Kenapa 1 Anak pun Cukup?

Abis nyari artikel – artikel di Google dengan maksud supaya makin yakin buat punya anak 1 aja, eh nemu banyak banget yang mencerahkan. Dari situ juga ada poin yang nyebutin kalau banyak bukti yang menunjukkan keluarga dengan anak tunggal memiliki lebih sedikit kekurangan. Wow. Ada beberapa poin dari berbagai artikel yang khusus aku baca dan rangkum buat meyakinkan diri kenapa punya anak 1 aja cukup hehe. Let me share ya. Buat yang sekiranya takut goyah atau terganggu mentalnya, boleh skip dan baca artikel lainnya aja ya. hehe.

Poin – poinnya akan bahas soal kekurangan dan kelebihan punya anak tunggal, biar afdol kita bahas kekurangannya dulu ya.

  1. Kesepian. Banyak yang bilang kalau anak tunggal bisa kesepian. Eh, menurut survey penelitian terbaru katanya justru engga, karena anak tunggal cenderung lebih jago bergaul. Terus penelitian ahli di China dan AS malah nunjukkin kalau anak tunggal engga merasa lebih kesepian dibanding mereka yang punya saudara kandung soalnya kebanyakan orang tua dengan satu anak lebih mendorong interaksi dengan sesama temannya. Make sense sih.
  2. Ga bisa belajar nanganin konflik karena ga punya saudara kandung alias temen berantem. Tapi kabar baiknya, ini justru menurunkan tingkat stres emak bapaknya dan bisa diatasi dengan nyuruh anak kita bergaul sama teman – temannya. Fiuh.
  3. Orang tua cenderung ngatur. Duh, semoga engga ya. So far sih masih sepakat akan kasih banyak kebebasan asal anaknya bisa bertanggung jawab ya.
  4. Ortu cenderung overprotective. Anak tunggal katanya banyak yang empet soal ini nih. Ya tapi wajar juga sih secara anak satu – satunya ya. Haha.
  5. Di masa tua orang tua, cuma ada 1 anak yang bisa nemenin. Semoga kami bisa sehat terus dan ga jadi beban buat anak kami nantinya. Amin. Nih mamak lagi diet supaya bisa lebih sehat, hidup lebih panjang dan lebih kece. *Eh
  6. Kasihan kalau orang tuanya meninggal, dia pasti sedih banget karena paling deket sama mereka. Ya balik lagi, emak bapaknya harus hidup sehat supaya bisa hidup lebih panjang sampai anaknya menikah dan punya orang yang sayang sama dia. Jadi bisa ninggalin dengan tenang.

Nah, sekarang kelebihannya nih. Siap – siap tercuci otaknya ya, terutama buat yang belum punya anak nih. Buat yang udah punya anak lebih dari 1, maafin ya, ini tuh aku nyari info biar aku semakin yakin punya anak 1, jadi kecenderungannya ya gitu deh hehe. Yuk, kita bahas kelebihannya.

  1. Bisa lebih fokus ke pekerjaan/karir. Karena dengan hamil berkali – kali berarti akan butuh cuti berkali – kali juga. Buat suami, akan ada masa – masa di mana ikut begadang dan berbagai moment pengorbanan lainnya, lebih ke soal waktu “me time” dan istirahat.
  2. Bisa kasih pendidikan anak yang lebih baik. Ya, make sense kan. Anak cuma 1, cari duit buat siapa lagi, pasti sekolah anak diutamain, tanpa perlu ngorbanin kepentingan lain. Kita juga mikirnya gitu sih, mau kasih dan usahain pendidikan yang terbaik.
  3. Waktu me time orang tua jadi lebih banyak. Waktu me time dengan pasangan juga lebih banyak. Hubungan pasutri cenderung lebih harmonis katanya.
  4. Lebih mudah bepergian dan jalan – jalan jarak jauh, karena ga ribet dan biaya lebih sedikit.
  5. Anak tunggal dapet lebih banyak perhatian dan kasih sayang dari orang tua. No debatlah ya?
  6. Bisa dapat kehidupan yang lebih baik, karena biaya menghidupi satu anak lebih sedikit kan pastinya.

Sekalian deh mampir ke artikelku soal Berapa Biaya Punya Anak. Itu juga jadi salah satu pertimbangan kami buat nambah anak. Ditambah ada beberapa penelitan pendukung soal pilihan bijak untuk punya anak tunggal. Apa aja? Yang pertama, menurut penelitian Pew Research Center (2015), keluarga dengan anak tunggal adalah unit keluarga yang paling cepat tumbuh. Contohnya seperti di Amerika Serikat, Inggris, juga di Korea Selatan. Ditambah menurut Bill McKibben, penulis buku “Maybe One: An Environmental and Personal Argument for Single-Child Families,” anak tunggal cenderung lebih baik di sekolah, terutama pada mata pelajaran ilmu pengetahuan, matematika, dan sastra, punya banyak teman, dan mempunyai pemikiran lebih fleksibel tentang peran gender, seperti dilansir dari Baby Center. Waw. Oke deh fix punya anak 1, kecuali kejebolan, berarti jalanNya Tuhan. HAHAHA.

Selain banyak poin di atas, sebenernya ada beberapa alasan personal yang semakin memantapkan kami soal punya anak 1, apa aja?

  1. Anakku sekarang umur 19 bulan, dan aku sempat ngalamin berbagai drama pengasuh, sampai ganti total 5 kali haha, yang di rumah sekarang adalah sus ke 6. Cape banget rasanya pas ngalamin fase harus kehilangan/merelakan pengasuh dan ngajarin lagi dari awal. Baca di sini: Balada Pengasuh Anak.
  2. Masih banyak mimpi yang pingin diraih bareng suami, terutama berhubungan sama financial goals. Dan kalau punya banyak anak, berarti biaya yang harus dikeluarin akan lebih banyak..
  3. Umur kami udah masuk 30-an. Kalau punya anak lagi, pas dia kuliah, hitungannya kita udah umuran mau pensiun. Butuh lebih prepare soal dana pendidikan anak.
  4. Rumah kami ga gede – gede amat, jumlah kamar di rumah terbatas. Kalau harus punya newborn, means harus tambah 1 pengasuh lagi karena kami berdua sama – sama kerja, belum lagi kalau harus ngalamin drama antar pengasuh berantem, atau harus ganti – ganti lagi, lelah mental ini hehe.
  5. Sekarang cuma punya anak 1 aja, karena kita berdua sibuk kerja, sehari – hari itu paling cuma ketemu anak sekitar 2-3 jaman. Sisanya lebih banyak sama pengasuh. Kasihan tapi mau gimana ya, kita pingin dia bisa dapat kehidupan yang layak dan masa depannya terjamin. Dan mumpung kita berdua masih muda, ada kesempatan dan sehat, hayuklah berjuang dulu buat masa depan anak yang lebih baik.
  6. Buatku pribadi, ngebayangin harus hamil, kerja sambil hamil, ngelahirin, begadang awal – awal pas punya newborn, nyari sus baru lagi dan lain – lainnya, jujur ga sanggup HAHAHA. Maafkan mungkin ini cuma mentalku aja yang cemen. Tapi demikianlah curahan hati jujur mamak hehe.

Sejujurnya, lebih ke soal mental sih, karena kayanya kita berdua sampai saat ini belum siap lahir batin kalau harus nambah anak lagi. hehe. Sekian sharing dari keluarga kecil kami. Semoga bermanfaat dan bisa kasih pencerahan. Maafin kalau ikut ke-brainwash ya.

“Satu hal yang PENTING, mau punya anak banyak atau satu aja atau malah ga punya anak sama sekali juga gapapa kok, hak kita. Karena yang lebih penting, kita dan pasangan sepakat, tetap waras plus bahagia. Kalau memungkinkan juga, tetap hidup sejahtera.”

Kadang yang bikin berat itu emang omongan orang – orang di sekitar HAHAHA. Kalau prinsipku sih, iyain aja, tapi terserah kita gimana selanjutnya karena yang ngejalanin kan kita, apalagi kalau yang komentar buruk dan menjatuhkan mental itu ga punya andil apa – apa di hidup kita hehe. Kalau masukan dan saran baik ya tentu diterima dengan lapang dada, buat jadi pemikiran lebih lanjut ke depannya hehe.

SEMANGAT YA SEMUA!

8 comments

  1. setuju des apalagi disini semua dilakuin sendiri, hampir gak punya waktu buat diri sendiri🥲
    semisal dikasih anak ke 2 berarti memang dipercayakan tanggung jawab lebih 😉
    *ngetik sambil gendong anak*

    Like

    • gapapa bgttt ciii. hahaha makasihh udah mampir baca dan komeen 🤩 asikk geng anak 1 merapat dulu ya cii.. duh kebayang cii. dulu aku 3 bulan awal jg ga pake bala bantuan. mak. warbiasalah cici tuh 💪💪 semangat2 ciiii.. tar anak gedean, kita santai2 lg ya ci hihi. 🥳

      Like

  2. Aku in betweeen nih.. kalau satu anak aja cukup berarti aku gak ngerasain punya anak kandung.. Maunya nambah anak, yaa semoga rejekinya segera turun..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s