, karena awalnya kita sama2 butuh dan baik2, maka kita pun mau supaya bisa keluar baik2. Akhirnya aku bilanglah kalau aku akan segera cari gantinya dan dia OK. Aku pesen supaya di akhir kerja ini tetap semangat dan bisa kasih kesan yang baik juga.

Sedih lho tiap ada yang keluar dari rumah tuh, karena udah berasa kayak bagian dari keluarga gitu, apalagi kalau selama ini kerjanya bagus banget. Huhu. Cuma kita juga ga mau egois, lagian mana enak sih kerja kalau udah setengah hati.

Lanjut ke pengasuh yang ke 4, aku dapat ganti dari yayasan karena baby sitter sebelumnya ga betah kan. Cuma aku mintanya kan baby sitter, ini kok kelihatan kayak ga biasa kerja gitu. Bikin susu formula ga bisa, diajarin berkali – kali susah banget ga bisa – bisa, ganti pampers aja, depan belakangnya kebalik, bersihin mulut anakku pakai air mentah, gendong anak kayak ga enak posisinya, anakku sejak dipegang sama sus yang ini, setiap malem tidurnya rewel kayak sakit badan, dan di hari terakhir dia kerja anakku sakit, panas, rewel. waw. Setiap hari ada aja yang bikin aku gemes, sampai – sampai di hari kedua aku langsung tanya ke yayasan ini tuh beneran baby sitter atau cuma ART. Dijawab yayasan, “iya bilangnya sih baby sitter, biasa kerja Bu.” Gila sih, kenapa ga dites dulu coba. gajinya 3 juta lho sebulan. Dari sini, belajar banget sih, nyari baby sitter mending yang udah punya sertifikat sekalian. Jadi jelas punya basic dan skill. Jadi bayar mahal juga rela. Singkat cerita, aku cuma kuat semingguan, tepatnya sekitar 10 hari, sama sus ke- 4 ini dan aku pulangin ke yayasan. Pas minta ganti dibilangnya garansiku udah abis. Kapok deh ambil dari yayasan hehe. 2 juta biaya admin melayang dalam 3 bulan. to be continued~

Thank you 🙂

“Emang ya nyari pengasuh tuh gampang – gampang susah, persis nyari jodoh”

Cerita dong Bun pengalaman sama ART atau pengasuh anak juga hehe.

9 comments

  1. […] Anakku sekarang umur 19 bulan, dan aku sempat ngalamin berbagai drama pengasuh, sampai ganti total 5 kali haha, yang di rumah sekarang adalah sus ke 6. Cape banget rasanya pas ngalamin fase harus kehilangan/merelakan pengasuh dan ngajarin lagi dari awal. Baca di sini: Balada Pengasuh Anak. […]

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s