How to be happier?

Akhir – akhir ini, aku nyobain beberapa hal yang sukses bikin aku lebih bahagia dalam menjalani kehidupan yang kadang ada aja ujiannya ini. Pas banget juga di minggu ini banyak hal yang coba nyulut emosiku HAHA. Jadi aku mau share juga ke kalian supaya bisa ikut ngerasain gimana rasanya jadi lebih bahagia di tengah kehidupan yang kadang pelik ini. Semoga bermanfaat ya.

sumber: pexels.com

Jauh – jauh dari orang toxic.

Yang pertama banget harus kita lakuin itu jauh – jauh sama orang macem gini. Orang toxic itu kayak gimana? Mereka suka banget bawa energi negatif ke hidup kita dan merugikan kita, terutama secara emosional. Biasanya pribadi toxic ini hobinya kasih kritik dan masukan yang bikin kita malah down. Jadi kalo di sekitar kita, ada orang – orang yang setiap kita habis ngobrol sama mereka malah bikin mood kita jelek atau bikin kita down, jauh – jauh deh mendingan. Mereka juga umumnya selalu ngerasa paling bener dan ga mau kalah dalam banyak hal. Bye banget deh. Cari aja temen atau sahabat yang punya energi positif dan bisa kasih masukan yang membangun.

Banyakkin bersyukur.

Jangan biasain jealous sama pencapaian orang lain. Aku pun masih terus belajar untuk ikut seneng kalau ngeliat orang lain sukses dalam mencapai sesuatu, tapi sejauh ini mantraku adalah: “kalau orang lain bisa, aku juga harusnya bisa, mungkin soal waktu aja atau aku harus lebih berusaha atau malah Tuhan mau kasih aku yang lebih baik.” Aku juga masih terus belajar buat punya rasa cukup dan ga mau cape – cape memenuhi ekspektasi orang lain yang berlebihan. Karena menuhin ekspektasi orang atau menyenangkan semua orang itu kadang melelahkan. Terlalu banyak liat postingan orang di social media juga bisa bikin kita kurang bersyukur lho katanya, karena semua yang ditampilin di socmed kan semua hal yang baik. Jadi sebisa mungkin, kalau lagi down, jauh – jauh dulu deh dari socmed, atau cuma lihat konten – konten yang sifatnya membangun aja. Aku pribadi udah mute beberapa akun yang kontennya ga berfaedah atau isinya suka pamer, nyinyir atau ngeluh doang hehe, karena waktu kita berharga jadi harus diisi sama hal – hal yang berguna dong ya hehe. Aku juga masih terus berusaha buat nyiptain postingan atau konten yang sifatnya positif atau membangun.

Ga harus selalu jadi no.1.

Pas banget minggu lalu, aku denger kotbah di gereja, Ps. Phillip Mantofa bilang kalau kita ga harus selalu jadi no 1 dan menang dalam segala hal. Ada kalanya kita harus tau batas diri dan bersyukur dengan pencapaian kita saat ini. Karena tanpa rasa syukur, mau seberapa tinggi dan besarnya pencapaiannya kita, ga akan ada harganya, karena kita akan terus expect lebih dan lebih. Duh, cape banget ga sih.

Harus punya quality time atau me time.

Buatku, me time ga harus selalu keluarin duit banyak. Cukup nonton drama Korea di Netflix yang temanya ringan (genre favoritku romance comedy), dengerin lagu di Spotify, atau sekadar belajar sesuatu di Youtube aja bikin happy lho. Kalau yang butuh keluar duit, aku suka nyalon atau sekadar creambath sendiri di rumah, modal hair mask sachetan ga lebih dari Rp 10 ribu juga udah happy hehe. Nulis di blog macem gini juga bikin aku seneng. Jadi, coba deh cari yang kalian suka apa.

“Bahagia itu sederhana. Tergantung kita memaknainya.”

Istirahat yang cukup.

Buatku sih ini ngaruh banget. Karena udah beberapa kali ngalamin jadi gampang banget kesulut emosi, terutama pas ngadepin anak itu karena kurang tidur. Jadi sebisa mungkin aku selalu tidur minimal 8 jam sehari.

Cuek kadang diperluin.

Buat aku pribadi, semakin usia bertambah, ternyata gosip itu terasa semakin melelahkan haha, jadi aku udah sangat ngurangin gosip, ga mau pusing juga mikirin urusan orang lain. Berusaha ga kepo itu sukses bikin aku lebih bahagia lho ternyata. Sebisa mungkin, aku juga selalu berusaha buat ga nyari musuh. Kalo ketemu orang – orang yang rese, biasanya aku cukup jaga jarak dan ngobrol seperlunya aja. It works sih so far.

Pencapaian soal cuek yang aku banggain banget adalah buatku ga masalah sama sekali kalo orang ga bales chat aku. HAHA. Serius bodo amat karena aku mikirnya mereka mungkin sibuk atau lupa, kecuali aku tanya hal yang penting ya akan aku telpon, kalau cuma ngobrol – ngobrol biasa ga penting mah, its okay, jadi jangan kuatir kalau lupa bales chat aku ya, aku mah ga bakalan marah haha.

Mikir dulu sebelum bertindak dan ngomong

Ternyata aku modelan orang yang suka kepikiran kalau abis ngomong ga enak yang berpotensi nyakitin hati orang. Susahnya, aku suka ceplas ceplos. Jadi, aku masih terus berusaha juga buat yang satu ini. Mikir dulu sebelum ngomong, supaya ga ngerasa bersalah setelahnya hehe.

Good food, good mood.

Biasanya di weekend, aku dan suami suka makan di luar. Itu juga sukses bikin mood better setelah semingguan harus berkutat sama masakan Mbak di rumah dan makan siang di kantor hehe.

Cari Tuhan.

Kalau semua cara itu aku udah coba dan belum berhasil juga, artinya emang aku harus cari sumber abadi yang bisa kasih kebahagiaan: Tuhan. Biasanya aku cukup dengerin kotbah online aja di Youtube (Saat Teduh Phillip Mantofa) dan moodku pun kembali baik. Hehe.

“Karena bahagia itu harus kita ciptain terutama dari dalam.”

Sekian tips dari Mamak. Selamat mencoba dan semoga berhasil jadi lebih BAHAGIA!

Kalau kalian, ada tips lain apa yang ampuh dan bisa aku coba juga? Boleh ya sharing di kolom komentar. Let’s be happier together!

One comment

Leave a Reply to Hertati simanjuntak Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s