Berapa Biaya Punya Anak?

Tentu biaya punya anak di setiap keluarga akan berbeda – beda, tergantung dari prioritas dan kemampuan juga. Yang pasti, setiap orang tua pasti ingin memberikan yang terbaik buat anaknya. Sisanya disesuaiin aja sama budget yang ada. Jangan sampai punya anak malah bikin kita jadi mengorbankan hal lain yang bersifat primer. That’s why punya anak itu perlu perencanaan, baik secara finansial maupun mental. Ga bisa modal demen bikin doang (HAHA), karena ga bisa dipungkiri, punya anak butuh modal, dan bisa dibilang ga sedikit hehe.

Oleh karena itu, aku mau share sedikit pengalaman punya anak versi keluargaku. Semoga bermanfaat dan bisa jadi gambaran buat kalian yang sedang hamil atau program. Aku jelasin dulu kondisinya ya. Aku dan suami saat ini sama – sama bekerja di perusahaan swasta/full timer. Suamiku full WFH semenjak pandemi. Tapi walau kerja dari rumah, sibuk banget sampe kadang lupa makan. Sementara aku full ngantor, jadi anak full sama baby sitter di rumah. Kenapa ga nitipin ke orang tua aja? Kebetulan kita udah sepakat ga mau ngerepotin. Selain itu mertuaku udah cukup berumur dan orang tuaku masih bekerja.

Nah, terus apa aja sih biaya yang kita keluarin semenjak punya anak?

Hamil.

Selama hamil, aku perlu ke dokter untuk kontrol kehamilan dengan biaya sekitar 400 – 700 ribuan per kedatangan setiap bulannya. Sempet mahal di awal karena aku dikasih obat penguat kandungan, untuk jaga – jaga karena setelah 3 tahun menikah, akhirnya dikasih kesempatan untuk hamil juga, puji Tuhan. Total biaya kontrol sama obat penguat kandungan itu 1 jutaan, sekali di awal. Menjelang usia kehamilan 7 bulan, mulai harus kontrol sebulan 2 kali. Terus pas masuk usia kehamilan 8 bulan, jadi setiap minggu kontrolnya. Biaya USG yang standard itu sekitar 250 – 300 ribuan, belum termasuk obat – obatan/vitamin, konsul dokter dan tindakan lainnya. Tapi puji Tuhan semuanya dicover sama asuransi dari perusahaan suami. Kita cuma perlu bayar 10% aja dari semua biaya yang dikeluarin. Misal abis 500 ribu per konsul, berarti cuma keluar 50 ribu aja. Puji Tuhan banget. Tuhan baik.

Lahiran.

Total biaya kelahiranku di Bogor dengan kamar kelas VVIP (karena kelas 1 dan VIP penuh semua) selama 5 hari 4 malam dan lewat proses persalinan cito caesar (gagal induksi untuk normal — padahal udah 20 jaman, mantep) di salah satu RS swasta itu sekitar 35 jutaan. Bisa lihat detailnya di sini. Tapi kami bersyukur karena hampir semuanya dicover sama asuransi kantor suamiku juga, cuma ada excess atau kelebihan yang perlu dibayar sekitar 2 jutaan aja. Puji Tuhan.

Perlengkapan Bayi.

Emang bener kalau anak itu ada rejekinya, waktu anakku mau lahir itu aku dan suami dapet rejeki nomplok dan persiapan beli barang – barang bayi waktu itu bener – bener ga ngeluarin duit dari tabungan kami sama sekali. Puji Tuhan banget. Butuh peralatan apa aja untuk newborn? Bisa dilihat di sini.

Vaksin/Imunisasi.

Ini juga puji Tuhan ditanggung 90% sama asuransi. Dulu jaman masih newborn, setiap bulan harus bolak – balik vaksin. Paling mahal itu vaksin senilai 1,7 juta buat PCV sama Rotavirus. PCV-nya sendiri harus diulang 3x (@1,4 jutaan). Vaksin lain yang ga kalah mahal, harganya sekitar 1 jutaan buat DPT yang ga pake demam, dan itu harus diulang 4x, duh haha. Imunisasi paling murah itu sekitar 300 – 400 ribuan kalau ga salah. Intinya, ya lumayan banget kalau harus bayar pakai uang sendiri.

Biaya bulanan.

Nah ini, seperti yang udah aku jelasin di awal, kondisinya, aku dan suami sama – sama kerja ya, jadi kita butuh bala bantuan buat urus anak dan rumah. So, apa aja sih biaya yang harus kami keluarkan?

Baby sitter. Ini biaya paling besar yang kita keluarin. Kenapa pakai baby sitter? Bisa baca drama terdahulunya di sini. Aku ambil dari yayasan. Detail biaya sama prosedurnya bisa dibaca di sini. Per bulan itu gajinya Rp 3 jutaan, belum termasuk biaya makan yang kami tanggung setiap harinya. Terus aku juga beliin perlengkapan mandi: sabun, spons mandi, sampo, odol, sikat gigi. Ada juga budget snack dan susu gitu. Itunglah sebulan total sekitar Rp 4 juta.

Susu anak. Ini juga tergantung merk sih. Walau suamiku kerja di perusahaan susu, tapi karena begitu lahiran langsung pandemi, kita jadi ga dapet jatah sufor sama sekali, karena sama sekali ga ke kantor *sad*. Dan sejak anakku lahir itu langsung sufor, karena ASI cuma sedikit dan sempet alergi gara – gara aku makan dairy products, jadi anggeplah full sufor ya. Dulu waktu umur 0-1 tahun, susu merk Nestle Nan ph Pro yang 800 gram itu sekalengnya Rp 322 ribu, sebulan 4 kaleng. Jadi sebulan keluar Rp 1,2 jutaan. Mantap terasa di kantong. hehe. Sekarang sejak 1 tahun lebih, jadi Nan Kid pH pro 3 itu lebih murah sedikit, sekalengnya Rp 288 ribu, per bulan 4 kaleng jadi 1,1 jutaan. Beda dikit haha. Tetep aja lumayan. Buat ibu – ibu yang lagi hamil, semangat ya nanti mengASIhinya, selain jauh lebih murah, juga lebih bergizi. hehe.

Popok bayi. Aku pakai yang sekali pakai. Waktu newborn pake merk Genki Nepia, eh lama – lama kok sayang juga karena makin gede sizenya makin mahal, yaudah pindah ke Mamy Poko Royal Soft. Kebetulan ga ruam juga. Makin gede, campur sama Merries warna hijau haha. Itupun sebulan masih keluar sekitar Rp 500 ribuan.

MPASI bayi. Ini udah ga tau berapa karena makannya udah pake sayur dan daging yang dibeli barengan untuk makan orang serumah.

Buku, baju, mainan edukasi. Ini juga tergantung keinginan mamak. Kalau lagi butuh baju karena udah pada sempit, ya beli. Seringnya sih dibeliin para nenek kalau baju hehe. Puji Tuhan. Buku dan mainan juga ga setiap bulan keluar. Jangan lupa mampir ke baby clothing store aku ya hihi @hellocasey.id

Oh, satu lagi. Seperti yang udah aku bahas di atas, karena aku dan suami cukup sibuk kerja dari pagi sampe sore, di rumah perlu bala bantuan dari ART/Mbak juga untuk beres – beres rumah. Jadi masakan di rumah, baju anak, emak bapak, sus udah dicuciin dan disetrikain semua, nyapu ngepel juga. Jadi, Mamak pulang kerja udah ga spaneng karena rumah udah kinclong. Nah ini 1 juta sebulan. Sehari kerja sekitar 4 jam, Senin – Sabtu.

Jadi total punya anak berapa duit sebulan?

Jawabannya, TERGANTUNG. Semua bisa diusahain dan disesuaiin dengan budget masing – masing. Susu bisa diteken pakai ASI, lebih bergizi juga. Popok sekali pakai bisa diganti dengan clodi yang bisa dicuci atau cari brand lain yang lebih murah. Pengasuh anak dan ART bisa ga pakai kalau memang masih kepegang urus sendiri. Kontrol kehamilan bisa di bidan aja, melahirkan juga sama, kalau ga ada indikasi medis tentu bisa lebih murah dengan lahiran normal.

Tapi buat kami pribadi, punya anak means kami harus keluar sekitar Rp 6 jutaan sebulan demi kenyamanan dan kewarasan, ini pilihan sih ya, please don’t judge kalau ga bantu bayar *eh. Ini belum bahas soal biaya pendidikan ya, karena anak kami masih 19 bulan. Itupun udah mulai kami siapin dari sekarang. Belum termasuk juga biaya anak sakit. Pernah karena anakku demam tinggi dan dokter anak di Bogor ga ada yang mau tatap muka, kita terpaksa konsul online dan pesan obat tanpa asuransi. Cuma sakit disentri aja keluar 1 jutaan dong karena sebulan ga sembuh – sembuh, dan harus ke 3 dokter yang beda (yang 1 pakai asuransi). Luar biasa hehe. Tapi ya bener, rejeki anak itu ada aja. Kami ga pernah ngerasa kekurangan sama sekali kalau buat anak. Bener – bener Tuhan cukupkan. Cuma buat nambah anak lagi, jujur, kami mikir – mikir seribu kali. Hehehe. Lebih ke mental sih, karena soal uang bisa diusahain. Tapi mental? Kasihan anaknya, kalau emak bapaknya kurang bahagia dan waras. Hehehe. Sekian sharing kami. Semoga bermanfaat supaya lebih semangat kerjanya HAHA.

Boleh banget ya kalau mau sharing soal biaya punya anak versi Bapak Ibu sekalian. Atau kalau poin yang aku bahas ada yang terlewat, boleh lho silahkan ditambahin di kolom komentar.

Next, aku akan cerita soal “Kenapa 1 Anak Cukup?” HAHAHA. Stay tuned!

One comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s