Body Shaming Sucks

1504396795765
September 2017

Apa tuh body shaming?

Komentar negatif tentang fisik, biasanya dari dan untuk orang lain.

Sambil cerita sedikit, dulu, sebelum nikah, berat badan gue cuma 48 – 49 kilogram, milih baju apa aja gampang, perut anti maju – maju ga sopan gitu, pake baju macem bodycon gitu juga pantes ye kan. Ah, paripurna rasanya. Kalau foto, tangan kelihatan kecil kaga pake diedit – edit cin, pake baju renang juga rasanya pantes.

Sekarang abis nikah gimana?

Belom isi aje udah nambah sekitar 4-6 kilogram, aduh tinggal dikiloin aja deh nih nanti Lebaran Haji, dan disinilah gue kenal si “body shaming.”

Setiap ketemu orang, terutama yang udah lama ga ketemu, ga tau gimana pasti refleks bilang,

“Ih sekarang gemukan yaah.”

“Wah, sekarang subur yaah.”

“M*nt*k ya sekarang”

“Nah, bagus nih begini, segeran, ga kurus kayak dulu.” (ini okelah).

“Makan mulu lo ya sekarang?”

“Ya ampun, gemuk banget lo sekarang?”

Sorry to say, tapi kebanyakan yang komentar begitu tuh emak – emak atau tante – tante. Respon gue gimana?

Aku hanya bisa tersenyum pahit. Aku rapopo.

Sebenarnya sih, gue anaknya bodo amatan, cuma kadang kalo suasana hati lagi ga enak dan digituin, bawaan hati jadi pingin nab*k gitu loh. Buat yang kenal gue, pasti tau kalo gue anaknya anti basa – basi.

Nah, di buku Imperfect karya Meira Anastasia tuh ada cerita soal gimana Meira yang seorang istri Ernest Prakasa dibully sama netizen karena dianggap ga sesuai sama ekspektasi netizen, like wt* guys. Untung gue cuma istri seorang BDO *inisial laki gue haha. Singkatnya, dia cerita kalo dia sampe depresi dan gambar dirinya rusak, tiap ngaca dia kayak selalu mengiyakan kata – kata orang yang “sampah” dan toxic banget itu.

Terus gue jadi mikir kalau gue harus share soal ini : “body shaming itu bukan hal remeh yang pantes dijadiin lelucon, karena GA LUCU sama sekali” dan kalau gue awalnya suka ikut kepancing dan jadi ikutan ngeledek orang soal fisik, gue kayak ketampol gitu dan nyadar juga kalau digituin itu pedih guys. #akumauberubah

Istilahnya mah, “SAKIT TAPI GAK BERDARAH.”

Yang lebih epic, katanya orang yang suka ngelakuin body shaming itu biasanya badannya kaga ideal atau bagus – bagus amat. Mungkin nyari temen yah, baiklah.

Terus gue jadi inget, bener juga, temen – temen gue yang notabene badannya bagus emang ga rese sama sekali dan ga pernah bahas – bahas soal fisik gitu. Wah, kok bisa ya? Akhirnya gue coba survey dan ternyata itu karena mereka tau buat dapetin badan yang bagus gitu mereka juga berjuang, ga asal makan banyak tapi cita – cita kurus, macem gue gini.

Terus masih mau ngelakuin body shaming? Aku sih No.

Nih ya gue punya temen yang badannya “dianggep kurus”, dan gue tau kalau dia tuh berjuang banget buat jadi gemuk dan ternyata ga gampang. Dia cerita kalau dia pernah down banget karena dibilang kurus terus padahal dia udah coba segala macam cara. See?

Body shaming sucks, guys. Ngeri banget, efeknya bisa berkepanjangan dan bisa “membunuh semangat dan kepercayaan diri perlahan.”

Hati – hati sama mulut kita, lidah kecil gini bisa menghasilkan “sakit yang ga berdarah” loh.

Yuk, sama – sama berubah, kurang – kurangin yuk nyinyir yang ga berfaedah, apalagi soal fisik, coba sambil ngaca deh kita yuk. HAHA.

Emangnya kamu mau dinyinyirin dan jadi kepikiran tanpa dikasih solusi berarti? Mending kalo dibeliin Herbal*fe atau WR* snack or whatever itulah HAHAHA *kode keras

Apalagi buat cewek guys, yang katanya makhluk super sensitif, lebay, you name it. Misal ditanya,

“Wah gemukan, lo isi lagi ya?”

“Wah lo isi ya? Kok gendutan/gembrotan/gedean/ semokan/ bohay-an?”

Padahal engga. Gimana yah rasanya kira – kira? Wah wah wah..

Kalau kata Meira Anastasia, emang sih kita ga bisa kontrol apa kata orang, better kita bisa bilang, “Aku tidak sempurna, tapi tidak apa – apa, karena aku bahagia.”

Yang suka body shaming, kamu bahagia ga ya kira – kira? #makjang #pukpuk

Berikut Komentar Netizen :

  • Iya, kadang – kadang kalau orangnya over, pingin ku tonjok rasanya ci, semacam sendirinya bagus banget aja hahaha *kebawa emosi
  • Bener banget tuchh des.. Aku sih pribadi nggak maulah komen fisik orang, kan bagi mereka itu sensitif. Kenapa jadi sensitif, karena kita nggak tau sebenarnya mereka itu udah lakuin berbagai cara buat benerin fisiknya itu. Kita nggak tau mereka lagi program diet, atau memang sudah depresi ngelakuin ini itu… Mendingan daripada komen kasih aja lah langsung DUITnya buat ke salon kecantikan biar totok perut atau apalah, yang jerawatan biar bisa ke dokter kecantikan. Sesungguhnya dukungan financial lebih berguna daripada komen. *emo ketawa*
  • Ini mah aku banget ci. Orang kadang ga peduli sama usaha orang lain, ga hargain orang yang udah mati – matian berjuang untuk ideal.
  • Gimana ya? Namanya juga cewe. Tapi di kalangan sendiri, ya sih body – shaming-in orang lain.
  • Kadang bete cinn digituin, padahal dah berjuang buat kurusin badan *emo sedih*
  • Temen2 kantor aku body shaming abis des, gilak abis gak pake otak kalo omong.
  • Gue banget ini, udah nyoba segala cara buat gendutin badan ga bisa bisa. Suplemen segala macem udah dicoba. Nasib.
  • Well, karena gue udah ngalamin sendiri dibully sana sini karena kurus, gue dari dulu banget gak pernah lho basa basi ke orang bilang, “ih gemukan ya/ih kurusan ya” atau “ayo kapan nikah?” atau “ayo kapan nih mau punya anak?” karena sesungguhnya basa basi yang begitu sangatlah basi *emo ketawa miring*.
  • Ga cukup curhat di kolom ini mah wkwkwkk.
  • Dulu abis lahiran 4 bulan, di body shaming juga loh. Katanya udah lama lahirannya kok masih gendut sih lu?
  • Gue dari kecil sampe sekarang sering kena kayak beginian. Jujur aja gue berakhir minder-an. Berusaha cuek tapi ga bisa. Piye?
  • Kadang (secara) ga langsung, sering ngiri sama orang yang punya body bagus dan bilang dalam hati “coba gue punya body kayak doi.”
  • Kalo ada yang bilang gue kok sekarang gendut, cukup jawab, “aku terlalu bahagia soalnyaaaa~” *emo ketawa pake air mata*
  • Intinya sih mau diganti apapun topik pertanyaannya, kalo emang itu orang sifatnya negatif suka julid ya tetep aja bakal julid… beda sama orang yang emang menghargai orang lain dan gak berusaha kepo dan mencampuri urusan orang lain, ketika bertanya dia akan selalu positif menanggapi jawaban dari orang itu. Sehingga yang ditanya pun tidak akan merasa minder atau down. Dan kalo memang ada masukan – masukan yang membangun sampaikan dengan bijak… *emo ketawa sambil nangis – banyak*
  • Ini orang Indonesia banget ga sih ci? Di sini, kalo ada yang ngomong gitu langsung di tonjok hahahaha (FYI, temen gue ini di Belanda)
  • Gue suka body shaming (diri) gue sendiri dong. Dengan membanggakan perut buncit.. wkwkwkwk. In fact, gue ga nyangka ada yang sampe segitu bapernya hanya karena dibilang gemukan doang.. Berarti sudah berapa hati yang gue sakitin karena gue bilang gendutan.. hahaha
  • Kok senasib banget si.. Tiap ketemu temen lama, pasti dibilang ‘’ih, gemukan / ih, makin subur”… Aku tu sedih. *emo ketawa sambil ke luar air mata*

Ternyataa, topik body shaming ini RAME banget yah. Kalau kata suami gue yang anaknya  positif banget dan ga pernah ambil pusing omongan orang lain sih gini, “mungkin kalo orang ngomong ‘begitu’ karena dia bingung mau basa – basi soal apa dan fisik emang yang paling keliatan.”

Ehm bisa jadi sih. Cuma coba kita sama – sama ubah, kan bisa tuh nanyain soal kerjaan, sekolah, keluarga atau apalah, kreatif dikit gitu kitanya. Semangatss!

“Karena kamu dan saya berharga di mataNya (bagaimanapun wujudnya)”

Selamat mencintai dirimu apa adanya, ladies!

8 comments

  1. Kadang, saya suka kelepasan ngomong begitu karena sudah begitu terbiasa sama lingkungan yang nganggap itu omongan iseng. Sekarang saya berusaha banget ngerem, karena toh kalau dengar sendiri juga nggak enak, apalagi kalau dikomentari gitu sama orang yang nggak kenal-kenal banget. (sedihnya, yang ngomen gini juga emang biasanya orang yang nggak kenal-kenal amat). Prinsipnya, kalau nggak ada hal positif yang bisa dikatakan….lebih baik diam aja. thanks for sharing mbak 🙂

    Liked by 1 person

  2. Aku dulu pernah dibully gegara fisik sih waktu SD. Dan waktu itu ya nggak kepikiran kalo si bully juga nggak seperfect itu. Pikiranku langsung down aja sampe pindah sekolah. Efeknya jangka panjang banget. Aku yg dulu pede banget ngomong di depan umum, sekarang udah nggak. Dan aku juga sering dikira cacingan sih gegara nggak bisa gemuk. Lha, dipikir aku nggak pengen?? :”)

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s