Masalah yang Sering Muncul Saat Pacaran

Well, hari ini ceceh Dessy mau cerita sekaligus sharing soal apa aja sih masalah yang sering muncul di jaman pacaran.

20170901_165841
*tolong jangan pada mupeng hahaha.

Ih, random amat sih judulnya? Tumben.
Iya, ini ada yang request gitu deh, dikasih deadline pula padahal ga ada bayarannya haha, biasalah anak muda jaman now, apalagi yang masih mencari jati diri dan baru mulai melek dalam menjalin hubungan. Ceritanya mereka butuh petuah dari yang lebih senior eh tuir. Karena gue lagi baik hati, yaudah deh nih, enjoy!

Okay, ga usah lama – lama, gue akan bahas beberapa, sebagian gue alami sendiri, sisanya merupakan cerita yang teman – teman gue alami. Yang ceritanya aneh – aneh bukan guelah ya, please note it hahaha.

Masalah pertama yang sering muncul dan krusial versi gue sih ada beberapa, salah banyaknya ini nih, ada 9 poin.

Yang pertama, Soal Agama.
Rada ribet nih biasanya. Kadang cinta emang suka muncul gitu aja sih ye, sampe lupa nanya agama di awal. Ada juga yang udah tau eh malah tetep lanjut, dengan dalih atas nama cinta haha. Kedengerannya romantis tapi pas udah beranjak ke hubungan yg lebih serius. Mateng deh. Harus berhadapan sama keluarga besar masing – masing. Ini semua depend ke respon keluarganya sih, ada yang welcome, open minded, dan mikir “asal salah satunya ngikut atau ngalah ya gapapa.” atau malah sebaliknya, berantem gara – gara agama.

Kalo gue pribadi, anaknya agak strict sih soal agama. Jadi alih – alih keburu jatuh cinta, gue kayak membatasi diri gue buat cuma suka sama orang yang seagama, biar nanti kalo kawin gampang cin. Ga usah ribet belajar agama lain atau berantem karena berdebat yang ga penting.

Terus pernah ga ngalamin pacaran beda agama?
Hmm, pernah sih HAHA. Agama gue kan Kristen ya, nah si mantan dulu itu Katolik. Cuma dulu kan masih jaman cinta monyet ya, jadi yaudahlah ya, kaga kepikiran bakalan sampe nikah juga hehe. Terus kebetulan akhirnya lelaki yang beruntung mendapatkan status suami gue sekarang ini ketemunya di gereja. Jadi amanlah yaa hahaha.

Jadi saran dari ceceh Dessy sih, coba deh batasin diri soal suka sama lawan jenis, apalagi soal agama karena banyak juga nih yang akhirnya ngalah demi pasangannya atau nikah di luar negeri dan pas udah resmi keukeuh alias sama – sama kuat mempertahankan agamanya masing – masing. Kadang anak kan yang suka jadi korban. Kasian. Namanya satu perahu kalau punya 2 nahkoda kan bingung ya. Tapi kembali ke prinsip hidup masing – masing sih ya, ini kan cuma sebatas saran sotoy (sok tau) dari ceceh Dessy yang pengalamannya cuma seiprit HAHA. Peace. Yes, you decide.

Yang kedua, ini EPIC sih. Soal Restu Orang Tua.

Jangan baper please buat yang merasa hehe. Tenang, kalian tidak sendirian. Banyak kok yang mengalami hal yang serupa ternyata. Kebetulan gue ga pernah sih mengalami hal yang demikian. Yang sering kejadian sih karena soal perbedaan agama tadi, bisa juga karena ras yang berbeda, atau malah status sosial. Ini beneran sering terjadi, di sekitar gue bahkan.

Soal beda agama, udah gue bahas sebelumnya ya.

Soal beda ras, kebetulan gue dan suami juga beda nih. Gue ada turunan dari sononya sipit, you know what kan? Laki gue ini turunan Jawa tulen.

Nah loh, terus gimana?
Awalnya banget nih ya, sebenernya kebanyakan keluarga Chinese itu mungkin mengharapkan calon menantu yang berasal dari ras yang sama. Tapi setelah nyokap mengenal si suami lebih dalam, dia OK kok.

Paling sedikit saran aja dari Ceceh Sotoy ini, sebelum melangkah lebih jauh, kita wajib ngenalin pasangan ke keluarga kita, bahkan keluarga besar, untuk menghindari hal – hal sepele yang bisa jadi sandungan ke depannya. Bisa juga dibantu pake penjelasan tentang kelebihan – kelebihan pasangan (ya usaha dikit lah ya), intinya restu orang tua wajib kita dapetin dulu sebelum menikah supaya nanti pas nikah, berkat ngalir terus tanpa mampet. Secara omongan dan petuah orang tua itu merupakan doa kan.

Pernah juga nih, waktu dulu jaman ngekos, kan sekamar berdua, eh malem – malem ada temen gue yang nangis sampe sesegukan gitu. Kaget kan gue. Kebangun. Ternyata oh ternyata, hubungannya ga bisa dilanjutin lagi karena perkara marga. Kebetulan dia dari ras Batak. Nah, buat kalian yang memiliki ras Batak, katanya sih dilarang banget kan ya jatuh cinta pada pandangan pertama. Jadi, wajib deh hukumnya nanya dulu cuy marga si calon sebelum keburu falling in love. Daripada ribet kan yaa.

Ketiga, Soal Perbedaan Status Sosial dan Gaya Hidup.

Kebetulan gue ga mengalami sih soal ini. Tapi dari yang gue lihat, kebanyakan keluarga yang lebih dominan soal uang alias lebih tajir, you name it, pada saat persiapan pernikahan, akan lebih memiliki andil, kasarnya mah, merasa lebih berhak mengatur, ya wajar juga sih secara uangnya lebih banyak keluar. Ada juga pihak keluarga yang minta supaya nama mempelai berada di posisi atas (tidak sesuai posisi nama seperti biasanya, karena merasa keluar uang lebih banyak). Tapi ada juga pihak orang tua yang bijak dan dengan rela hati menyumbangkan uangnya tanpa ikut campur pernikahannya. Paling yang soal gaya hidup nih yang perlu jadi concern, bisa dipikirin tuh, kira – kira mampu ga membiayai gaya hidup pasangannya yang mungkin udah terlanjur biasa hidup dalam status enak atau mapan. hehe. Seriously, ini penting banget guys. Jangan sampe pasangan kita malah jadi menderita kan pas hidup bareng kita. Karena katanya sih, kebahagiaan hakiki dalam sebuah pernikahan adalah mencapai kehidupan yang lebih baik. LOL. Kalo yang memanfaatkan keadaan gimana? Misal ada yang sengaja cari pasangan yang lebih mapan gitu. Sah – sah aja sih asal ga cuma jadi benalu hehe. Eits, tapi ada juga loh beberapa yang gue temuin, kesannya malah jadi kayak disuruh – suruh dalam mengelola bisnis keluarga pasangannya (yang dalam hal ini lebih mapan). Are you ready? Yes, again, you decide.

Gue sendiri gimana?
Waktu nikah sih, 80% kita keluar uang sendiri ya, jadi pihak orang tua, walaupun ada andil juga, mereka cuma kasih masukan – masukan aja tanpa banyak ikut campur hehe. Inilah keuntungan dari merealisasikan pernikahan dengan uang sendiri. Mungkin bisa dicoba. Semangat!

Soal gaya hidup, mungkin gue lebih boros ya emang kalau dibandingin sama suami gue. Jadinya sejak nikah, kita kayak saling mempengaruhi gitu loh, laki gue jadi lebih boros eh royal, dan gue jadi lebih ngerem alias ngirit haha. Simbiosis mutualisme yes.

Yang keempat, Soal Pergaulan Pasangan.
Sering banget nih jadi masalah di dalam hubungan, soal dengan siapa pasangan kita bergaul. Kadang ada yang kuatir takutnya pasangannya jadi ikut- ikutan ga bener dan sebagainya.

Harusnya sih sebelum pacaran, kita udah melihat sekaligus menilik lebih dalam soal dengan siapa pasangan kita bergaul, lebih bagus lagi kalo emang teman sepermainannya sama. Jadi kita ga perlu kuatir dan ribet ngatur – ngatur pergaulan pasangan, karena ini bisa memicu keributan di dalam hubungan dan sepertinya cukup melelahkan yaa.

Kelima, Soal Kebiasaan Buruk. haha.
Percayalah sampe menikah pun, perkara ini akan terus menghantui kalian. Jadi kalau dari pacaran aja udah begitu, jangan harap bisa berubah instan. Inget guys, kita bukan Tuhan yang bisa merubah kebiasaan seseorang. Sebisa mungkin selama pacaran itu, kita tau kebiasaan terburuk mereka, misalnya merokok, suka clubbing, suka selingkuh (eh, dijauhkanlah semua dari suamiku ya Tuhan), dan belajar menerima, kalo emang bisa. Kalo ga bisa terima gimana? Yaudahlah, cari aja yang baru, please deh kayak cewek / cowok cuma satu aja. hahaha. Tukar tambahlah selagi sempat guys..

Keenam, Soal Jarak.

Ini khusus buat mereka yang mengalami LDR alias Long Distance Relationship.
Gue sendiri melihat banyak juga kok pasangan yang LDR dalam waktu cukup lama, karena kerja atau melanjutkan studi gitu dan mereka akhirnya survive sampai married. Kalo menurut gue, ini lebih ke azas kepercayaan sih. Asal kita “kenal” pasangan kita dan belajar saling nerima keadaan dan kesibukannya, harusnya mah aman – aman aja ya. Cuma memang, seringkali rasa insecure muncul yaa dan bisa jadi bumerang tersendiri di dalam suatu hubungan. Balik lagi sih, ini soal KEPERCAYAAN. Terlalu insecure atau cemburuan kadang malah bisa bikin hubungan jadi melelahkan juga loh.

Sebenernya soal LDR ini, gue ga pernah ngalamin sih, jadi itu semua di atas cuma teori belaka yang semoga bisa bermanfaat. hahaha. Eits, ga boleh marah atau kesel kan abis moment maaf – maaf an hahaha.

Ketujuh, Soal Komunikasi. Ini penting GILA.
Waktu dulu pacaran, gue sama suami lumayan sering berantem sih hahaha. Terus kita akhirnya menemukan juga perbedaan cara berkomunikasi yang nyaman di antara kita. Misalnya, gue lebih suka ngobrol via chat, sedangkan suami gue dulu lebih suka telpon. Nah, gimana tuh cara menyesuaikannya? Ya saling ngalah aja, coba diskusi. Saling ganti – gantian, kadang chat, tapi diselingi telpon juga. Lama – lama, gue jadi suka juga sih ditelpon hahaha. Kadang soal tanda baca, emoticon, huruf besar, kalimat singkat dan sebagainya tuh bisa jadi pemicu berantem loh hahaa, secara setiap orang punya bayangan intonasi yang berbeda pas baca chat, mungkin kalo bahas hal – hal khusus yang penting, lebih baik via telpon/video call aja kali ya supaya ga salah paham. Khusus buat yang pasangannya sibuk kerja, asal kita tau dia emang kerja, yaudahlah ya ga perlu juga chat nonstop sepanjang hari gitu, cukuplah chat 3x sehari, pas bangun pagi, jam makan siang sama malam gitu. Toh, nanti kalo udah nikah, tiap hari ketemu men haha. Tolonglah jangan terlalu posesif. Loh.

Kedelapan, Perbedaan Usia.
Nah, seru nih haha. Apalagi sekarang lagi ngetrend kan, misal anak bocah pacaran sama (yang umuran) tante – tante. Atau umurnya beda jauh gitu, yang kesannya jadi pacaran sama om – om. Menurut gue pribadi, gimana? Sah – sah aja sih, kalo emang atas nama cinta huahaha. Asal bukan perebut pasangan orang ye kan. Main amanlah, emang mau jadi viral dan masuk L*mbe T*rah? haha.

Paling kalo soal perbedaan usia ini, harus dipikirin banget soal berikut:

  • Kapan deadline nikah si cewek, kalo cowoknya jauh lebih muda. Kasian ye kan dia jadi diteror temen – temen seusianya yang mungkin udah pada nikah dan beranak cucu malah. Kasian woy, tanya dulu sebelum beranjak pacaran haha
  • Soal gaya hidup, misal yang satu masih kuliah / sekolah, yang satunya udah kerja, siap ga salah satunya nanggung terus biaya pacaran. Siapa bilang pacaran murah ya kan haha
  • Soal omongan orang, siap ga dinyinyirin atau ditanyain ini itu. Ini soal kesiapan mental aja sih. Kalo siap, ya lanjut guys
  • Soal kesiapan finansial, terutama pas persiapan pernikahan. Paling kalo pasangannya belum bisa menghasilkan, ya harus rela menanggung sendiri biaya yang cukup besar yaa
  • Hm, apalagi ya? Oh, soal karakter juga. Kadang kalo lebih muda, ga semua sih, tapi kebanyakan, pikirannya lebih santai, penuh dengan fantasi “have fun” dan ga mikir panjang, mungkin dari awal harus jelas bahan diskusinya, “hubungan kita mau dibawa ke mana?” *tsah. Kan suka ada tuh yang jadinya malah cape sendiri karena pasangannya masih mau senang – senang aja hehe

Gue sendiri beda 3 tahun sama suami. Ya, kadang ada aja sih pandangan yang rasanya beda, cuma ya pinter – pinter kita aja deh menyiasati dan mencari jalan tengahnya sampe ketemu deh tuh yang namanya mufakat. hehe.

Yang terakhir, Soal Waktu.
Banyak banget pasangan yang jadi berantem cuma gara – gara telat pas janjian hahaha.
Ini perlu diperhatikan ya, apalagi kalo yang satunya tukang ngaret, satunya lagi raja on time haha. Solusinya apa ceh? Ya, ngalah. Yang telat minta maaf dan jangan diulangi lagi. Pasangannya gimana? Ya, jangan terlalu expect banyak kalo tau pasangannya tukang ngaret.

O iya, sering juga tuh, banyak cewek sih terutama, yang kesel karena pasangannya ga inget tanggal jadiannya, apalagi yang harus sampe diingetin. hahaha. Wahai laki – laki, bertobatlah, catet aja sih di notes handphone atau pasang reminder di hape. Jaman udah canggih kan.. Oh, please. Daripada diamukin kan? HAHAHA.

Gitu sih paling masalah – masalah yang suka terjadi dan memicu berantem yang mungkin bisa jadi asal muasal berakhirnya suatu hubungan juga.

Sekian sharing dari Ceceh Dessy, yang merupakan request dari dedek di luar sana haha. Semoga bermanfaat yaa.

“Pacaran itu berat, guys. Kalian ga akan kuat. Makanya sekolah atau cari kerja dulu aja yang bener yaah – Ceceh Dessy”

Good luck, guys!

10 comments

  1. menurut aku, palign puyeng kalo satunya serius satunya masih mau bersenang-senang. hahahahaha… Btw, makasih sudah maen ke blog ku ya. Sering2 mampir, cyn

    Like

  2. Thanks ci meskipun deadline nya kelewat sehari HAHAHA.. next bikin artikel gmana cara dapetin orangnya ci hahahahah πŸ™‡β€β™‚οΈ

    Like

  3. Thank you infonya ci
    Aku sih “masih” ngalamin masalah komunikasi dan LDR
    Plus ditambah fangirling KPop
    Wah ribet dah tuh

    Like

  4. teh, saya 21 thn. Dan beberapa ada yang releatable sama di umur saya yang sekarang. hahaha. Ternyata, saya mulai menyadari kalau dulu pas pacaran, pas putusnya bisa bener2 jadi pembelajaran untuk memilih yang benar2 jodoh kita atas ijin Tuhan. makasih infonya teteh dessy πŸ™‚

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s