Tips dan Trik Menulis dari Raditya Dika

2017_0827_05571900
Maap, itu muka apa bungkus gorengan sih Des, mengkilap amat..

“Elo tuh anaknya hoki banget, Dess!” kata salah satu temen SMA gue, yang selalu gue inget sampe hari ini.

Seiring berjalannya waktu, gue pun menyadari kalo emang Tuhan baik sama gue, bukan sekedar hoki. Berkali-kali gue dapet banyak kesempatan ajaib di bidang yang gue suka, menulis. Semua berawal dari dapat kesempatan emas buat ikut workshop kelas menulis-nya Raditya Dika cuma dengan bayar seceng alias seribu perak yang bekerja sama dengan Biskuit Better, kok bisa?

seribu
seribuan dari Google

Jadi ceritanya, gue ga sengaja banget lihat ada info atau sponsored post (agak lupa deh persisnya) di Instagram gue soal workshop menulis bareng Raditya Dika yang cukup dengan bayar seribu perak. Iseng – iseng gue kirimlah tulisan gue yang ini tepat sehari sebelum deadline-nya dan singkat cerita berhasil membawa gue dan 19 orang lainnya untuk ikut kelas workshopnya RD itu. Beneran lho cuma bayar seceng alias duit serebu bulet untuk bisa mengikuti kelasnya. Yes, I was one of the lucky ones.

Buat kalian yang kenal gue banget, pasti tau kalo gue ini adalah pecinta buku sama film-nya Raditya Dika, yang hampir ga pernah ketinggalan deh pokoknya. Dibilang nge-fans kok gue kayak ga rela ya hahhaa, ini kayak lebih ke ‘terinspirasi sama gaya penulisannya’ gitu deh hehe.

So, ini tuh kayak ‘dream comes true’ banget.

Oke, cukup panjang lebarnya, berikut tips dan trik menulis yang gue dapet dari Raditya Dika di tanggal 27 Agustus 2017 lalu. Check it out.

Pertama banget, Bang Raditya Dika alias RD bagi ilmu soal gimana sih nulis skenario film atau novel yang menarik. Wah, gimana tuh?

  1. Buat dulu alur / plot alias jalan cerita bagian depan, tengah dan belakangnya, dulu jaman gue ikut drama, ini disebut sebagai “tulang ikan.”
tulang ikan
Eh ini mah ikan asin ya hahaha *by Google
  1. Buat rangkuman cerita dalam bentuk premis / logline yang menarik. Simple-nya mah, karya kita itu harus bisa dijelasin dalam 1 kalimat yang singkat, jelas, padat.

Gimana caranya?

Harus terdiri dari 3 hal yaitu Karakter, Tujuan, dan Halangan.

Maksudnya? Ini contoh dari karyanya RD sendiri:

Miko mau punya pacar tapi sahabatnya selalu kasih saran yang salah (dari karya : Malam Minggu Miko).

Radit sendiri cerita kalo waktu dia submit konsep film Hangout ke produser, dia kasih dalam 10 premis yang berbeda lho, dan yang akhirnya terpilih:

9 artis terkenal diundang sosok misterius lalu mati satu per satu. Siapakah pembunuhnya?

Gitu katanya. Jadi kalo kita lagi buat suatu karya, kita harus buat dulu nih premisnya bakalan jadi seperti apa dan itu tuh menarik atau engga kira-kira. Ini juga ngebantu banget, karena kita jadi ga perlu cape-cape jelasin ceritanya panjang lebar hoho.

O iya, premis ini harus konkrit ya, alias jelas. Ga boleh abstrak macem gagasan/ide yang suka masih ngawang-ngawang.

Selanjutnya, ada pembahasan soal cara menentukan karakter dari tokoh yang ada di dalam cerita kita. Ada beberapa informasi nih dari Bang Radit:

  1. Karakter yang kita tulis harus punya kelemahan, walaupun sering banget kan tokoh utama di dalam novel tuh semacem cowok ganteng, tajir, dipuja-puja, tapi alangkah lebih serunya kalo ada kelemahannya, biar adil gitu lho haha,
  2. Nah, katanya lagi, mendingan pake nama yang familiar alias sering didengar orang, jadi lupain deh tuh nama kebule-bulean yang malahan susah diinget atau diucapin. Radit sendiri pernah pake nama Miko atau Radit untuk filmnya.
  3. Tokoh yang kita buat ini harus bisa dibayangin detail kamarnya, contohnya, ada apa aja di samping kasurnya, berantakan atau engga sih kamarnya, kalo bisa beserta detail hiasan kamarnya. Kenapa sih ribet banget? Katanya sih supaya lebih bisa memperlihatkan kepribadiannya.
  4. Kalo sampe kita pake nama dan kisah hidupnya public figure, sebisa mungkin ijin sama yang bersangkutan, secara ini kan menyangkut komersial.
  5. Masih nyambung poin no.4, jangan sampai ada cerita yang bisa berkesan menjatuhkan salah satu pihak, penting banget untuk tidak menyertakan unsur kebencian di dalam tulisan kita.
  6. Buat menciptakan suatu karakter, kita perlu banget untuk bisa menggambarkan sampe ke detail hidupnya, termasuk hobinya. Caranya bisa cari foto di internet yang sesuai dengan karakter yang mau kita bikin, terus cari gambaran kamar dan sebagainya, baru dibuat deh backstory-nya.

Ngerti kan ya sampe sini? Semoga rangkuman yang gue dapet dari workshop yang lalu ini bisa berguna. Sekarang boleh ambil dulu cemilannya, minum atau ke toilet dulu, karena masih cukup panjang dan seru nih ilmunya huehehe.

Next, soal gaya bahasa yang kita gunakan. Idealnya, bisa disesuaikan dengan konteks dan daerah yang kita ceritain. Misal, ceritanya tentang anak yang hidup di desa terpencil, agak aneh kan kalo pake sapaan gue-elo, atau sebaliknya, cerita antara dua cowok gaul di Jakarta yang ngobrolnya malah pake aku-kamu, bisa-bisa malah salah paham kan, hahahaha.

Ada lagi nih tips dan trik supaya buku/novel kita bisa dilirik sama penerbit:

  1. Kalimat pertama dari tulisan kita itu penting BANGET. Jadi wajib hukumnya untuk dibuat semenarik mungkin, contoh dari Kang Radit:
  • Pintu masih diketuk padahal aku belum menyembunyikan mayatnya.
  • Pacarku masih di depanku ketika menanyakan perselingkuhanku.
  • Aku masih di ruang tengah saat nenekku tiba di rumahku.
  • Sampai saat ini, inilah penyesalan terbesarku. Kara meninggal sebelum ia mengetahui kebenarannya.
  • Atau dialog semacam, “Coba ulangi sekali lagi! Aku bosan jadi selingkuhanmu.”

Jeng jeng, keren yak Bang Radit bisa kepikiran kalimat-kalimat pembuka semacem itu. Hahaha. Catet guys!

Lanjut.

  1. Standard font itu Times New Roman, ukuran 12, spasi 1.
  2. Minimal tulisan 70 halaman kertas A4, dicetak bolak-balik, mungkin biar tebelnya ga ngalahin skripsi hehe.
  3. Cover dikasih plastik yang transparan itu aja loh, ga usah warna warni yang mencolok mata, apalagi glow in the dark, ga perlu juga dihias-hias. Ini seriusan si Bang Radit bilang begitu.
  4. Lampirkan premis menarik, yang cara buatnya udah dijelasin di awal tulisan ini.
  5. Baca tulisan kita berulang kali dan perhatikan lagi tanda baca maupun typo (salah ketik) yang mungkin masih ada sebelum di submit ke penerbit.
  6. Usahain untuk datang langsung ke penerbit dan serahin langsung naskah kita ke redaksi. Ini kayanya penting banget deh, gue pernah dong kirim tulisan gue yang temanya Personal Literature, udah gue print cakep banget deh pokoknya, udah gue ketik dengan penuh ingus dan air mata juga, eh pas gue cek via telpon ke kantor tuh penerbit (Buk*n*), katanya naskah gue itu ga ada dong, alias raib alias ga diterima, itu semua gara-gara gue kirim pake pos. Sedih ga sih hahahaha.

Terakhir, ada banyak banget tips dan trik dari Bang Radit buat para calon penulis hebat nih, check it out:

  1. Kalo mau jadi penulis, harus jadi penulis yang suka dulu sama tulisannya sendiri. Ya, kalo kita aja udah ga suka, gimana orang lain mau baca ya kan?
  2. Biasain bercerita dengan menggunakan kalimat aktif, sebisa mungkin hindari kalimat pasif.

Contoh kalimat aktif, Eko memukul Edo di lapangan.

Kalimat pasif: Edo dipukul oleh Eko di lapangan.

Begitulah kura-kura. Mohon maaf nih, dulu jaman sekolah, nilai mata pelajaran Bahasa Indonesia gue bagus terus, eh kok jadi jumawa, monmaap nih, haha

Lanjut.

  1. Harus banget berani kasih lihat karya kita ke orang lain, katanya ga usah ke-GR-an bakal dicontek or whatever.
  2. Jangan keluarin ego, apalagi kalo naskah film atau buku lo mau dijadiin film, kita harus banget rela kalo ada banyak banget yang akan diubah sesuai kemauan si produser, secara isi kepalanya beda, jadi hasilnya ga mungkin sama kan, ini juga cukup menjawab kenapa seringnya film sama buku itu beda jalan ceritanya.
  3. Ga usah takut garing.
  4. Harus mau dengerin masukan orang lain. Belajar lihat segala sesuatu dari kaca mata orang lain.
  5. Cari networking sebanyak-banyaknya, terutama kalo punya mimpi karya kita bisa dijadiin film.
  6. Dalam pembuatan naskah film, sebisa mungkin membuat percakapan yang singkat, jelas dan padat alias ga bertele-tele. Fyi, biaya pembuatan film itu minimal 2-3 Milyar cin, mahal yah hahaha.
  7. Jangan banyak melakukan pengulangan kata.
  8. Biasain langsung nulis begitu dapet inspirasi, diemin, baca lagi, edit dan kalo ada perubahan, langsung save as jadi draft 2, dan seterusnya. Fyi, naskah film Radit yang Koala Kumal itu baru release di Draft 9, sementara di film Hangout di draft ke 6.

Terus apa sih tanda-tanda kalau draft tulisan kita udah bagus?

Pas kita baca lagi, kita cuma perlu memindahkan tanda baca semisal titik, komanya aja.

So, mendingan kita nulis draft (1) daripada ga nulis sama sekali.

Pesan penting dari bang Radit :

  • Buatlah cerita dari keresahan yang muncul. Banyak banget karya RD yang diawali dengan kegalauan hahaha.
  • Harus berdamai dengan diri sendiri dulu, contohnya Bang RD yang terlebih dulu menerima setiap kekurangan yang ada pada dirinya, yang akhirnya malah bisa jadiin itu sebagai bahan lucu-lucuan di tulisannya.

2017_0827_05575300

Sekian sharing dari Workshop Menulis yang merupakan kolaborasi antara Biskuit Better sama Raditya Dika, semoga bermanfaat dan bisa menumbuhkan kecintaan yang lebih lagi pada menulis. Semoga juga semakin banyak penulis hebat yang lahir dari kecintaannya pada menulis.

Buat kalian yang punya tips dan trik menulis lainnya, boleh banget lho sharing cerita kalian atau berbagi link tulisan yang ada di blog kalian pada kolom komentar di bawah ini 🙂

See you on top, para penulis hebat! 🙂

 

17 comments

    • Halo Bun, iya terakhir itu sih RD bilangnya emang lagi lebih fokus ke film sama terakhir nulis buku yang Ubur-ubur Lembur itu Bun. Mungkin lebih fokus ke ranah yang lebih “menghasilkan” yaah huehehhee

      Like

  1. Waah hokii selalu ya mbk. Hehe. Aku juga suka Radit, tapi ampe sekarang belum kesampain buat jumpa huhu. Makasih share tipsnya ya mbk. Sangat bermanfaat. Salam, muthihauradotcom

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s