Working Mom: Karir vs Anak

Sumber: pexels.com

Udah lama banget mau nulis ini tapi baru sempet. Tulisan ini dibuat dari sudut pandang aku pribadi ya. No offense. Background aku sendiri udah kerja dari jaman lulus SMK (tahun 2010). Yah segituanlah ya umurnya hehe. Total pengalaman kerjaku sampai sekarang ini baru sekitar 11 tahunan ya berarti.

Awal banget kerja, pas lulus SMK itu di salah satu perusahaan farmasi daerah Cimanggis, Depok. Inget banget gaji pertama aku as Quality Assurance Inspector (2010) Rp 1,4 juta hehe. Terus sempet ngekos juga karena awal – awal cemen banget naek kereta Bogor – UI aja kecapean mulu HAHAHA. Di situ kerja cuma 1 tahun.

Kenapa resign? Karena akhirnya mutusin buat lanjut kuliah. Walau aku tuh lulusan SMK yang full belajar Kimia banget dan masa belajarnya 4 tahun (agak unik sih emang ini sekolah, paling beda sendiri di Bogor haha) tapi akhirnya aku malah pilih jurusan komunikasi dan ambil Public Relations pas kuliah. Kok bisa? Gara – garanya waktu kerja di farmasi liat tim komunikasi/PR-nya kok keren banget HAHAHA. Di situ, si Mama sempet marah karena aku ga lanjut kimia lagi tapi akhirnya doi nyerah juga LOL.

Kenapa ngotot ga lanjut kimia lagi? Setelah 1 tahun kerja di farmasi tuh ngerasa kayak bosen banget harus kerja di lab/pabrik gitu. Dari situ sadar kalau kerjaan macem gitu not-so-me. Kalau dipikir – pikir lagi, aku ga nyesel sama sekali ambil komunikasi karena 4 tahun kuliah mostly kerasa seru banget. Bener – bener duniaku. Dulu itu concern si Mama karena pas banget waktu kelas 3 SMP, Papaku meninggal dan alhasil supaya aman kalau – kalau ga ada biaya buat kuliah, anak – anaknya diarahin masuk SMK gitulah biar bisa langsung kerja.

Sambil kuliah itu, sempet dapet kesempatan cari duit sambil ngajar di salah satu tempat bimbingan belajar di Bogor, tapi akhirnya harus nyerah karena jadwal kuliah sering bentrok sama jadwal ngajar, kereta juga suka ngaret jadi suka telat dan agak keteteran. Tapi kalau diinget lagi, ngajar anak – anak dulu itu seru banget. Ngajar di situ sekitar 1 tahun.

Ga lama setelah itu, dapet referensi dari dosen mata kuliah perhotelan buat kerja di salah satu hotel yang ada di Ciater, Subang, tapi pegang kantor perwakilan yang ada di Jakarta, tepatnya di Cikini. Beruntung banget juga kuliah di Sahid dan pernah punya pengalaman kerja di hotel karena ternyata seru banget. Setiap kali ke site yang ada di Ciater tuh happy karena suasana hotel dan resortnya yang adem banget. Termasuk pengalaman kerja paling menyenangkan sih kerja di hotel tuh. Pas mutusin kerja di situ, aku pindah kuliah dari kelas reguler ke kelas malam (kelas karyawannya). Seru sih kuliah sambil kerja, walau sampe di Bogor lagi bisa jam 11 malam setiap harinya. Besok paginya udah harus berangkat kerja lagi. Dear anakku, dulu Mamakmu ini strong lho, PP Bogor – Jakarta naek kereta plus kuliah sambil kerja. Nanti kamu gede jangan cemen ya, ga akan Mamak biarkan HAHAHA.

Sayang banget ada pandemi yang bikin penjualan hotel turun drastis, walau di satu sisi ada rasa bersyukur juga karena pas pandemi itu udah pindah kerja dari hotel. Puji Tuhannya, sekarang perhotelan udah rame lagi ya. Kerja di hotel ini juga cuma 1 tahun. Kalau orang lihat track record kerjaku, pasti dikiranya kutu loncat. Ga tau gimana, tiap 1 tahun suka ada kesempatan atau keadaan lain yang memaksa harus pindah. Satu sisi yang bagus dari pindah – pindah kerja itu adalah GAJI CEPET NAEKNYA. HAHAHA. Karena tiap pindah pasti selalu ada penyesuaian kan.

Waktu kerja di hotel, sempet ada sedikit problem, jadi pernah suatu kali jadwal UAS tuh bentrok sama jadwal visit ke hotel di Subang sana. Bayangin aja kampus di Tebet, Jaksel tapi harus kunjungan ke Subang. Kan jauh. Sekitar 4 jaman deh perjalanan by mobil. Jadi saat itu, aku sama temenku yang kebetulan 1 kampus dan kerja bareng, ijin ke bos buat pulang ke Jakarta buat ikut UAS, dan ga diijinin dong. Waktu itu kita berdua nekat tetep ikut UAS HAHAHA. Untung bosnya baik. Jadi kita akhirnya stand by di kantor sales yang ada di Jakarta. Terus karena lelah bolak – balik Bogor – Ciater tiap Lebaran, Natalan, Tahun Baru (bisa stay di sana sekitar 1 bulanan) dan sering juga kalau ada training atau event itu dalam 1 hari harus bolak – balik Bogor – Subang – Bogor dan tepar, akhirnya aku cari – cari kerjaan lain di sekitaran Jakarta yang deket sama kampusku. Karena sedih juga tiap liburan (Natal, Lebaran, Tahun Baru) hampir ga pernah ada di rumah aku tuh. Sibuk cari uang haha.

Singkat cerita, diterima tuh di Sudirman. Sempet juga ngalamin masa – masa kejayaan kerja di Sudirman dengan segala pesona, gaya dan life style-nya yang GA MURAH YA GENGS. HAHAHA. Kerja di salah satu perusahaan sekuritas. Dipikir – pikir, dulu itu gaji abis sama gaya hidup haha. Sekali makan siang apalagi kalau Jumat biasanya nongkrong ke Mall, entah Lotte, Kokas, Semanggi, GI, you name it lah deket – deket situ lumayan juga habisnya. Belum lagi harus beli baju kerja, celana, blazer, heels, tas, jam, dan lain – lain yang menunjang pekerjaan, abis deh gajiku yang dulu ga seberapa itu HAHAHA. Jadi kalau dibilang orang Sudirman gajinya gede – gede. Mungkin harus diliat juga lebih ke daya savingnya ya. Dari gaji yang “katanya gede” itu kira – kira bisa nabung berapa. LOL. Semangat anak – anak SCBD!

Kalau sekarang aku ditanya, mau ga balik kerja di Sudirman lagi? OGAH HAHAHA. Apalagi inget harus naek kereta dan berjuang desek – desekan pas turun di stasiun Sudirman, pernah sampe lecet – lecet bahkan pas pake jam atau gelang HAHA. Duh, kalau ditawarin gaji gede juga masih mikir lagi kayanya. Maafin. Sejak jadi mamak – mamak, badan terasa lebih jompo deh. Ada yang relate juga? Nyari temen. haha.

Terus terakhir, setelah 1 tahun kerja, lagi – lagi kok pas 1 tahun, bingung juga kadang tuh, aku iseng apply dan diterima kerja di Bogor, yang lokasinya deket rumah yang nantinya aku tempatin sama suamiku pas nikah. Jadi aku mutusin buat resign. Sedih banget lho resign dari Sudirman itu, sampe nangis – nangis depan bos karena bosnya baik banget. Itu bos paling baik deh selama aku kerja. Dia juga nahan – nahan gitu. Baik banget. Di situ mungkin aku sedih juga karena harus ninggalin hiruk – pikuk ibukota dan balik ke Bogor HAHAHA.

Singkat cerita, here I am, di Bogor. Udah kerja selama 7 tahun per Mei tahun ini (betah banget? Heran? Sama) haha. Beberapa kali dapet penawaran balik kerja di Jakarta, Tangerang gitu, jujur udah ga excited kayak dulu. Bahkan kalau ada HRD yang mampir dan baca ini dari link yang aku taro di Linked in, kalau kalian nawarin naek gaji 50% dari gajiku sekarang pun, mungkin aku akan mikir seribu kali dulu hehe. Bukannya sombong, tapi lebih mikirin anak sekarang tuh.

Ya beberapa kali sempet galau banget tiap ada HRD yang kontak ke Linked in-ku sampai aku matiin tuh fitur nyari kerjanya sekarang. Mungkin kalau penawarannya 2 kali gaji sekarang baru agak tergiur. HAHAHA. Karena mikirin harus berangkat pagi – pagi banget sebelum anak bangun dan pulang setelah anak tidur kok mellow. Dipikir – pikir kerjaanku sekarang ini enak juga, kantor cuma 10 menit dari rumah. Sampe rumah langit masih terang. Bisa ketemu anak, main sebentar dan tidur bareng. Pantes susah buat kurus kayak jaman masih muda. Dulu sibuk ngejar sama berdiri di kereta soalnya HAHA. Ditambah karena deket, biaya operasional semacem makan siang dan transport di tempat kerja sekarang ini kurang dari Rp 500 ribu sebulan. Murah banget kan? Bosnya juga asik. Puji Tuhan. Walaupun tentu dengan jabatan yang sama, ga segede gaji di Jakarta yaa.

Ternyata sejak punya anak, aku jadi ga terlalu ngejar karir. Selama masih cukup (dan masih terus melatih rasa cukup), aku pilih tetep stay kerja di Bogor sampai dapat penawaran yang bener – bener menarik HAHA. Apalagi tahun depan, rencananya anakku mau sekolah. Kepingin rasanya paling engga bisa anterin dia sekolah setiap pagi hehe. Kalau Bunda yang working mom juga gimana perjuangannya? Boleh dong sharing – sharingnya.

Akhir kata, mau jadi full timer atau pun working mom, menurutku ga ada yang salah, karena kita semua berjuang untuk memberikan kehidupan yang lebih baik buat masa depan anak – anak kita.

Balik lagi, time is money. Duit lebih banyak karena sibuk kerja, mungkin akan bikin waktu kita lebih sedikit bareng anak. Kebalikannya, ketika kita punya waktu lebih banyak bareng anak, bisa jadi kita ga punya uang sebanyak kalau kita ikut kerja. Ya semuanya itu pilihan. Jangan lupa bahagia aja yang penting ya buibuk dan tetap waras. SEMANGAT!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s