Perkara Nyari Pengasuh Anak

Kata orang, nyari pengasuh itu susah – susah gampang. Kalau kata kita? Susah banget astagaa! 😆✌

Apalagi ini anak pertama, nunggunya juga ga bisa dibilang sebentar, 3 tahunan baru dapet, tentu pingin yang terbaik. Ada sisi idealis dalam diri kita berdua yang menuntut untuk dipenuhi. Kita baru dapet pengasuh itu sebelum Lebaran, baru aktif kerja itu setelah Lebaran. Sebelumnya gimana? Selama 3 bulan pertama sampai aku masuk kerja, aku dan suami bahu – membahu mengurus Casey berdua aja dan tentu kami bangga karena ternyata bisa juga. Puji Tuhan, ini anak juga ngerti yaa, ga rewel yang gimana gitu.

Long story short, awalnya kita sempet mau pakai jasa baby sitter aja karena ga mau repot dan lebih yakin soal kompetensinya. Sempet juga ngerasa baby sitter itu mahal di awal, HAHA. Buat yang kepo, range salary baby sitter/BS sekarang tuh di angka 2.8 sampai 6 juta per bulan. LUMAYAN JUGA YAH! *ga santai. Yang mau berubah profesi jadi BS, dipersilahkan. 🤣

baby sitter

Harga itu belum termasuk biaya admin ke yayasan yang menaungi lho. Udah survey, biaya admin tuh rangenya di angka 1,5 – 4,5 juta di luar gaji tadi. Ini dibayar di awal semacam upah nyariin orang gitulah. Itupun jaminannya cuma selama 1 – 6 bulan. Maksudnya? Jadi selama 1-6 bulan itu kita bisa ganti kalau merasa ga cocok sama BS yang mereka kasih, antara 1-3 kali ganti (tergantung kebijakan yayasan ya, beda2).

Terus karena mau ambil BS sebelum Lebaran (tadinya), info dari yayasan kalau pas Lebaran, dan itu baby sitter ga dikasi pulang kampung, which is takut dong lagi Coronce begini, kita harus bayar lagi cuy biaya infal namanya, sekitar Rp 200 – 300 ribu per hari dan harus dikali 10 hari (ini rata2 yayasan sama semua), total sekitar 2 – 3 juta di luar gaji bulanan, dipikir2 mirip THR ini tuh. Wah~ kerja belom udah keluar THR aja. Pening pala, haha.

Selain itu, peralatan mandi, deodoran (ini ada yayasan yang mention sampai se-detail ini ya), sampe ke biaya makan sehari – hari juga jadi tanggungan kita.

Belum lagi banyak cerita dari yang pakai BS kalau mereka ga bisa diandalkan buat bantu urus rumah karena secara jobdesc ya urus bayi tok. Memang ga bisa dipungkiri, BS mahal karena mereka punya kompetensi, malah kalo yang punya sertifikasi itu gajinya lebih mahal lagi. Wow.

Singkat cerita, karena banyak pertimbangan, kita batal pakai jasa BS. Loh kenapa?

  1. Rata2 mereka didatangkan dari kampungnya di luar kota. Kalau harus karantina dulu, PR banget, yekali masa dia ditaro di gudang gitu? Secara rumahku kamarnya cuma 2 sama gudang. lol.
  2. Sekalipun rata2 punya kompetensi, ada cerita dari teman yang pakai jasa BS dari yayasan, dan ternyata BSnya ga bisa apa2, macem ditipu dong ya. Jadinya temenku itu cape sendiri dan minta ganti. Terus sekarang BS penggantinya malah minta pulang tiba – tiba dan berhenti mendadak. Pusing banget kan pasti huhu. Walau banyak juga yang beruntung dapet yang baik dan betah yaa.
  3. Nemu kandidat pengasuh (bukan BS) yang ternyata OK karena basicnya memang udah berkali – kali urus anak kecil. Tentu secara gaji juga di bawah BS. Mayan. Bisa masak pula. Jobdesc pengasuh yang kita cari tuh memang untuk ngurus baby dan masak aja karena kita udah punya bibi yang bantuin beres – beres rumah. Oh, yang kita cari ini juga nginep ya di rumah kita. Apalagi situasi lagi begini kan. Jujur, tadinya sempet merasa risih kalau harus ada orang lain di rumah hehe. Maklum kelamaan berdua doang di rumah. Bibi juga kan cuma datang sekitar 2 – 3 jam aja setiap harinya. Kebetulan pengasuh ini tuh nyokap dapet yang kenal gitu. Kenal keluarganya, tau rumahnya, dan supaya aman, dan memang sebaiknya begini, kita minta copy KTP-nya. Toh karena nginep juga, kita harus lapor ke Pak RT, apalagi rumah RT tuh persis nempel sama rumah kita, di sebelah banget haha.

Sebelumnya, kita udah dapet juga nih referensi pengasuh lain yang tinggal di deket rumah kita dengan konsep bakal pulang pergi, udah ketemu langsung juga, udah OK semuanya. Eh tau – tau, sebelum masuk kerja ngabarin anaknya yang kecil ga mau ditinggal emaknya kerja. Uh, sayang sekali belum rejeki.

Kayanya memang rejeki si dia yang akhirnya jadi pengasuh Casey sekarang ini sih. Dari awal dia memang minat cari kerja, kita sempet melalang buana nyari yang lain dulu tapi akhirnya tetep balik ke pengasuh ini HAHA. Memang rejeki ga kemana ya.

Ya, karena kita pakai pengasuh buat fokus jaga anak + masak dan juga ada Bibi yang fokus beresin rumah, itungannya jadi sama aja sih kayak bayar baby sitter, tapi rumah dan anak jauh lebih terjamin aja. Secara value, dapat lebih banyak juga secara kalau pure baby sitter kan kebanyakan cuma mau urus bayi aja. Aku dan suami jadi tinggal santai dan bayar aja. Sungguhlah life hack ini tuh HEHE. Mari bekerja lebih giat!

Di awal ketemu pengasuh ini, kita sampein beberapa poin, semoga bisa bermanfaat, sbb:

  1. Soal gaji, dibayar setiap tanggal berapa dan berapa.
  2. Soal jobdesc, full ngurus anak (momong, gendong, nyusuin (pake sufor & ASI yang dihangatkan), nyuci botol, pompa ASI dll, sterilin semua itu, masak air buat sufor, rapiin lemari baby, ganti popok, mandiin dll) sama masak (termasuk buat dia juga). Dia kita kasih libur dan pulang setiap minggunya supaya bisa tetep ketemu keluarganya sambil kita wanti2 untuk tetap jaga kebersihan karena jaga bayi kan.
  3. Kita sampein karena dia ada di rumah kita, tolong biasain pakai prinsip yang sama, membiasakan diri pakai kata “tolong, maaf dan terima kasih.” Ini penting, pengalaman dari ART yang kita pernah pakai dan ga biasa bilang maaf kalau salah tuh bikin gemes juga ternyata HAHA.
  4. Jelasin di awal kalau aku orangnya to the point, please no hurt feeling gitu hahaha, khusus poin ini yang jelasin suamiku lol. Ini juga penting biar orang ga tersinggung karena aku emang begitu adanya, ga bisa tahan2 kalo ga suka atau ga setuju hehe. Daripada ngomongin di belakang gitu kan, males hehe. Buat kamu yang baca dan ternyata suka ngomongin aku di belakang, bilang aja kalau ngefans, gapapa beneran HAHA.
  5. Di awal, kita bilang juga ke pengasuh ini, kalau kita akan review dulu hasil kerjanya selama sebulan pertama. Kita akan evaluasi. Kita akan naikkin gajinya juga setelah masa trial kalau dia lolos, supaya dia semangat haha. Kita juga bilang kalau di rumah kita ada CCTV jadi ya kita bisa lihat gerak geriknya. Apalagi CCTV yang ada di rumah kita tuh bisa denger suara dan kita bisa ngobrol atau negur dia lewat cctv itu hehe (bikin deg2an dikitlah biar kerjanya maksimal).
  6. Kita bilang kalau akan ada Bibi yang bantu2 urus rumah. Awalnya si pengasuh ini berharap bisa sendiri aja di rumah karena banyak hal dia utarain tuh. Kita ngerti sih ga enak kerja berdua gitu, cuma kita tetep keukeuh untuk pakai bibi juga. Karena dia masih masa trial juga kan, jangan sampe ga cocok terus bibi udah dilepas juga. Pusinglah pala awak nanti hehe. Eh, akhir – akhir malah dia bilang susah juga memang ngurus rumah sambil momong anak tuh WAKAKA, mamam. We have told ya! Udah nikmatin aja sih ya.
  7. Kita anggap dia keluarga, butuh apa – apa bilang aja. Peralatan mandi bakal kita beliin setiap bulannya, bantal sama guling kita kasih yang baru. Kasur pake yang nyaman juga, bahkan kamarnya kita kasih AC, bukan buat dia juga sih, lebih ke buat anak kita kalau pas dia jagain supaya ga kepanasan HAHA, dan dia tentu boleh pake juga kalo malam, yang awal – awal berakhir dia meriang 😂 LOL. Intinya, semua kita kondisiin supaya dia betah dan nyaman tinggal bareng kita. Makan juga bareng, boleh banget makan masakan yang sama kayak yang dia masak buat kita.

Puji Tuhan, semua baik. Setelah perjuangan yang cukup panjang, akhirnya bisa ketemu sama pengasuh ini dan sejauh ini cocok (di hati maupun di dompet). Yang butuh referensi yayasan juga aku ada ya, yang OK kantornya di Cibubur situ, dapet info dari temen.

Buat yang kepo gajinya berapa buat patokan area Bogor, boleh email atau DM ke Instagram aku ya. Kalau yang kenal, WA aja sih buat fast response. hehe.

Awas ya sampe ada yang berani hijack pengasuh anakku, berantem ajalah kita HAHA. Selamat berjuang mencari pengasuh yang tepat ya! ❤

Ceritain dong pengalaman kalian waktu cari pengasuh juga, Buibuk Pabapak! hehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s