Suka Duka Dapet Duit dari Nulis

Tulisan ini dibuat karena ternyata banyak yang penasaran gimana caranya bisa dapet duit dari “nulis doang”. Biar ga bolak – balik jelasin, aku tulis aja ya. Tapi sorry not sorry, di awal banget ini aku mau bilang kalau prosesnya sama sekali ga instan, ga gampang :’) but it’s all worth it.

Jadi awal mulanya itu, aku nulis di blog ini pakai blog gratisan dari wordpress.com. Selanjutnya aku iseng beli domain http://www.dessydonat.com yang biayanya sekitar 18 USD per tahun atau Rp 270 ribuan (sesuai kurs saat itu) yang otomatis dipotongkan ke tagihan kartu kredit setiap tahunnya. Tapi kalau  boleh saran, buat kalian yang baru banget mau mulai, better pakai blog dari blogspot karena semuanya serba gratis. Di wordpress ini kalau kalian mau pakai google analytics itu harus upgrade dan bayar sekitar 1 jutaan setahun, termasuk kalau kita mau agar blog kita bisa terpasang iklan/adsense. Males banget kan hehe. Plus aku sempet mau buat customized theme buat blogku ini susah juga, lebih banyak yang bisanya buat blogspot.

Singkat cerita, lupa tepatnya kapan, pertama kali banget itu, tiba – tiba ada e-commerce gede yang pasti kalian kenal, nawarin kerja sama dan minta aku untuk nulis artikel yang di dalamnya ada link ke website mereka dan barter dengan voucher sekian ratus ribu, dan aku langsung terima saat itu karena maklum masih newbie, masih butuh portfolio sama branding pikirku. Lumayanlah buat jajan, waktu itu vouchernya aku pakai untuk belanja di e-commercenya mereka. Haha.

Lanjut setahun setelahnya, iya dulu awal – awal dapet proyek dari blog tuh cuma setahun sekali, itupun rata – rata sistemnya barter, ga dapet duit cash hehe. Jadi memang semua butuh proses yaa. Tapi karena aku masih punya kerjaan tetap sebagai karyawan dan nulis cuma hobi, buatku sama sekali ga masalah. Blog ini awalnya bener – bener for fun. Cuma buat tempat berbagi dengan maksud semoga bisa jadi manfaat buat setiap mereka yang baca. Awal – awal aku nulis sekalian sharing soal persiapan pernikahan. Setiap ada proyek dari brand, aku anggap itu bonus, dan jadi pacuan buat makin semangat nulis lebih baik lagi. Yak, singkat cerita setelah itu sempet dapet tawaran kerja sama lagi dari provider modem wifi gitu. Modemnya sempet aku pakai ke Singapur dan ke Kinabalu/Malaysia. Sisa sedikit vouchernya, aku udah ga pake lagi karena keburu pandemi juga.

Udah tuh ya. Setelah itu, aku iseng daftar event yang diadain sama detik.com, ikut acara komunitas travelingnya mereka, namanya d’Traveller. Acaranya nginep 2 hari 1 malem dan bebas explore SEMUA yang ada di Ancol dan semuanya GRATIS TIS TIS termasuk dapet fasilitas Fast Trax Dufannya, jadi ga perlu antri. Gila sih. Dari situlah aku ketemu banyak temen – temen blogger, ada satu yang paling berkesan dan masih selalu jadi konsultan terbaik tiap ada job dan waktu bingung, namanya Kak Amel, boleh banget mampir ke blognya yaa. Blog Panutanku. Dia ngajarin ke depannya akan banyak brand atau orang yang iseng tanya rate nulis kita dan begitu ga cocok langsung menghilang. Eh bener, abis itu ngalamin dan jadi terbiasa sampe sekarang. Cocok sama rate nulisku ya syukur, engga yaudah. Tapi sebaiknya coba nawar dulu deh, siapa tau moodku lagi bagus dan kebetulan lagi kebanyakan duit kan. HAHAHA, canda.

Baca Lebih Lanjut : Pengalaman Gratis Explore Dufan 2 Hari 1 Malam

Sehabis acara explore Ancol itu ada kompetisi nulis soal pengalaman kita selama di Ancol dan ditulis di websitenya detik.com buat dapetin free diving khusus 2 orang di Seaworld eh aku kepilih juga. Puji Tuhan. Cerita diving gratisannya bisa dibaca di sini. Suka amazed sendiri karena dari “nulis doang” bisa dapet banyak banget kesempatan seru.

Abis itu mulai deh aku iseng – iseng review beberapa skincare yang umumnya untuk kulit sensitif dan berujung ditawarin treatment gratisan dari beberapa klinik kecantikan. Cuma sayangnya karena udah masuk masa pandemi, awal – awal aku agak picky dan kehilangan beberapa kesempatan (karena parno punya anak bayi), sampe akhirnya aku ambil juga tuh treatment di salah satu klinik kecantikan dengan sistem barter, aku nulis artikel, mereka kasih treatment gratis. Nah, terakhir dari situ, karena ngerasain harus nyetir sendiri dan lumayan take times dari Bogor, harus bayar makan sendiri dan ada kisah lainnya juga di mana pernah ngalamin pengalaman dapet perawatan ga sesuai dengan yang awalnya dijanjiin, jadilah aku udah ga mau lagi sistem barter gratisan gitu lagi untuk endorsement yang butuh effort lebih terutama di luar Bogor hehe. Buat brand yang baca mohon maaf yaa. Karena proses menulisku itu bener – bener aku kerjain dari hati hehe.

Kalau boleh share, proses nulisku seru sih. Ada suka dukanya.

Kita mulai dari dukanya dulu ya.

  • Penuh proses. Sejak dapet briefing dari brand, aku pasti akan coba browsing dan cari ide dari artikel sejenis yang udah pernah ada sebelumnya, aku catetin poin – poin yang sekiranya penting. Aku cari keyword – keyword yang mendukung. Cari alternatif judul yang sekiranya pas, jadi aku hampir ga pernah kasih pilihan 1 judul aja ke brand. Terus aku juga usaha banget untuk foto produk yang dikasih dengan sepenuh hati. Cari angle yang pas, edit dll walau kemampuan foto aku masih ala kadarnya banget. Dalam proses nulis draftnya, biasanya aku diemin dulu sehari, dua hari, baru aku review. Aku edit lagi. Gitu terus sampai minimal seminggu, barulah aku pede kasih draftnya ke brand.  Sebisa mungkin juga jangan sampe ada typo hehe. Jadi biasanya aku jarang mau terima job yang minta instan sulap jadi dalam waktu cepet, minimal seminggulah ya.
  • Trial. Buat produk skincare, aku harus coba dulu bener – bener. Resikonya juga gede karena kulitku sensitif. Deg – degan banget. Apalagi kalau ternyata kurang cocok, tapi ga mau ngejelekkin brand dan ga mau bohong, jadi aku harus bener2 pilih kata – kata yang smooth supaya ga merugikan mereka yang baca blog aku dan juga pihak brand. Puji Tuhan sejauh ini selalu dapet endorse’an skincare yang aman di kulitku.
  • Soal pembayaran. Kebanyakan brand selalu bayar di awal. Tapi jangan sedih, ada nih brand gede banget tapi sayang entah karena under agency atau gimana, walau tulisannya udah kelar, dibayarnya TOP 90 hari alias 3 bulan. Ebuset, keburu lupa. hehe. Ada juga yang bahkan belum dateng barangnya, udah ditransfer duluan. Kan jadi makin semangat ya.
  • Revisi. Haha. Banyak brand yang baik dan hampir jarang banget minta aku buat revisi haha, tapi ada juga brand yang minta revisinya berkali – kali, ya gapapa asal harganya cocok.
  • Brand yang banyak mau. Ada juga brand yang pas postinganku hilang dari highlight Instagramku, padahal udah setengah tahun lebih dari waktu kerja sama dan itupun cuma barter, mereka kontak dong minta aku taruh di highlight lagi. Ada juga yang udah lama banget kerja samanya, plus barter doang itupun, eh minta promote gratisan hahaha. Karena aku baik, yaudah deh sekali – kali ya gapapa hehe.
  • Modal. Pakai domain embel – embel dot com gini kan harus bayar 18 USD per tahun, ya walau ketutup sih sama proyek yang masuk. Selain itu, harus modal juga buat beli kamera mirrorless, waktu itu buat liburan sekalian ding haha. Terus akhir – akhir, karena kamera berat, aku pun beli handphone yang kameranya bagusan hehe.
  • Terus belajar.  Aku juga pernah ikut beberapa kali seminar/training menulis, beberapa yang ku tulis dan bisa kushare ya 2 ini. Semoga bermanfaat.

Tips dan Trik Menulis dari Raditya Dika

Blogging sebagai Hobi atau Profesi by Mira Sahid

Dari beberapa pengalaman kerja sama, aku paling suka kalau dikirimin produk, dikasih product knowledgenya dan tinggal review plus nulis aja (dengan approvement sebelumnya tentunya). O iya tenang aja, rate nulis aku masih under sejuta kok, masih terjangkaulah wuehehe. Feel free buat yang mau kerja sama yaa. No worries selama pandemi ini, nego – nego tipis bolehlah. HAHA.

Selain dukanya, tentu banyak SUKA-nya.

Apa aja?

  • Dapet duit.

Per aku nulis ini, aku baru aja deal proyek nulis yang nilainya untuk pertama kalinya ada embel – embel “juta.” Seneng banget sih asli. Jadi nulis ini kalau ditekuni bener – bener tuh bisa banget jadi side hustle lho. Lumayan banget buat nambah – nambah jajan atau beli skincare HAHA.

  • Dapet banyak temen baru

Dari ikut event – event nulis sampe acara yang diadain detik.com bareng blogger itu aku dapet banyak temen – temen baru. Bahkan banyak banget dapet temen dari mereka yang baca blog ini dan lanjut follow IG atau ngobrol – ngobrol via email. Aku pribadi seneng bisa berbagi cerita dan semoga bisa jadi berkat juga buat yang baca. Ada yang jadi teman bisnis juga lho.

  • Dapet banyak pengalaman kerja bareng brand.

Seru banget ini. Bukan soal duitnya aja. Jadi belajar banyak hal, terutama cara kerja sama yang baik. Jadi tau macem – macem karakteristik brand. Puji Tuhan sejauh ini yang ajak kerja sama selalu baik – baik sih. Ga pernah nemu yang ngeselin hehe. Jangan sampe deh.

Buat kalian yang baru mulai menulis, semangat terus ya. Teruslah menulis sampai kamu dikontak brand, eh salah, sampai kamu merasa bahagia dan puas setiap kamu nulis, karena berarti nulis udah jadi passion kamu. Aku sendiri selalu menganggap duit dari nulis itu bonus. Tapi ya tolong hargai, jangan nawar murah – murah banget juga. HAHA. Sekian sharing sekaligus curhat versiku soal nulis. Oh iya, terima kasih buat kalian yang udah berkontribusi ke dalam pencapaian 500,000 views di blog aku ini. WAH UDAH SETENGAH JUTA VIEWS. SO HAPPY pas dapet notifnya dari WordPress. To God be the glory!

Buat yang mau kerja sama atau mau tanya – tanya soal nulis, silahkan email atau DM ke Instagramku yaa 🙂

2 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s