2016 : KISTA GUE HILANG

Haloo, selamat tahun baru readers!

DSCF0679

Tahun baru harus disertai dengan semangat dan harapan yang baru yaa!

2016 buat gue pribadi adalah tahun yang amat sangat berkesan (contoh penggunaan kalimat yang kurang efektif, lol). Banyak hal terjadi dalam hidup gue di tahun lalu, salah satunya acara lamaran dan perjuangan menuju ke pernikahan gue. Iya, akhirnya gue kawin! Hahak.

Kisah persiapan sampai pernikahan gue bisa di buka di Menu : “Wedding Preparation”

Sejujurnya gue bingung mau cerita darimana, tapi yang paling epic adalah kisah kista gue.

Sebelum married, gue sempet melakukan yang namanya premarital check up di Prodia, terlampir detailnya di link yang gue tulis berikut:

https://dessydonat.com/2016/05/16/premarital-check-up/

Hasilnya, semua baik, termasuk test TORCH, darah, urine dsb. Yess, semua baik, aman terkendali. Bingung juga karena ternyata “penyakit yang satu itu” agak susah terdeteksi.

Sedangkan di waktu yang terpisah, gue merasakan ada yang aneh sama perut gue. Gue merasakan yang namanya anyang-anyangan, rasanya mirip orang pingin pipis tapi ga bisa keluar. Ditambah tiba-tiba sebelum masa menstruasi, ada flek hitam yang mendahului, terus kalau pake celana agak kenceng di perut, berasa ga nyaman  banget. Gue pun cek USG di RSIA deket rumah gue di Yasmin, jujur ya, dokternya lebay banget, mau gila gue. Gue kan takut setengah mati, sedangkan setiap gue tanya kemungkinan bisa hamil dll, dia cuma jawab, “Ya berdoa aja.” Ngeselin banget. Ditambah dia tuh ragu setengah mati sama jenis kista gue ini, gue sempet nanya kan, “kista saya keliatannya kan coklat gitu ya Dok, apa jangan-jangan endometriosis?” dan beliau galau dong, tau-tau di diagnosa akhir USG gue ditulislah sama dia kalau jenis kista gue itu kista endometriosis yang kalau dicari di Google isinya nakutin semua, bakal susah punya keturunan dll.

Singkat cerita, gue cek lagi nih, USG di dokter kandungan di RS deket kantor gue situ, nah di situ hasilnya serupa namun tak sama, dokternya bilang, “Ini memang ada kista, tapi kalau dilihat dari ukuran, banyaknya apa gitulah, ini tuh kemungkinan kista jinak, jadi ga perlu takut, nanti kalau married santai aja, cepet punya anak aja. Kalau emang kistanya masih ada pas mau ngelahirin, ya tinggal dikeluarin aja barengan. Tenang aja, ga usah kuatir.”

See the difference?

Jadilah gue menikah dengan penuh iman dan harapan. Gue tau kalau Tuhan baik dan udah jagain gue sampai sejauh ini. Tuhan juga ga pernah mengecewakan gue. Jadi cobaan kecil macem kista gini, harusnya ga akan membuat gue menyerah dan bilang kalau Tuhan jahat. Begitulah kira-kira gumaman dalem hati begitu gue dapet hasil USG yang kedua. Gue sempet liat juga di RS banyak banget anak-anak kecil yang jauh lebih kronis sakitnya, masih kecil udah dipasangin selang sana-sini, gue cuma bilang dalem hati gue, “Liat tuh anak kecil aja diem aja, pasrah, ga ngeluh, masa gue cuma mau nerima yang baik aja dari Tuhan?”

Gue cerita juga ke calon suami gue waktu itu, dia pastinya kaget banget, tapi entahlah, dia terus kasih gue semangat dan kekuatan positif yang membuat gue yakin kalau semua akan baik-baik aja. Bahkan dia meyakinkan gue kalaupun nantinya ada kemungkinan ga bisa punya anak (sekalipun), dia bakal terus ada buat gue. Terus gue gimana? Ya, meleleh bombay lah. Emang ya, gue ga salah pilih suami >.< LALALA.

Kisah happy ending ini pun dimulai ketika pada akhir Desember 2016 lalu, gue bilang ke suami gue kalau sepertinya perlu ngecek keadaan rahim gue lagi, karena bisa aja kan Tuhan tiba-tiba titipin anak. Ditambah kartu asuransi dari kantor laki gue udah jadi, jadi gue cuma perlu bayar 10% dari semua biaya yang dikeluarin, makin pede lah gue hahaha. Tanpa disangka, laki gue mengiyakan, kita pun segera mengecek ke RS di tengah Bogor situ. Setelah mengantri lamaa dan hampir nyerah mau pulang (emang gue ini pada dasarnya ga sabaran, gimana coba nanti kalau hamil dan setiap bulan harus melakukan ritual ngantri kayak gitu), akhirnya kita pun ketemu nih sama dokter Andrianus kalau ga salah namanya, doi ngecek pake USG yang dari bawah itu loh, sempet malu sih wakkaka. soalnya kan ini perdana, dicari-cari sana sini, dengan muka dia yang ambigu, yang sempet bikin tegang banget. Tau-tau di akhir dia bilang, “Kistanya udah hilang, gih sana ke kantor polisi laporin kehilangan.”

Gue sama suami gue cengo dong. Apaan sih nih dokter becanda aja.

“Hah? Maksudnya gimana Dok?”

“Iya, kistanya udah hilang ini loh, gih honeymoon, bikin anak cepetan.” Gue berusaha memastikan hal ini berulang kali dan kenyataannya tetep sama, KISTA GUE UDAH ILANG.

Lah. Kok Bisa. Kebayang ga perasaan gue di detik itu gimana?

Happy banget. Perasaan yang bahkan lebih bahagia dari nemuin duit sekarung kalipun (padahal belom pernah).

Ga bisa diungkapin dengan kata-kata deh, yang pasti BA-HA-GIA bangeet..

Soanya gini, suami gue itu punya temen yang kista juga, nah bahkan sampe hamil aja, kistanya masih ada cuma ukuran diameternya aja yang menyusut alias mengecil. Ada juga nih nyokapnya temen gue yang punya hal serupa di rahimnya tapi gede banget sampe harus operasi, tapi dia minum obat herbal yang ga murah deh sungguh, tapi bisa sembuh, dan gue hampir berpikir keras mau beli itu obat. Jutaan gitu harganya.

Makanya gue bersyukur banget banget, karena ternyata kista gue itu bisa hilang. Hilang loh bukan cuma ngecil, bahkan tanpa gue apa-apain loh selama ini. ajaib banget kan?

That was my biggest miracle in 2016. How about yours?

Yuk ah, mulai bersyukur dari hal-hal yang kecil, bukan cuma dari hal-hal yang besar aja.

That’s why, buat kalian yang mau nikah dan langsung berniat punya anak, sebaiknya selain premarital check up, TORCH dan sebagainya (yang linknya udah gue share di atas) sempet-sempetin diri deh buat USG, biar aman terkendali semuanya.

Oiya, satu lagi, berdasarkan pengalaman gue ini ternyata:

  • Kista itu ga semuanya bersifat permanen, ada juga yang bersifat fungsional semacem jerawat, jadi emang ada kemungkinan bisa hilang timbul, no worries. *info dari dokter kandungan, valid.
  • Jaga kebersihan daerah kewanitaan tuh PENTING pake banget, pastikan juga selalu kering sehabis pipis atau pup, tapi harus banget dihindarin nyuci area kewanitaan pake sabun pembersih yang banyak iklannya di TV. Usahain pake aer aja sama sabun biasalah.
  • Harus banget ganti pembalut secara berkala setiap kali menstruasi.
  • Hindari junk food. Seperti yang kita tau, junk food ini jelas-jelas artinya makanan sampah. Kok masih aja dimakan? Ya, sekali –kali aja gitu, jangan sering-sering. Masih pingin kan hidup lebih lama? Gue juga doyan junk food sih sebenernya haha, cuma apalah artinya dibanding kesehatan kita yang mahal itu bung.
  • Hindari yang namanya spicy wing dan sejenisnya, terutama hindari makan kulit dan lemak yang menempel di sekitarnya. Itu paling bahaya banget katanya buat wanita, karena itu bisa micu munculnya miom, kista sampe kanker
  • Dokter boleh mendiagnosa, tapi Tuhan tetap bisa kasih kita mujizat. No worries! Keep positive no matter what!

Segitu aja yang mungkin bisa gue share, further information, email aja pasti gue bales, dessy3natalia@gmail.com

Jangan takut ganggu gue, gue malah happy karena sekarang ini hampir setiap hari ada yang nanya-nanya, konsul-konsul, itu cita-cita gue dari dulu, jadi konsultan, ya sementara ini spesifiknya ke wedding consultant dulu, terutama buat yang areanya di Bogor dan sekitarnya, tapi yang lain juga bebas kok nanya hehehe. Tahun ini rencananya mau buat buku wedding preparation nih kalau Tuhan berkenan. Wish me luck :’)

Next, gue bakal share hasil USGnya ya.

“Karena kita ga adil kalau cuma mau semua yang baik dari Tuhan, kita kan punya iman. Mujizat masih ada” – Dessy Donat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s