Europe Trip Part 3: Swiss – Oman (One Day Trip)

Boleh baca dulu cerita sebelumnya supaya lebih nyambung, dan buat yang mau tau trip ini berapa duit, pakai travel apa, nama paket tour, dll bisa mampir ke part 1 ya πŸ™‚

Europe Trip Part 1 – Jerman, Belanda

Europe Trip Part 2 – Belgia, Paris

Welcome to Swiss!

Tulisan kali ini mau lanjutin episode lain dari cerita ke Eropa bareng Panorama Tour yang lalu. Maafin karena kejadian sebenarnya udah lama banget di 2019, sebelum Corona melanda. Kepending cuma gara – gara males upload foto – fotonya hehe. Anggep aja kita lagi jalan – jalan virtual ya. Maklum artikel ini ditulis pas pandemi.

Yang sedih dari cerita perjalanan ke Swiss ini adalah ternyata aku jarang foto – foto di sana, dan lebih banyak ambil video huhu, akhirnya aku coba capture beberapa foto dari video yang aku ambil, sorry banget ya kalau foto – fotonya kurang jernih, semoga tetep bisa kasih gambaran yang oke, ada juga beberapa foto yang diambil sama nyokap hehe. Enjoy!

Hari ke – 7: Zurich (Swiss)

Perjalanan hari ini, dimulai dengan check out dari hotel di Paris menuju hotel di Zurich, Swiss. Ternyata jauh juga perjalanannya karena ditempuh pake bus, sekitar 6 jaman lebih. Inget kan kalau aku tuh anaknya mabok darat hehe. Bus cuma berhenti kalau ada yang kebelet pipis dan untuk makan siang. Setelah sampai di hotel yang ada di Zurich, kita pun langsung beristirahat. Hotel kali ini di Novotel Zurich Airport Messe.

seadem ini Swiss.

Menurutku, Swiss itu bagus banget. Kelihatan hijau, asri banget, beda versi kalau dibandingkan dengan Paris yang metropolitan. Di sini suhunya lebih dingin dari negara – negara sebelumnya. Air kran di sini juga bisa langsung diminum saking bersihnya.

Hari ke – 8: Mt. Titlis – Lucerne

welcome to Mt. Titlis

Perjalanan dari hotel ke Mt. Titlis sekitar 2 jam. Sampai di sana langsung disambut sama sapi – sapi unyu di kanan kiri jalan dan sebagian tanah tertutup salju. Bagus banget dan aku norak karena ini pertama kalinya akan lihat dan ketemu salju secara langsung hehe. Khusus gambar sapi di pinggir jalan ini aku ambil dari web sapibagus.com ya karena yang Mamaku punya blur. Kurang lebih seperti ini ya, banyak banget sapi di sepanjang perjalanan menuju ke Mt. Titlis.

Sumber: sapibagus.com
di sekitar Mt. Titlis ini selalu ditutupi salju sepanjang tahun.

Dengan menggunakan Revolving Cable Car (kereta gantung berputar pertama di dunia, katanya), kita pun naik hingga ketinggian 3.020 meter di atas permukaan laut menuju puncak Mt. Titlis dengan keindahan salju abadinya, even itu lagi summer alias musim panas, sisa – sisa saljunya selalu ada sepanjang tahun. SUKAK!

pertama naik ini dulu.
dilanjut naik ini untuk sampai ke atas puncak, 10,000 kaki di atas permukaan laut.
hello from my side!
sebagus ini view dari atas gondola.
anak kampung norak ketemu salju
My Mama

Ga kuat lama – lama main salju di sana, karena dinginnya ga santai, padahal itu baru 0 derajat. Kata tour guide-nya, suhu di sana biasanya malah sampai minus derajat. Ditambah hujan gerimis pas ke sana brr. O iya, jangan lupa mampir juga ke Glacier Cave nya, tapi hati – hati, jangan lupa selalu pegangan di tempat yang disediakan karena pas aku dan Mamaku masuk ke sana, kita ngelihat ada turis yang kepleset, duh. Sakitnya mungkin ga seberapa tapi malunya itu loh hehe. Emang licin banget sih, pastiin sepatu kamu nyaman ya.

Glacier cave, di mana – mana licin, karena merupakan ukiran es di sana – sini.

PENTING. Jangan lupa cobain makan es krim di sana. Percayalah, ternyata makan es krim di udara dingin itu malahan baik untuk menstabilkan suhu tubuh kita, dan jadinya malah lebih hangat. Es krim di sana ENAAAAK pake BANGET. Ga cukup 1 scoop deh, dijamin.

enak banget cokelatnya astagaa — es krim terenak di dunia? HAHA.
silahkan ngilerrr.

Di sana, banyak dijual beraneka merk jam tangan, mulai dari Swatch sampai merk jam tangan mahal semacem Omega dan kawan – kawannya.

Swatch murah banget di sana, karena asli Swiss.
maaf blur karena ambil foto dari video hehe
silahkan dikaliin, kursnya CHF hehe.

Di sekitar Mt. Titlis ini juga, ada restoran Thailand yang enak bangett, dan akhirnya nemu nasi di sini. SO HAPPY!

Ini juga dessertnya kebangetan enaknya. Sayangnya ,foto makanannya lupa difoto saking udah kalap ketemu nasi kayanya haha. Rasa dessertnya ini kayak kolak gitu, terbuat dari tapioka, ada campuran susunya, pokoknya susah dijelaskan dengan kata – kata. Harus coba kalo ke sini. Clue-nya restoran Thailand, sorry lupa nanya nama restonya hehe.

mirip kolak gitulah ya.

Lucerne

Selanjutnya, perjalanan dilanjutkan ke Lucerne, semacem pusat perbelanjaan gitu, sayangnya karena itu hari Minggu jadi semua toko tutup huhu. Padahal di sana banyak banget toko jam berbagai merek dan ada banyak toko baju yang kelihatan lucu – lucu banget dari depan etalasenya. Ada tas keren yang gemesin juga.

Lucerne
lucuuu haha

Akhirnya di sana cuma beli macaroon dan surprisingly, ENAAAK banget. Pertama beli sedikit, sampe akhirnya nyokap beli lagi yang kotak gedean HAHA. Beda sama macaron di Indo, yang di Swiss ini enak pake bangeet. MUST TRY!

boleh dicatet merknya ya hehe
duh.
enaaak..

Setelahnya, kita menuju airport Swiss untuk pulang ke Jakarta, tapi transit dulu di Muscat. Nah, disinilah agak tricky. Suhu di Swiss kan dingin banget, belasan derajat tapi begitu sampai di Oman suhunya berubah jadi 37 sampe 40-an derajat. Meleleh ga tuh. Panas banget. HAHA. Jadi aja begitu sampai di airport Swiss, kita pun diarahkan untuk ganti baju dulu di toilet supaya ga saltum atau salah kostum begitu sampai di Oman hehe.

Hari ke – 9 : Muscat (Oman)

welcome to Oman!

Sesampainya di Muscat, ibu kota negara Oman yang suhunya ga santai itu, sekitar 40-an derajat saat itu. Sampe – sampe begitu keluar airport, kita kaget. PANASSSSS banget. Please jangan lupa pakai sunblock. Kita transit di Oman agak lama. Sampai di sana pagi, dan baru berangkat lagi flight ke Jakarta itu malam harinya. Jadi kita pun mengurus Visa on Arrival, supaya bisa jalan – jalan dulu sebentar di sana (rencananya). haha. So, inilah bonus perjalanan, one day trip in Oman.

Dari airport di Oman, kita dijemput pakai shuttle hotel. Nah, di sini aku bener – bener lupa nama hotelnya. Hotelnya sederhana tapi nyaman banget. Sampai di hotel, kita sarapan lalu tidur lelap banget dan baru kebangun di sore harinya karena capek banget hehe. Entah kenapa, banyak yang bilang tidur siang di hotel Oman itu jadi tidur ternyaman sepanjang perjalanan hehe. Mungkin lelah banget ya setelah perjalanan berjam – jam. Maklum, kalau ikut tour tuh semuanya serba buru – buru dan harus bangun pagi – pagi banget dan pulang malem gitu. Ditambah perbedaan jam sama Indonesia yang lumayan jauh.

Oman cantik banget yaa, sayang panasnya ampun hehe
Oman terkenal dengan keindahan bangunan masjidnya.

O iya, sebenernya, kita boleh keluar hotel untuk mampir ke masjid dan bangunan – bangunan yang terkenal di sekitar Oman situ cuma karena panas banget, aku dan Mama milih buat tidur di hotel aja, maap anaknya tim mageran hehe. Tapi aku sempet minta ijin untuk minta foto dari peserta tour lainnya, namanya Kak Indra. Ini dia foto – fotonya untuk Oman. BAGUS ya ternyata, cuma ga tahan panasnya aja hehe. Suhu di malam hari aja tuh masih 37 derajat, astaga. Keringetan Bun begitu keluar kamar haha. Bahkan mandi aja keringetan karena kamar mandinya ga ada AC.

Oman di malam hari, 37 derajat. suhu ruangan apa suhu tubuh deh itu. PANAS amat.
Oman di siang hari, foto diambil dari jendela kamar hotel karena panas banget dan ada yang lagi BERENANG, astaga!

Malamnya, kita pun terbang kembali ke Jakarta dengan sebuncah rasa rindu kepada orang – orang tercinta yang ketinggalan di rumah hehe. Muscat ke Jakarta itu sekitar 7 jam perjalanan.

Bye Oman yang cantik banget πŸ™‚

Sekian ceritaku. Selagi kuat, selagi sempat, selagi ada rejeki boleh banget sih bikin wishlist mampir ke Eropa, terutama Perancis dan Swiss. Ke Europe yang lalu pun bisa dibilang jadi perjalanan jauh terakhirku sebelum pandemi. Karena begitu pulang, bulan depannya langsung hamil hehe. Jadi, untuk perjalanan jauh selanjutnya kayanya harus nunggu anakku gedean. Hehe.

Info kurs saat itu, di 2019:

1 EURO (Jerman, Belgia, Belanda, Paris) = Rp 16,200-an.

1 CHF (Swiss) = Rp 14,700-an.

1 OMR (Oman) = Rp 37,700-an. IYA, MAHAL BANGET ASTAGA. Haha.

Tips penting buat ke Eropa:

  1. BAWA DUIT YANG BANYAK, TERUTAMA EURO (Dollar ga laku di sana, cuma bisa dipakai di Swiss).
  2. BAWA KARTU KREDIT DENGAN LIMIT YANG BANYAK.

And you will have no regret. Sekian. HAHAHAHA.

Semoga berkesempatan jalan – jalan lagi nih sehabis pandemi.

Hari ke – 10: Tiba di Jakarta

Langsung makan di S*laria bandara, karena sekangen itu sama makanan Indonesia. HAHAHA.

Dan besoknya, aku ngantor kembali. YES, AKU STRONG!

Oh, sedikit tips menghindari jetlag yang ga pernah menghampiriku sejauh ini, padahal setiap habis trip jauh, besoknya SELALU langsung masuk kerja hehe *sombooong dikit, sbb:

  • Begitu sampai tujuan, langsung tidur sebanyak – banyaknya, baik waktu di Eropa maupun sampai Indonesia
  • Minum air putih yang banyak
  • Ikutin jam makan dan tidur sesuai jam lokal, jangan sok – sokan begadang atau ngikutin jam Indo
  • Jangan lupa BAHAGIA
  • UDAH gitu aja hehe.

Sekian cerita liburanku 2 tahun lalu yang baru kesampean aku ceritain full di blogku hehe. Semoga bisa mengobatin kerinduan kalian untuk traveling. Atau malah semakin ingin pergi? Uh, aku pun. Tapi mari sama – sama bertahan menahan diri ya. Semoga pandemi ini cepet selesai. AMIN.

Buat kita semua yang masih dalam mode bertahan,

SEMANGAT ya, this too shall pass, we’re in this together!

One comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s