Tips Langgeng dengan Pasangan

Oke, kita anggep aja masih dalam suasana bulan kasih sayang yaa. Mau ngepost dari kemarin tapi ga sempet terus. Padahal aku pingin banget share poin bagus yang aku dapat beberapa minggu lalu. Ga akan panjang lebar. Semoga kalian yang baca ga ketohok kayak aku ya. Hehe. 

“Intinya, kalo kita sayang sama pasangan kita, tapi dia ga ngerasain, berarti kita belum berhasil mengasihi pasangan kita .”

Jeder kayak kesamber geledek. Aku sendiri ngalamanin di pernikahanku yang mau masuk 6 tahunan ini. Karena merasa udah nikah cukup lama, aku sendiri jadi lebih cuek. Apa – apa lebih bodo amat karena pikirku dalam lubuk hati yang ga keliatan ini, “ah, dia tau inilah aku sayang sama dia, jadi ga usah gimana2 bangetlah”. Effortless mode on. Tapi setelah denger kemarin itu, aku ketemplak banget. Karena kalo kita ga nunjukkin bukti yang konkrit, gimana pasangan kita tau dan ngerasain kan.

Jadi dikasih tau tuh kalo sekali2 boleh lho kita make sure dengan tanya, “kamu tau kan kalo aku mengasihi kamu?” Dengernya cringe banget emang, aku juga merinding haha. Tapi emang perlu banget sih untuk mastiin seberapa pasangan kita merasa dikasihi.

Terus mengasihi itu kayak gimana?
Ga usah susah2. Pedomannya ini aja.

1 Korintus 13:4-7

Kasih itu sabar; kasih itu murah hati; ia tidak cemburu. Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong. Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri. Ia tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain. Ia tidak bersukacita karena ketidakadilan, tetapi ia bersukacita karena kebenaran. Ia menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu.

Jadi kasih itu:
Sabar, kalo kita masih marah2 berarti belom penuh kasih. Wakakak, ini ketabok juga nih.

Murah hati, mau mengalah. kalo masih debat2 ga mau kalah berarti harus belajar lagi hehe.

Tidak memegahkan diri dan tidak sombong. Jadi kalo ada yang masih merendahkan suami/istrinya soal apapun, apalagi duit, duh bakalan berat. Karena urusan duit ternyata jadi no. 2 alasan orang buat cerai. Shock kan dengernya? Tiati deh kita.

Tidak melakukan yang tidak sopan. Bukan buat suami istri aja. Kalo pacaran dan begini, buang ke laut aje bye2.

Tidak mencari keuntungan sendiri. Tau cerita di Netflix: Tinder Swindler? Jauh2 deh.  Jangan pacaran atau nikah cuma karena duit atau apalah itu yang ga abadi.

Kasih itu tidak pemarah, duh ketohok lagi. 

Tidak menyimpan kesalahan orang lain. Kalo masih berantem dan ngungkit2 masalah lalu yang padahal udah diberesin sebelumnya berarti belum penuh kasih, belum dewasa.

Kasih menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu.

Kasih itu PERCAYA dan SABAR kata kuncinya.
Yuk sama2 belajar jadi pasangan yang penuh kasih. Tiati di luaran sana banyak pelakor/pebinor juga soalnya hehe.

Ada cerita seru dari Instagram feednya Maya Septa yang cukup menohok juga. Jadi ada cerita di mana 1 ibu2 sosialita yang cantik banget dan kaya raya cerita kalau dia pernah diselingkuhin. Tau alasannya kenapa? Si ibu cantik ini cerita kalau dulu waktu suaminya masih sayang banget sama dia, dia tuh marah mulu kayak setan padahal suaminya ini ga pernah kurang kasih dia duit dsb. Cuma tiap suaminya salah sedikit aja, langsung dia ngomel – ngomel kayak mak lampir. Alhasil begitu suaminya nemu wanita lain yang lebih manis dan cuma dikasih duit sedikit udah langsung treat him well jadi berpaling deh. Singkat cerita, akhirnya si ibu ini berubah pelan – pelan buat jadi manis juga dan suaminya pun balik lagi ke dia. Ini kisah nyata lho. Duh, aku jadi ketohok lagi karena masih suka ngomel – ngomel juga haha.

O iya biar lebih gampang dan lebih konkrit, kita juga harus tau bahasa kasih pasangan kita karena ternyata bahasa kasih setiap orang bisa berbeda. Kalau kata Gary Chapman di bukunya, disebutin ada 5 bahasa kasih. Apa aja?

Words of Affirmation (kata cinta/pujian)

Bisa berupa kata – kata pujian, semangat atau apresiasi atas keberhasilan maupun pencapaian pasangan.

Quality Time (waktu yang berkualitas)

Sekarang ini, banyak orang sering sibuk dengan gadgetnya, sehingga waktu – waktu berkualitas dengan pasangan jadi berkurang. Jadi kalau pasangan kalian memiliki bahasa kasih ini, jangan lupa untuk meluangkan waktu terbaik kalian ya.

Acts of Service (tindakan yang melayani)

Simple. Contoh buat ibu – ibu, bantuan semacam jaga atau ajak main anak, beres – beres rumah, bantu bawain barang belanjaan atau sekadar membelikan makanan untuk makan malam bisa jadi tindakan yang priceless lho.

Physical Touch (sentuhan fisik)

Sentuhan, tepukan ringan di bahu, pijatan lembut atau bahkan pelukan bisa jadi mood booster buat mereka yang punya bahasa kasih ini.

Receiving Gifts (hadiah)

Udah kelihatan jelaslah ya yang ini, even kado – kado kecil bisa jadi sumber kebahagiaan buat mereka.

Kalau aku sendiri, yang paling dominan itu adalah acts of service dan quality time, jadi daripada suamiku sibuk kasih aku kado mendingan bantuin aku jaga anak atau nongkrong dan jalan – jalan bareng sambil dengerin curhatanku hehehe.

Akhir kata, selamat cari tau apa bahasa kasih pasangan kalian dan jadi semakin mesra ya.

Berikut link buat love language test. Cari tau apa love language kalian di sini.

Sekian sharingku kali ini.
Semoga bisa semakin memberkati di 2022 ini.

Selamat mengasihi!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s