Europe Trip Part 1 – Jerman & Belanda

Wah, 2019 udah selesai dan aku merasa berhutang belum selesaiin review perjalanan ke Europe di bulan Juni 2019 lalu HAHA. Keburu hamil jadi males ngapa – ngapain *alasan hehe. Karena kisahnya panjang dan lebar, jadi akan aku bagi ke dalam 3 part ya.

Yang lalu itu, aku sama Mama ambil paket tour “10 Days Popular West Europe + Eurodisney” dari Panorama Tour dan pergi di periode 2-11 Juni 2019 (10 hari), tepat di periode libur Lebaran jadi cuma perlu cuti 2 hari ke kantor. Buat yang kepo berapa biayanya, kita sempet dapet diskon Rp 500rb/ orang, sehingga totalnya Rp 59,569,800 buat 2 orang. Ya, kurang lebih seorang 30 jutaan, tapi yang agak ngeselin ternyata beberapa kali makan itu di luar harga paket, jadi kita harus keluar duit sendiri buat makan lagi di sana. Itu pun di luar pembuatan visa sekitar Rp 1,7 juta per orang. Jadi, kalau ditotal – total sih full paketnya hampir sekitar Rp 40 juta per orang termasuk belanja – belinji dan oleh – oleh kali ya.

Selain itu, kurangnya tour kali ini adalah wifi suka lupa dinyalain dan kasih mineral waternya suka lama, keburu haus atau ditanya dulu. Sisanya, overall OK. Cuma untuk periode high season / Lebaran, harga segitu sih kayanya worth it ya.

Cara Buat Visa Schengen

Pesawat yang kita pakai adalah Oman Air, pesawat Timur Tengah gitu. Review Oman Air versiku : Tempat duduk nyaman, fasilitas entertainment OK, kurangnya cuma 2 : makanannya kurang cocok di lidahku, terlalu kaya rempah dan aneh gitu rasanya, ditambah pramugarinya kasar banget servicenya, malah aku sempet liat ada yang jatoh – jatoh gitu pas kasih makanan. Yaa, namanya juga pesawat yang sering promo dan terkenal cukup murah untuk ke yurop kali ya HAHA. Sempet iseng liat harga tiketnya, PP itu sekitar 13 juta per orang deh kalau ga salah. Termasuk murah banget sih untuk periode high season Lebaran gini. Tapi buat nextnya, kayanya ga mau deh naik Oman Air lagi HAHA. Sorry not sorry, Mending nambah duit tapi dapet pelayanan yang jauh lebih bagus, apalagi buat penerbangan jauh.

Mari kita mulai.

Hari 01, tgl. 2 Juni : Jakarta – Frankfurt

Flight CGK – MCT : 14.50 WIB – 19.25 *waktu lokal Jerman (sekitar 7 jam perjalanan), dari Jakarta transit dulu ke Muscat (Oman), sekitar 5,5 jam. Terbengkalai deh di bandara, tidur – tiduran ga jelas, ditambah bandaranya dingin banget.

Tips 01. Siapkan baju hangat, bantal kecil dan selimut untuk tidur – tiduran di bandara, wajib bawa koper kabin untuk tempat : baju ganti, sikat gigi, pembersih muka, cemilan, tumbler buat isi air minum gratisan di airport (HAHA). Kalau laper dan mau beli makanan, better pake kartu kredit aja buat menghindari kembalian koin atau uang kertas dalam bentuk selain Euro, karena sesampainya di Indo uang koin kan ga bisa ditukar di money changer.

Hari 02, tgl. 3 Juni : Frankfurt – Amsterdam

Dilanjut flight MCT – FRA : 01.55 – 07.05 (sekitar 7 jam perjalanan), total perjalanan sekitar 14 jam lebih di pesawat. Cape gak? Banget. Ditambah sesampainya di Frankfurt (Jerman) langsung naik bus untuk city tour sambil menuju ke Belanda untuk bermalam. FYI, bandara Muscat di Oman itu surprisingly lebih bagus daripada yang di Frankfurt Jerman loh.

20190603_084542

Singkatnya, sampai juga di destinasi pertama, Jerman. Apa sih yang spesial di Frankfurt?

Cologne Dome Cathedral/ Koln

_2019_0603_06004200

2019_0603_06110000

Gereja tua yang warnanya gelap banget karena efek polusi udara ini menghasilkan efek gothic yang surprisingly keren, cuma kalo malem ngeri juga kayanya HAHA. Di situ lagi ada proyek pembersihan gedung gereja. Jadi kalau kalian ke sana tahun ini, 2020, bakalan kinclong banget deh gerejanya. Angin di sini asli ga santai, tiati masuk angin hehe. Di sekitar Koln, ada outlet Louis Vuitton dan Longchamp, tapi tahan dulu, harganya tentu lebih murah di Paris nanti hehe.

2019_0603_06051200

2019_0603_05574500
Mejeng dulu walau muka blur karena difotoin* lol

Kalau kalian sempet, jangan lupa mampir ke supermarket Netto Marken – Discount, yang ga jauh deh dari situ. Murah – murah banget deh cokelat Milka, Hanuta, Knoppers dll di sana. Kalo kalian pecinta cokelat merk Jerman, kalian bisa beli di sini aja. Ditambah jangan lupa beli Stroberi. Manis deh rasanya dan harganya cuma 4,44 euro sekilonya, atau sekitar 70 ribuan aja. Aku sendiri cuma beli sekitar 0,272 kg, harganya kurang dari Rp 20 ribu dan itupun udah lumayan banyak hihi. Jerman sendiri memang terkenal sama cokelat dan kosmetik. Maskara dan jenis kosmetik lain yang hits merk Essence juga banyak ditemuin di Jerman.

20190603_152240
Ini sisanya sebelum khilaf dimakan. lol.

Lanjut bermalam di Crowne Plaza Amsterdam Schipol Hotel. Overall OK, no problem at all. Kalau laper malem – malem, tinggal cari makan di deket airport, ada shuttle bus gratisan menuju ke sana, kalau mau irit atau mager, siapin aja Pop mie sama saos sambal andalan orang Indonesia hihi.

20190603_193823
Makanan andalan kalau lagi traveling hihi

Hari 03, tgl. 4 Juni : Amsterdam (Volendam – Zaanse Schans)

Yang paling males dari ikut tour itu ya wajib mampir ke tempat usaha lokal, kali ini karena ke Belanda, kita wajib mengunjungi Pabrik Diamond, tepatnya di Coster Diamond Factory.

20190604_090322

Berlian yang dijual di sini tentunya bersertifikat, dan diakui di internasional, jadi aman banget. Aku liat tuh ibu – ibu sosialita yang kebetulan satu rombongan tour bareng kita pada beli diamond sampe puluhan juta. Wagelaseh. Jiwa misqueenku meronta – ronta gengs HAHA.

20190604_105026
Terus aku ngapain? Foto – foto cantik aja di depannya hehe.

Tips 02. Setelah memasuki Eropa, terutama di depan toko diamond itu, kita harus hati – hati karena banyak copet mengincar kita, apalagi di Paris nanti, katanya.

Acara dilanjut ke desa nelayan Volendam untuk makan siang dan nyobain makanan khas sana : IKAN, tapi ga pake nasi, adanya kentang huhu.

20190604_121453
itu pake sambel terasi ABC bawa dari Indo hahaha.

dan melihat pembuatan sepatu kayu alias Klompen yang terkenal di sana.

20190604_152426

Kalau di Indo mungkin modelnya miriplah sama bakiak. Sorry not sorry. HAHA.

20190604_151223
Iya kan mirip bakiak?

Di Volendam ini banyak banget rumah – rumah lucu warna – warni, yang viewnya menghadap langsung ke pantai, dengan angin semilir yang luar biasa adem, indah banget deh.

20190604_134419
Pemandangan depan rumah persis

Di sini, kita juga bisa sewa baju tradisional Belanda itu loh. Cuma karena ngantrinya panjang, aku dan Mama males haha, jadinya kita belanja aja di sekitar situ HOHO.

20190604_132130

20190604_140805
NIh rumahnya.

20190604_141541

20190604_141229
Selucu ini. Aduh.

Tour leader nyaranin kita untuk belanja souvenir di sini karena harganya lebih masuk akal katanya. O iya, semua harga produk di Eropa itu rata – rata udah ada banderolnya, jadi ga perlu nawar kek di pasar, I love it HAHA. Bisa juga bayar pake kartu kredit. Kalau belanja cukup banyak, jangan lupa minta form untuk ngajuin tax refund ya, dan supaya gampang, minta aja refundnya balik ke kartu kredit. Detail prosedur claim tax refund akan aku buatkan terpisah ya. Semoga masih inget detailnya hehe.

Dilanjut ke De Zaanse Schans yang terkenal dengan kincir anginnya, Windmolen.

2019_0604_08552300

2019_0604_08580400

2019_0604_08575600

Di Belanda juga nemu stroberi, tepatnya beli di bandara Schipol yang dekat dengan hotel tempat kita nginap, hoho. Gede – gede. Manis pula.

Oh, ada toko – toko yang jual keju juga, cuma karena aku dan Mama kurang suka, jadi ga sempet foto – foto. Maafkan ya. Intinya, keju yang dijual banyak yang ukurannya jumbo gitu dan rasanya aneh – aneh semacem wine, sampe rasa cabai dengan taburan biji cabe di dalamnya haha. Selain itu, Belanda juga terkenal sama kualitas elektronik dan obatnya yang bagus loh.

Note : Semua roti macem croissant di yurop itu entah kenapa enak banget. OMG, ngiler nih mana lagi hamil HAHA. Paling gampang sih bisa kita temuin saat breakfast di hotel.

Udah deh, setelahnya kita balik lagi ke hotel di Belanda, Crowne Plaza Amsterdam Schipol. Lanjut istirahat, total 2 malam di sini.

Well, Itulah 3 hari pertama kita, dari Jakarta ke Muscat (Oman) dulu 7 jam perjalanan buat transit selama 5,5 jam, terus lanjut ke Frankfurt (Jerman) 7 jaman lagi, sampai akhirnya sampai di Belanda (3 jam by bus). Tiga negara sudah kita lewati, walaupun masing – masing cuma dikunjungi dalam waktu singkat, tapi tenang aja foto yang didapat BANYAK hehe.

Next story bakal bahas perjalanan ke Brussels (Belgia) terus ke PARIS, negara yang paling aku dan Mamaku suka dari semua itinerary perjalanan yang ada di trip ini.

Well, see you!

Buat yang mau tanya – tanya lebih lanjut soal trip ini, dipersilahkan ya.

Referensi Liburan Lainnya di sini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s