Punya Kista Endometriosis dan Rahim Retro, Eh HAMIL

Setelah postingan di Instagramku @dessydonat soal kehamilan pertama, ternyata banyak banget yang nanya, “Promil di mana?” Secara aku udah nikah 3 tahunan.

Lewat postingan ini, aku coba jawab yaa.

Kemarin itu, aku dan suami tuh baru banget berniat mau promil/ program hamil lagi. Sempet sih di tahun kedua pernikahan tuh promil tapi ga tuntas karena kita pikir ribet dan terlalu banyak perintilan plus biayanya hehe. Di bawah akan aku jabarkan lebih lanjut soal promil yang pernah kita jalani.

So, pas kemarin  ini tiba – tiba hamil, ini sepenuhnya MUJIZAT.

Maksudnya?
Dari nikah, udah lebih dari 3 dokter yang bilang aku punya kista dan jenis yang aku punya tuh kista endometriosis yang dibilang bikin SULIT HAMIL (cek foto berikut, poin no 4). Here you go. Tulisan dokternya.

vonis dokter soal endometriosis
vonis dokter soal endometriosis

Kalau ditanya, gimana rasanya divonis kayak gitu? Hm, sakit tapi ga berdarah.
Puji Tuhannya, aku punya suami yang luar biasa, dia tuh sampe bilang, sekalipun ga punya anak, it’s okay, we’ll be fine and HAPPY. 

Yaudah, karena “digituin” sama dokter – dokter, aku pun memutuskan untuk JALAN – JALAN aja dulu nemenin nyokap, hepi – hepi daripada sedih berkepanjangan *alibi.
Eh, tau – tau balik dari jalan – jalan terakhir itu, “bikin” dikit eh jadi. Test pack nunjukkin hasil positif di bulan Juli 2019.

Tapi memang sebelum hamil ini, aku sempet praktekkin juga arahan dari temen – temenku yang memang udah terbukti dan resmi jadi emak – emak.Ini nih tips triknya:

  • Minum Blackmores I-folic (isinya asam folat) setiap hari dari bulan Mei – Juni, sehari 1 tablet

blackmores i-folic

  • Minum 1 biji peresan lemon setiap pagi dari April, kalau paginya lupa, ya malam baru minum
  • Kurangin nasi
  • Kurangin susu – susuan, keju/dairy product sempet sekitar 2 bulan, ini karena ada kista
  • Udah lama juga ga makan chicken wings, karena ga disaranin sama dokter secara suntik hormon di sayap kan biasanya
  • Korma muda sempet 2x makan, dibawain temen dari umroh
  • Nyoba posisi doggy style/nungging untuk rahimku yang jenis retro, rahim menghadap ke belakang, kalo yang biasa itu rahim menghadap ke depan, tapi dokter bilang rahim jenis inipun masih normal karena memang ada beberapa jenis rahim. Well, penting untuk ngecek jenis rahim kalian lewat USG ke dokter kandungan
  • Berhubungan di masa subur alias hari ke 12, 14, 16, 18. Hari ke 1 itu hari pertama mens (selang – seling supaya kualitas spermanya terjaga)
  • Suami cek analisa sperma, bisa di klinik Cito/Prodia

Voila, JADI DEH! O iya, berani test pack itu pas udah telat 10 hari. Kenapa? Karena sebelumnya beberapa test pack terbuang percuma cuma karena ga sabar dan ngarep berlebihan, padahal taunya besoknya udah dapet atau siangnya ujug – ujug ngeflek hehe. Pedih juga secara test pack yang aku pake itu beli di Indomar*t sekitar 30 ribuan sekali pakai hahaha *pelit.

Ini hasilnya, udah jelas banget gitu. Kalau orang – orang sih banyak yang bilang, lebih bagus lagi test kalo udah telat 2 minggu atau H+14.

test pack positif

Abis itu langsung check up ke dokter, ternyata udah 6 weeks, karena dihitung dari hari pertama terakhir menstruasi. Hasilnya baru kelihatan kantong hamilnya. Dokter bilang bulan depan check up lagi supaya bisa kelihatan ada janinnya atau engga. Deg – degan deh pokoknya selama hamil hehe.

kantong kehamilan 6 weeks

Jadi kalau ada yang masih penasaran, “gimana akhirnya bisa hamil, padahal ada kista endometriosis dan rahim retro?”

Selain mujizat, dari yang aku cari tau di Google dll, 1 dari 3 orang yang punya kista endometriosis ini ternyata memang punya peluang untuk hamil. Let’s be positive kalo kita masuk yang BISA. Rahim retro pun masih normal loh karena memang di dunia ada beberapa jenis rahim tadi.

Selanjutnya, aku akan cerita soal aku sempet coba PROGRAM HAMIL alias Promil di tahun ke – 2 pernikahan, tapi ga tuntas.

Promil yang gimana?

  1. Konsul ke dokter kandungan/obgyn : suami istri.
  2. Dikasih asam folat dan multivitamin untuk diminum setiap hari. Biayanya sekitar 200 ribu deh untuk 1 bulan.
  3. Disuruh cek lab :
  • Analisa sperma buat suami (infonya kalo sampe amit – amit ada masalah pun bisa treatment minum vitamin sekitar 1 – 3 bulan). Yang kaget, belum keluar hasilnya, eh udah diresepin vitamin seharga 1 jutaan untuk sebulan. Tapi kita ga beli, karena beriman (baca: sayang duit) dan puji Tuhan hasilnya baik.
    Cek lab analisa sperma di klinik Cito itu 200 ribu, kalau Prodia 300an
  • Cek Cadangan telur, (Prodia) : tes anti-mullerian hormon (AMH). Hasilnya aman.
  • Cek kistanya ganas atau engga (CA125) di Prodia, (cek ROMA) sekaligus cek HE4 (googling aja). Hasilnya resiko rendah kanker epitel ovarium. Puji Tuhan.
    Total tes di Prodia itu 2 jutaan
  • USG untuk cek si kista cokelatnya, dan terakhir tuh berubah – ubah ukurannya, dari 4 cm, sampai yang terakhir itu 1 cm (tahun 2018), biar lebih akurat dicek lewat USG transvaginal (ada alat yang dimasukkin ke vagina, ga sakit sih kalau menurutku), sekitar 300 ribuan kalo ga salah sekali ceknya
  • HSG untuk cek ada penyumbatan atau engga di tuba falopi, saluran yang hubungin ovarium sama rahim, 1.6 juta sekali cek. Biasanya bisa cek di H+9 dari siklus menstruasi, hari ke 1 itu hari pertama haid
  • Pap smear, hasilnya aman, 150 ribu
  1. Sempet juga beli obat – obatan sendiri, apa aja?
    Waktu ke Shenzhen, mampir ke tempat herbal yang jual Angong (buat stroke) & Pien Tze Huang yang terkenal itu (buat abis operasi), terus setelah konsul sama dokternya (bisa milih, mau konsul sama professor, dokter atau ahli herbal gitu) dan disaranin beli obat 1 paket isi 4 botol, berapa harganya? 16 juta. WADUH.
    obat herbal Shenzhen 4 juta sebotol gini
    Nyokap ngotot mau bayarin, cuma aku bilang belom tentu berhasil LOH. Akhirnya aku beli sebotol aja, 4 jetian. Itu juga pedih banget, nyesek gitu pas beli karena mehong HAHA. Eh, abis dibeli cuma diminum 3 – 5x terus aku diemin karena pas diseduh kayak aer got dan baunya ya macem jamu gitu. BYE dollarku. HAHA. *nangis di pojokan, padahal rencananya mau dipake beli yang lain tuh duit.

Update-nya : Ini obat ada temen yang mau coba, jadi akan aku kirimkan ke dia, semoga cocok dan jadi berkat perantara buat dia bisa hamil. Amin.

Sempet beli juga Serbuk Zuriat 60 ribu sama LadiesV 250 ribu (infonya bisa bersihin rahim) tapi puji Tuhan keburu hamil duluan, jadi aku kasih orang juga.

Gitu sih cerita “perjuanganku” buat hamil.  Gimana ceritamu?

Lesson learned :

  1. Sebaiknya netizen jangan membiasakan diri bertanya, “Udah hamil belum?” tanpa tau cerita dan perjuangan, juga berapa banyak Rupiah atau Dollar yang udah mereka keluarkan untuk dapetin buah hati. Kalau ada yang julid nih bukibuk, tabok aja pakai dollar Zimbabwe segepok HAHA.
  2. Kalau buatku dan suami sih, kita sungguh mengakui kalau anak itu pure titipan Tuhan, kita bisa berusaha tapi kalau Tuhan bilang belum waktunya atau kita dinilai belum siap, kita bisa apa. Pencapaian materi bisa diupayakan dengan uang hasil kerja keras, tapi khusus anak, sekalipun ada banyak jalan : inseminasi buatan, bayi tabung dsb, kalau Tuhan ga berkehendak banyak banget yang akhirnya gagal. Huhu.
  3. Punya anak bukan berarti enak, gampang. Ada banyak juga tanggung jawab yang harus diemban, even dari sejak kehamilan. Next, aku akan sharing banyak hal soal kehamilan pertama ini.
  4. Buat yang masih berjuang, I feel you *peluk virtual, aku cuma bisa bilang, Tuhan tau waktu yang terbaik, saat di mana kita udah siap secara fisik, mental maupun keuangan. Yuk, berusaha terus sambil menyiapkan diri menjadi calon ibu dan bapak yang baik. Jangan pernah nyerah. Aku pun dikasih tau temenku kalau kuncinya itu : ikhlas, sabar, berserah. Aku pun dapat titipan anak itu pas usia pernikahanku menginjak 3 tahun pernikahan. Intinya, penantian kita pun memerlukan waktu, tapi kami berharap lewat sharing kali ini, kalian punya pengharapan yang sama seperti kami, karena waktu Tuhan tidak pernah terlambat, tidak pernah terlalu cepat, karena semuanya TEPAT.
last check up
USG 15 weeks

Selamat berjuang, temen – temen pejuang garis dua. Boleh banget tanya – tanya kalau sekiranya masih ada yang kurang jelas. Bisa lewat DM ke Instagramku @dessydonat atau lewat email ke dessy3natalia@gmail.com

Sebisa mungkin akan ku jawab.

parents to be
Salam semangat dari kami, Happy parents to be..

“Tuhan tau waktu yang terbaik, saat di mana kita sudah siap secara fisik, mental maupun keuangan, karena waktu Tuhan tidak pernah terlambat, tidak pernah terlalu cepat, karena semuanya TEPAT.”

5 comments

  1. Sehat2 senantiasa ya mbak. Salam kenal dr Surabaya. Ok skrg mau komenin postingannya: wah udah musim ya cek AMH skrg? Alhamdulillah dong😭 aku waktu itu lama buanget blm punya anak, tp selama promil di Surabaya— ga pernah disuruh cek Lab untuk si AMH. Pas aku ke Sydney, barulah disuruh cek AMH dan ketauan klo masalahnya itu di sel telurku. Tp disana ga dikasih obat. Cm disuruh nurunkan berat badan dgn cara yg sehat (olahraga dan diet). Ya udah aku olahraga aja di rumah, pake video youtube, sehari min. 30 menit gerak senam2 apaan kek gitu. Yg gampang aja, yg penting konsisten. Unt urusan makan, aku sempet hampir 2 bulan, ga makan nasi/mie/roti. Sama dr sisi reliji, y banyakin tobat aja.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s