Kenapa Orang Suka Banget ke Bali?

Setelah terakhir kali pergi ke Bali pas honeymoon di September 2017 lalu, gue dan suami jadi agak bingung kenapa orang suka banget bolak – balik Bali padahal menurut kita sih Bali ya gitu – gitu aja hehe. Atau karena lagi honeymoon yaa, jadi di kamar aja banyaknya WUAKAKA. Kebetulan gue anaknya ga terlalu suka panas, soalnya kalau kena matahari, gampang muncul flek hitam alias freckles dan gampang pusing yang berujung jadi emosi pas liburan, misalnya macem waktu ke Batu Caves Malaysia. Ya ampon panasnya ga tahan. HAHA.

2017_0901_03361700
Kuta, Bali

Ya, tapi balik lagi, tingkat kesukaan orang terhadap sesuatu itu kan subjektif ya, sama kayak selera yang beda – beda. So, aku dan kamu bebas dong berpendapat hehe.

Soal ketertarikan orang ke Bali, gue pun penasaran dan berusaha mencari tahu lewat fitur baru Questions di Instagram dan hasilnya, sbb:

  • “I Love Bali” >> ini ga menjawab, biarin.
  • “Candu” >> Ini satu kata yang menggambarkan segalanya tapi gimana gitu deh.
  • “Nope, Lombok better” >> Gue pernah ke Lombok, padahal cuma ke pantai Senggiginya dan menurut gue emang jauh lebih bersih dibandingkan Bali, apalagi Kuta. Apalagi Gili – gili katanya, cuma gue belum pernah ke sana hehe. Makanan Lombok juga ga kalah enak.
  • “Karena ingin, feel free, low budget.” >> Padahal menurut gue, makanan di Bali itu ga semuanya murah HAHA. Apalagi tiketnya kalau lagi high season, kebetulan tahun 2017 itu gue pergi pas lagi libur Idul Adha, Alamak, mehong. Hehe
  • “Suasana dan alamnya sih” >> Ya, bener juga sih kalau soal alam, emang pulau dewata ini cukup juara ya, lengkap banget dari pantai, gunung, danau, dan sebagainya, you name it. ADA di sana.
  • “Soalnya adat di sana masih kental banget, bikin kangen” >> Bener juga, dimana – mana kita bisa melihat orang beribadah dengan berbagai ornamennya, dan mereka rata – rata nice, hospitalitynya POL soalnya mereka takut karma.
  • Banyak banget tempat bagus yang bisa dieksplor! Alam, kuliner, budaya semuanya bikin nagih balik” >> Oke, ini yang paling menjawab, bener juga sih, terutama kulinernya, apalagi yang haram, banyak kan di sini HEHEHE.
  • Karena Bali tempat wisata yang lokal tapi rasa internasional >> Haha, mungkin karena banyak bule ya di sana. Bener juga sih, kalau ke Bali jadi berasa di luar negeri hihi.
  • Kok aku ga suka yaa.. lebih suka Lombok” >> Lombok juga emang ga kalah bagus sih, apalagi ada temen yang emang tinggal di sana dan postingan pantai sama alamnya bener – bener bikin pingin liat langsung ke sana.

Gue sendiri ke Bali itu baru 3 kali, pasti banyak dari kalian yang lebih sering dari ini. Yang pertama itu, sama keluarga pas banget lagi Tsunami di Aceh di 2004 akhir, itu horor banget karena Bali kan dikelilingi sama air ya, secara dia pulau, jadi langsung kebayang kalau sampai mitamit Bali kena tsunami, bisa tenggelam semua.

Dulu itu Bali  belum semaju sekarang, baru ada 1 mall aja yang besar. Dan di tahun 2004 itu, transportasi di Bali masih agak susah, sewa mobil masih jarang, naik angkutan umum pun lumayan mahal, sementara sewa motor udah mulai bermunculan cuma dulu itu ga ada yang bisa naik motor haha. Di Bali pertama kali itu selama 10 hari, ada kenalan yang tinggal di sana dan baik banget, rela anterin kita ke mana – mana. Blessed you, Pak Made!

Kedua kalinya ke sana, bareng sama sekolah waktu SMA, dalam rangka study tour. Agak lupa detailnya, tapi yang berkesan cuma sempet mampir ke Pulau Penyu sama Tanah Lot. Sisanya lupa haha. Itu sekitar tahun 2009 deh kayanya, hehe.

Ketiga kalinya, bareng suami pas tahun 2017 kemarin sekalian honeymoon hihi. Ngapain aja di sana?

2017_0901_01251000

Boleh mampir ke cerita komplitnya di sini dan Bali udah berubah jauh bangett. Mall udah ada beberapa, Kuta udah kotor hehe. Tapi di sekitarnya udah banyaak banget hotel dan banyak hotel murah juga. Café apalagi. Sampe bingung mau ke mana dulu hehe. Sewa mobil juga udah gampang banget, bisa online bahkan. Sampe bandara pun, udah bisa langsung dikasih mobil alias lepas kunci. Mari kita lihat 5 tahun ke depan, Bali akan jadi kayak apa ya hehe.

Oh, dan jalan di Bali entah kenapa berasa mengecil (padahal ya gitu – gitu aja hehe), apalagi daerah Kuta, ya ampun macet gitu kalau malem. Emang sih motor mungkin alternatif terbaik di Bali, asal rela gosong hehe.

Nyokap bilang sih dibandingkan pulau Jeju di Korea sekalipun, Bali tetap juara. Walaupun belum pingin balik ke sana lagi, tapi kayanya bakalan ke sana lagi sama nyokap, soalnya doi pingin hehe pinginnya sih sekalian singgah ke Nusa Penida, satu – satunya tempat yang bikin penasaran untuk balik lagi ke Bali atau sekalian mampir ke Lombok buat singgah ke Gili – gili hehe.

O iya, mohon maaf banyak banget bahasan selanjutnya akan berisi referensi makanan non halal, kalau mau skip ke postingan yang lain, silahkan hehe.

Gue pribadi sih paling suka kulinernya, terutama karena makanan non halalnya yang juara itu, sebut aja:

  • Babi Guling Pak Dobiel di Nusa Dua
  • Sate Babi Bawah Pohon
  • Wahaha
  • Nuri’s
  • Nasi Campur
  • Ikkousha ramen, di sini kuahnya ampun deh, kerasa banget si B2 nya, Sukak hehe
2017_0901_07201500
Iga Haram terbaik seantero jagat

Tapi intinya, gue bangga sih ada Pulau Bali yang penuh pesona di Indonesia, walaupun seringnya dikira Bali itu punya negara sendiri HAHAHA.

Kalau kamu, apa yang kamu suka dari Bali?

Baca Juga:

Bali. Heaven on Earth?

4 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s