Dasar Pertimbangan Nyari Sekolah Anak

Soal sekolah anak ini, awalnya aku punya segudang kriteria yang pingin banget bisa dipenuhin sama sekolah anakku nanti. Tapi seiring berjalannya waktu, sambil ikutan trial di sana – sini dan survey ke beberapa sekolahan, akhirnya idealisku menurun hehe.

Kalo boleh cerita sedikit, waktu kecil aku tumbuh sebagai anak yang SUKA BELAJAR dan rajin ke sekolah. Eit tahan dulu rasa ga percayanya haha. Jadi dulu itu, tiap mau sekolah tuh rasanya excited banget dan aku modelan yang jarang banget ijin apalagi bolos gitu. Dari SD sampai SMP, aku juga termasuk murid yang berprestasi gitulah ya bisa dibilang. Yang aneh lagi, dulu itu aku masih punya waktu untuk bergaul dan main sana – sini tapi nilaiku selalu bagus haha. Balance lah pokoknya kehidupan.

Balada terjadi ketika masuk SMA, kebetulan takdir membawaku masuk ke SMK yang terkenal susah di Bogor, berat gitu beban belajarnya. Nah, di situ aku mulai susah buat bergaul dan main bareng temen2ku. Yang aneh lagi, walau udah berusaha fokus sekolah tapi nilaiku tetep ga bagus – bagus amat. Usut punya usut, mungkin karena kehidupanku dulu itu ga seimbang. Waktu bermainnya kurang, alhasil nilai sekolah jaman SMA-ku itu malah pas – pasan. HAHA. Lesson learned juga, jangan pernah paksa anak buat masuk ke sekolah yang dia ga suka. Dulu itu aku sempet diarahin buat masuk SMK Kimia dan berakhir ga suka ternyata. Ditambah itu SMK masa belajarnya 4 tahun, beda sama sekolah lainnya di Bogor. KEBAYANG GA? HAHA.

Nah, dari pengalamanku sendiri itulah, aku sama suami sepakat dan mutusin kalo sekolah anakku nanti ga perlu yang berat dan nyiksa – nyiksa amat. Yang paling penting, anakku harus seneng kalau berangkat ke sekolah dan happy ngejalanin hari – hari sekolahnya. Secara sekolah itu lama lho, misal playgroup 1 tahun, TK 2 tahun, SD 6 tahun, SMP 3 tahun, SMA 3 tahun, total udah 15 tahun, belum ditambah masa – masa kuliah nanti (jaman anakku nanti minimal S2 kali ya, jadi nambah lagi 6 tahun? ASTAGA 21 tahun buat sekolah doang. HAHA). Duh kasianlah ya kalau sampe harus stres selama itu. Let my child be a happy soul.

Oleh karena latar belakang itulah, aku punya beberapa pertimbangan dalam nyari sekolah anak. Apa aja?

Sesuai Budget.

Pertama banget, harus sesuai budget. Jadi kita pinginnya masih punya budget untuk seneng – seneng semacem traveling dan lain – lain. Budget ini nomor 1. Jadi begitu aku liat sekolah bagus tapi budget ga masuk, ya langsung aku coret HAHA.

Aku pernah baca, katanya jangan nyari sekolah yang mahal cuma karena GENGSI. Katanya lagi, budget yang ideal itu 10% dari total penghasilan kita. Misal total income 10 juta berarti ada budget 1 juta, udah termasuk les dan biaya pendukungnya katanya. Di luar itu, mungkin kita harus lebih pinter ngatur budget lainnya, terutama kalau ada cicilan dll. Jangan sampe nih, kita maksain, terus makin lama kan SPP nya naik terus tuh, eh amit – amitnya kita malah jadi kesusahan dan sampai harus ngorbanin budget2 lainnya. Engga banget.

Jujur, awal2 aku tuh ngiler banget sama sekolah internasional karena pingin banget dong anakku fasih inggrisnya sejak dini haha. Cuma pas diitung – itung budgetnya sampe SMA, kayanya berat juga. Jadi kita berubah pikiran dan rencana sekolahin di sekolah yang lebih terjangkau aja, nanti kuliah baru cari yang bagus, kalo bisa ke luar negeri sekalian. Ini cita – cita mamak. Diaminin dulu aja ya. 

Ditambah kalo ternyata udah maksain masuk sekolah inter dari PG TK sampe SMA tapi pas kuliah malah ga cukup duitnya buat kuliah di luar negeri karena udah kehabisan budget kok rasanya sayang karena kurikulumnya udah pasti beda jauh. Mungkin pertimbangan orang tua bisa beda – beda ya. Ini pure versi aku dan suami. No offense yaa.

Soal biaya sekolah ini harus cermat juga sih karena kadang tricky. Yang aku temuin misal uang pangkalnya ternyata belum disebutin atau ditulis kuecil di bawah brosur (seriusan ada haha), atau biaya setahun umumnya belum termasuk seragam, buku, catering/makan, field trip dll. Harus detail banget nanyanya, jangan sampe ada hidden fee yang baru kesebut pas udah deal atau pas kita hitung – hitung sekolah yang kelihatannya mahal ternyata jauh lebih murah karena udah all in termasuk biaya lain – lain.

Jarak dari rumah

Apalagi buat tingkatan playgroup atau TK, ya jangan cari yang jauh – jauh amatlah ya. Kasian anak jadi harus bangun lebih pagi dan menempuh perjalanan panjang, apalagi kalo harus bermacet – macetan dulu. Takutnya stres di jalan.

Ga ada PR

Kita sih berharapnya nemu sekolah yang ga banyak tugas atau padet banget kegiatan akademisnya. Sebisa mungkin minim PR atau ga ada PR sama sekali. HAHA. Jadi anak punya waktu untuk bergaullah istilahnya. Pulang sekolah bisa main sepuasnya atau ambil kursus apa gitu yang dia suka dan bisa bantu ngembangin bakat dan minatnya.

Kurikulum dan visi misi sekolahnya

Harus cocok sama visi misi kita sebagai orang tua. So far, kurikulum inter sebenernya paling cocok di aku tapi karena mentok di budget jadi turunin standard ke nasional/national plus/montessori. Haha. Dari idealis jadi realistis begitu menyangkut duit. LOL.

Kurikulum sekolah di Indonesia, ada apa aja? Cek di sini.

Soal keagamaannya

Kalo bisa kuat juga. Udah nemu nih sekolah SD yg nilai Kristennya kuat di Bogor. Cuma karena masuk playgroup aja belum, nanti sambil nyari2 lagi deh ya hehe.

Bahasa pengantar.

Ini juga jadi salah satu concern-ku. Karena SD-nya udah nemu yang cocok itu sekolah nasional, jadi aku milih sebisa mungkin TK-nya itu nanti bisa nyesuaiin bahasanya hehe. So far kepincut sama sekolah Montes yang bilingual, jadi ga terlalu full English. Takutnya lupa aja sama bahasa ibunya hehe.

Soal bahasa pengantar, kita pikir sih sekalipun di sekolah nasional yang pengantarnya full Indo, tapi kalau sejak SD atau SMP kita bekalin les bahasa, sebut aja misal di EF gitu, harusnya cukup sih untuk menunjang persiapan bahasa Inggrisnya dia misal mau lanjut kuliah ke luar negeri atau buat persiapan kerja nanti. Karena punya beberapa temen juga yang ngalamin dan mereka fine2 aja.

Ada insight lain nih soal bahasa. Kita bisa banget pilih sekolah yang pengantarnya bahasa Inggris dan ada pelajaran Mandarin juga, jadi kita ga perlu bayar les lagi, karena emang biaya les bahasa itu kan ga murah ya. Let’s say patokan kursus bahasa Inggrisnya EF, nah udah sekitar 1 jutaan sebulan. Jadi misal kita sekolahin di sekolah yang pengantarnya Inggris, ada anggapan kita udah lebih irit atau keluar uang sama aja dibanding masukkin ke sekolah nasional ditambah harus ikut les bahasa lagi di luar.

Khusus soal bahasa ini, aku punya note khusus. Aku kebetulan pernah dapet kesempatan ngajar di salah satu tempat bimbingan belajar di Bogor. Sempet juga ngajar private beberapa anak yang sekolah pake kurikulum national plus. Cuma kebetulan banget nih, ada 3 orang yang aku ajarin itu basic bahasa Inggrisnya kurang banget, karena PG sampe TK-nya itu di sekolah nasional, eh lanjut SD ke sekolah national plus yang bahkan buku cetaknya aja bahasa Inggris banyaknya. Itu asli sih kasihan banget anak-anaknya karena mereka bener–bener keteteran banget. Aku ngajarinnya juga stres sih jujur hehe.

Jadi lesson learned banget juga, kalo emang SD mau masukkin anak ke sekolah internasional atau national plus, ya harus banget dari PG TK-nya masuk sekolah yang bahasa pengantarnya bahasa Inggris juga atau minimal sambil dikursusin bahasa Inggris. Jadi bahasa Inggris dia udah kuat, nanti begitu masuk SD tinggal ngejar pelajarannya aja, bukan sibuk ngejar ketinggalan bahasanya. Bahkan akhirnya 3 anak yang dulu aku lesin itu, aku denger pindah ke sekolahan nasional karena ga sanggup ngikutin. Aku juga cuma sebentar ngajarinnya karena bingung juga. Basic bahasanya pada kurang banget. Kasihan banget sih, ditambah PR-nya banyak, jadi tiap dateng aku malah bantuin bikin PR gitu HAHA. So, kalo emang udah niat masukkin anak ke sekolah yang pengantarnya Inggris pas SD, please kita sebagai ortu jangan pelit2 buat masukkin ke PG TK yang menunjang bahasa mereka, atau minimal kursusin bahasa Inggris.

Nilai bukan segalanya

Nyari sekolah yang gurunya concern kalo ada murid yang ketinggalan atau belum paham bahan ajarnya. SD inceranku itu ga ada ranking di sekolahnya. Jadi biar anakku ga beban – beban amat gitulah.

Fasilitas Sekolah

Menurutku, soal fasilitas ini jadi nilai tambah aja sih. Yang penting sekolahnya harus minimal bersih dan rapi. Ada 1 sekolah yang pernah aku kunjungin dan kotor gitu, asli langsung ilfeel hehe.

Gaya Hidup

Yang ga kalah penting adalah pergaulan emak2nya haha. Karena aku bukan tipe orang yang akan sering bergaul karena full ngantor dan bukan yang brand minded banget gitu, mungkin akan males kalo tau di sekolahan itu modelan emak2nya yg gaya sosialita semua wkakaka. Pasti langsung aku coret juga dari list. Karena nanti tambah berat lagi harus nambah “budget buat BERGAYA.” Ih males banget hehe.

Satu lagi pertimbanganku tuh, gaya hidup anak – anak di sekolahnya. Banyak banget yang cerita, kalau sekolah mahal, ya udah pasti sebagian besar anak – anaknya hidup lebih dari berkecukupan dong ya. Pasti akan ada masa di mana mereka cerita soal liburan mereka (tentu ga deket2 ya bun), barang branded yang mereka pake, even mobil yang mereka biasa pake buat antar jemput. Jadi ada tuh beberapa cerita semacem: malulah ke sekolah gara2 pake mobil pickup, padahal itu mobil buat bisnis bapak emaknya yang notabene tajir juga, atau malu karena tinggal di apartemen kecil sementara temen – temennya rumahnya gede, padahal apartemennya itu di daerah elite banget. Ini kisah nyata ya. HAHA. Ada juga yang malu karena cuma dijemput pake Av*nza sementara temen – temennya pake Alph*rd, atau malu cuma pergi ke singapur, sementara temen – temennya ke Eropa.

Jujur karena aku sama suami masih jauh bangeet dari status sultan, kita sangat menghindari hal – hal semacem ini, takut banget anak kita kena mental haha. Apalagi aku sama suami termasuk yang lihat barang ke fungsinya. Mahal dikit oke sih asal awet. Tapi kalau yang mahal banget, misal barang – barang hypebeast gitu kita sebisa mungkin menghindari sih. Kita modelan orang tua yang kayanya bakalan sayang duit aja gitu even ada duitnya dan anak minta. HAHAHA.

Soal Pergaulan

Soal pergaulan, kita mikirnya ga harus di sekolah (mahal) aja sih, dengan tambah les ini itu juga kita pikir bisa tambah temen ya. Jadi circle pertemanan anak akan semakin luas juga. Soal les ini, aku sama suami sepakat nantinya les itu untuk menunjang bakat si anak aja, yang anaknya juga bersedia dan mau hehe. Misal les musik, renang atau apalah yang dia mau terserah. Walau pinginnya sih anakku nanti bisa jago bahasa Inggris dan Mandarin ya buat menghadapi persaingan global ini hehe. Kalo lesin untuk pelajaran tambahan ga mau sama sekali. Haha. Makanya mau cari sekolah yang bagus kualitas gurunya dan bisa mastiin kalo anak2 tuh udah paham sama yg diajarin. Ga usah belajar lagi di rumah kalau bisa hehe.

Cuma soal PG TK ini aku agak concern pingin anakku lebih fun, makanya nyari – nyari sekolah montessori, tapi pinginnya sekolah montes ini juga provide calistung untuk persiapan masuk SD.

Maap, walau merasanya udah ga idealis, tapi kok banyak juga kriteria yang masih dipertahanin yaa. HAHAHAHA.

Kalau boleh saran, dari pengalaman mamak yang ga seberapa ini, better kita trial atau survey dulu ke sekolahan yang kita incer, karena pasti feelnya jauh lebih berasa dibanding cuma tanya – tanya doang ke orang atau customer servicenya. Lebih kerasa lagi feelnya kalau ikut trial sih, karena langsung keliatan kualitas gurunya. Dari beberapa kali ikut trial tuh aku dapet banyak insight juga soal persekolahan.

Satu lagi, kalau mau diskusi sama mamak lain, carilah emak – emak yang se-frekuensi. Misal, aku tipe orang tua yang mau anaknya sekolah dengan santai dan ga banyak beban, ya aku pasti bakalan ga cocok kalau ketemu dan diskusi bareng mamak2 yang nyari sekolah yang mentingin akademis banget karena beda tujuannya. Sama halnya waktu aku mau masukkin anakku ke sekolah Montessori, ya aku ngobrolnya lebih banyak sama emak2 yang tujuannya sama, karena bagi sebagian orang sekolah Montes ini juga masih pro kontra, kesannya sekolah kok cuma maen doang eh mahal pula HAHAHA. Jadi penting banget nyari temen diskusi yang satu frekuensi ya, Moms biar less stres dan ga banyak didebat HAHA.

Sekian sharing dari Mamak. Semoga sedikit mencerahkan atau maaf kalau malah bikin pusing haha. 

Akhir kata, happy hunting! Buat yang masih nyari, semoga segera nemu sekolah idamannya ya, Parents!

Akhir – akhir ini aku lebih sering bahas soal sekolahan lewat Instagramku. Boleh mampir ya kalau mau ikutan diskusi soal sekolahan ini.

Instagram @dessydonat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s