Itinerary Bali for Family Trip

Haloha, kali ini Ceceh DesNat akan bercerita soal trip ke Bali sama keluarga di bulan Februari lalu. Iya, baru sempet nulisnya hehe. Perjalanan kali ini, sekitar 80% lebih dibayarin sama adik aku HAHA. Bahagia deh, padahal kita pergi tepat di saat tiket pesawat domestik lagi mahal – mahalnya dan bertepatan dengan hari raya Imlek, di tgl. 3-5 Februari 2019. Kita berangkat ber-5, ada aku, sang adik (yang susah banget diajak jalan, cari duit mulu), mama, pacar adikku dan temen mamaku, sebut aja tante Intan. Harga tiket pesawat Jakarta (via Halim) – Bali PP di tanggal tsb kena Rp 2 jutaan/orang, padahal cuma pake Citilink. Sementara untuk hotel, kita dikasih rekomendasi harga sama teman di Bali, dan akhirnya stay di Harris Hotel Raya Kuta, murah deh semalamnya cuma sekitar Rp 500 ribuan/kamar, udah termasuk sarapan dan lokasinya strategis banget, deket ke mana – mana. Tapi karena jumlah kita ganjil, kita pun sengaja sewa 3 kamar untuk 2 malam, tapi gapapalah ya, toh adik yang bayarin HAHAHA. *kakak durhaka. Semua tiket dan hotel dibeli lewat Traveloka & Tiket com dan semuanya dibayarin adik *diulang teros *mohon maap.

Sebelum pergi, aku udah sewa mobil ke rental langgananku, Made Mobil Bali, udah ketiga kalinya pesen mobil di dia dan ga pernah mengecewakan. Kali ini pesen mobil Avanza tahun 2015 matic, seharga Rp 300rb/hari, tanpa supir dan bensin pun isi sendiri, sengaja pesen matic biar enak bawanya karena mayoritas yang ikut trip kan cewek, dan kebetulan bisa nyetir semua nih, walaupun pada akhirnya adikku terus yang nyetir HAHA. Eh, sesampainya di Bali, kita malah kebagian mobil Honda Mobillio matic tahun 2014 yang tentunya lebih nyaman, dengan harga yang sama, padahal harusnya lebih mahal 25rb/hari, lumayan yes. O iya, untuk sewa mobil 3 hari ini giliran aku yang andil bayar. Emang sengaja, bayar yang bagian murah aja hehehe.

Okay singkat cerita, kita sampai di Bali pukul 12.00 WITA di saat matahari lagi terik – teriknya. Kita berangkat dari bandara Halim sekitar jam 8.00 WIB, perjalanan sekitar 2 jam. Sengaja pilih dari Halim supaya lebih dekat ke Bogor, tapi berakibat ke tiket yang jadi lebih mahal, dan harusnya dengan harga segitu, bisa dapat Garuda lewat Soekarno Hatta, sst diem – diem ya, si adik ga tau haha. Pergi dengan pesawat Citilink ternyata lagi ada promo dari Tiket com, jadi kalau beli tiket lewat sana, bisa dapat sarapan nasi goreng gratisan. Lumayan!

Sesampainya di Bali, karena kita semua kelaperan, kita pun langsung melipir ke Taliwang Bersaudara untuk makan siang di sana. Sedikit reviewnya : Ayam kampungnya keras, harga masih lumayan murah sih ya, rasa kurang pas di lidah. Begini penampakannya.

20190203_130236
Bisa request pedes atau engganya hoho
20190203_133522
We are HAPPY family 🙂 *abaikan gue yang makin bulat LOL

Setelah itu, nyokap pingin langsung belanja ke Joger, itu loh yang terkenal sebagai pabrik kata – kata dengan tulisan yang nyeleneh alias lucu – lucu gitu. Duh baru juga sampe Bali udah mau ngabisin duit aja, Mak. Haha.

20190203_140625
Happy Shopping Faces!

Apa daya kita cuma bisa ngikut aja. Di sana, emak langsung kalap beli oleh – oleh berupa kaos, sendal jepit, kain, dll. Sementara aku cuma beli kutang sama sendal jepit aja buat suamiku. Eh, itupun dibayarin ding sama adikku, maklum proyeknya lagi banyak, biarin aja deh ya, aku ikhlas HAHA. Mohon maaf nih, sejauh ini sih ga berniat untuk tukar tambah adik lol.

Selanjutnya, karena lokasi Joger berdekatan dengan hotel, kita pun mampir dulu ke hotel sambil check in dan beristirahat. Aku kebagian tidur dengan pacar adik, nyokap sama tante Intan, dan adik aku, alias si boss, di kamarnya sendiri. Setelah badan mulai enak dan pegal mulai lenyap, kita pun bergegas ke Beachwalk shopping mall untuk parkir mobil dan jalan kaki ke Pantai Kuta yang persis di depannya. Nah, salah satu tips kalau kalian mau ke Kuta, bisa parkir di mall ini hehe. Di Kuta, kita cuma duduk santai – santai sambil makan kelapa yang harga satuannya goban alias Rp 50 rebu, duh, main air sebentar dan bergegas ke mall dengan kaki penuh pasir macem orang kampung. Itupun masih sempet cuci mata di mall dan beli lulur Bali buat oleh – oleh.

Setelahnya, kita meluncur ke Krisna Oleh – oleh Bali, di sana emak kembali hebring, sempet beli salak Bali yang agak sepet, salak gula pasir sampai berbagai jenis kacang dan camilan. FYI, harga salak Bali di sini ternyata jauh lebih mahal dibandingkan harga salak di tempat lainnya, jadi sebisa mungkin jangan beli di sini. Hehe. Nanti akan ada info beli yang murah dimana. Stay tuned ya.

Malamnya, kita tutup hari dengan makan di Wahaha, itu loh makan iga babinya yang hits. Cuma entah kenapa, rasanya beda dibandingkan waktu aku ke sana sama suami di September 2017 lalu. Iganya masih lumayan enak sih cuma awalnya sempet salah potong jadi banyak patahan tulangnya dan harus hati – hati makannya. Sementara satenya kayak kurang mateng, agak alot, dan pedes bok. Better cobain makan iga babi di Nuri’s deh. Harganya sih lumayan mahal, ber-5 itu habis hampir sejuta kayanya. Kurang tau detailnya sih, lagi – lagi sang adik yang bayar hehe. Dulu sih pernah makan bareng suami ber-2 itu sekitar 300 ribuan deh. *ini kenapa deh foto satenya gagal di upload mulu huhu.

20190203_202400
Iga babi andalannya WAHAHA

Lanjut istirahat di hotel. Selama trip bareng keluarga ini, memang kita agak santai dan kebanyakan istirahatnya hehe. Sedikit review Harris Hotel Raya Kuta : bantal agak keras, ruangan ga kedap sama sekali, kedengeran jelas suara orang yang jalan dan ngobrol di lorong kamar hotel dan di pagi hari, berisik banget petugas yang nyiapin sarapan. Tapi entah gimana, semua keluarga aku bilang ENAK dan NYAMAN. Haha. Selamat!

Hari kedua.

Pagi ini, kita berniat sarapan di Warung Laota yang lokasinya deket banget sama hotel, cuma 2 menitan. Sempet agak ribet parkirnya karena ga bisa pas di depan restonya melainkan harus nebeng di warung makan yang ada di sebelahnya. Di sana pesan bubur : ayam, sapi, dan seafood (tapi lagi abis ding yang ini), dan menurut kita yang enak itu si bubur sapi, kalau bubur ayamnya kurang nyos rasanya. Per porsinya start from Rp 30 ribuan, miriplah modelnya sama bubur Ta Wan tapi nyokap kurang suka, kita sih suka. O iya, porsinya banyak banget, 1 bubur bisa buat berdua.

20190204_090153

Selanjutnya, kita meniatkan diri untuk ke Pantai Melasti yang diklaim banyak orang merupakan pantai yang wajib dikunjungi di Bali sekarang ini. Setelah mendaki gunung, lewati lembah, sempet juga lihat dan foto si Patung Garuda Wisnu Kencana alias GWK di perjalanan. Lumayan deh jadi ga perlu jalan kaki jauh – jauh masuk ke area GWK dan panas – panasan, dan ga perlu bayar Rp 80 ribu per orang *ngirit.

NIH GWK DARI SAMPING MOBIL LOL.

20190204_100047.jpg

Singkat cerita, sampailah kita di Melasti Beach. Perjalanan sekitar 40 menit dengan mobil dari hotel di Kuta situ, kebetulan cukup lancar, sempet sih kena macet sedikit. Hati – hati untuk kalian yang sewa mobil matic, karena kita beberapa kali ketemu tanjakan yang cukup curam, untungnya Mobillio yang kita sewa aman banget nanjaknya hehe. Ga perlu kuatir juga bakal ketemu jalanan jelek, karena akses ke sana udah mulus banget. Salut!

Jadi gimana pantai Melasti? ASLI. BAGUUUUS PAKE BANGET. *ga santai, maaf, tapi memang sebagus itu. Pantainya masih bersih banget, pasirnya putih, ombaknya biru kehijauan, bersih sih sih. Kelihatan banget kalau pantai ini masih jarang dikunjungi wisatawan, ya karena lokasinya yang lumayan jauh juga sih dari kota Bali. Masuk ke sini bayar tapi murah, kayanya plus mobil itu cuma sekitar 50 ribu deh. Sorry, lupa detailnya. POKOKNYA WAJIB KE SINI KALAU KE BALI *maaf, ngegas hehe. Bisa bonus liat bule pake bikini juga di sini loh.

20190204_102619
*bonus bule syantik haha

Kita cuma sebentar sih, karena kebetulan udah kesiangan dan kita anaknya anti gosong club. Hehe. Selesai berfoto dan kepanasan sampai muka mateng macem tomat rebus, kita pun pulang. Di sana ada tempat untuk mandi atau sekedar membersihkan kaki, dan kita bisa kasih uang serelanya.

Dari Melasti, kita lanjut ke Sukawati untuk belanja – belinji ngikutin keinginan emak (lagi). Sampe di sana, males lama – lama, karena tempatnya panas dan macem ruko di pasar tradisional gitu. Nyokap juga belanjanya cuma sebentar. Untungnya sempet nemu tank top lucu di sini, ditambah nemu pesenan suami : kutang gambar bir bintang khas Bali itu loh. HAHA.

Siangnya, kita makan di Warung Mak Beng Sanur yang katanya hits abis, tapi menurut kita makanannya kok biasa aja ya. Yang enak cuma kuah sop ikannya, kalau ikannya kayak tasteless alias tawar gitu, cuma untungnya ketolong sama sambelnya, seporsi itu Rp 55 ribu per orang, udah include ikan goreng, sop ikan, sambel, di luar minum (murah sih minumannya). Yang perlu kalian tahu, cari tempat parkir mobil di sini susyah banget, adikku sampe harus muter berkali – kali baru akhirnya nemu, itupun jauuuh dari tempat makan kita.

20190204_134913
Warung Mak Beng Sanur

Selesai mengisi perut, kita lanjut ke Pasar Gajah Mada, dikasih tau pacarnya adik katanya di sana itu semacem pasar buah yang harganya murah. Emak mau beli salak Bali untuk oleh – oleh. Sesampainya di sana, ternyata bener kalau harganya itu murah bangeet. Salak Bali biasa, yang agak sepet itu cuma Rp 17 ribu aja sekilonya, sementara salak gula pasir itu Rp 25 ribu sekilonya. Jadi jangan beli di Kr*sna oleh – oleh Bali ya, karena di sana harga salak gula pasir itu sekilonya Rp 57 ribu, duh bisa dapat 2 kilo di sini haha.

Sehabis muter – muter seharian, kita pun lelah dan pulang ke hotel. Kita leha – leha (lagi) sambil nunggu malam tiba. Nah di waktu dinner, terpisah deh kita. Nyokap sama temennya sempet mampir ke Joger (lagi) karena masih belum puas belanja, jajan di sana dan memutuskan untuk ga makan malem lagi, katanya masih kenyang. Sementara adikku sama pacar dan teman – temannya di Bali ngajak nongkrong ala anak muda di luar (you know what I mean). Karena aku males, aku pun diem aja di hotel dan pesen Sate Bawah Pohon yang fenomenal itu pake Go-Food. Hihi. Enak sih rasanya, cuma agak gosong jadi banyak item – itemnya. Gak lupa pake lontong biar kenyang. Sate cuma sedikit sama lontong itu sekitar 40 ribuan deh sama ongkir ojeknya hehe. Ah gapapa, yang penting kenyang.

20190204_184613
Sate Babi Bawah Pohon, yang dimakan di hotel LOL

Lalu, aku pun tidur. Nyenyak.

Hari terakhir.

Ga banyak yang kita lakuin di hari ketiga. Kita bangun siang. Lanjut sarapan kesiangan/brunch dengan berjalan kaki di Nasi Pedas Ibu Andika yang modelnya begini.

20190205_093059
Nasi Pedas Ibu Andika, NYOS!

Ga disangka, menu rumahan gini malah cocok banget di lidah kita semua hehe. Apalagi buat mereka semua yang pecinta pedas. Sementara aku, bahkan ga pake sambalnya. Menu andalan aku sih abonnya, ampun deh enak banget. Sampe ngiler sekarang tuh. Semua menunya enak dan MURAH.

20190205_093247
Cuma 21 ribu sajaah

Setelah mulai siang, kita pun memutuskan untuk mampir ke Gusto Gelato untuk makan es krim. Enak kali ya panas – panas gitu. Adik aku nyobain yang rasa cabe ijo,

Menurutku sih aneh rasanya, tapi adikku doyan. Sementara nyokap beli 3 rasa campur, dan aku beli yang 1 cup kecil full isi durian. Setelahnya, berakhir dengan tukeran es krim sama nyokap, karena dia lebih ingin yang durian. HAHA. Gapapa, yang penting ibunda bahagia ya.

Sepulang dari Gelato, sempat terlintas untuk mampir ke mall lagi, atau ke pantai yang ada di sekitar situ, tapi niat tersebut kita urungkan karena semua MAGER. Akhirnya malah mampir ke Joger lagi (loh), dan sang adik malah milih untuk refleksi di dekat hotel tempat menginap, mungkin dia lelah karena udah nyetir selama 3 hari hehe. O iya, di dekat Joger ada toko “Titiles” yang jual berbagai macam makanan non halal, sebut aja dendeng bab* yang enak banget, bahkan lebih enak dari yang kita beli di Hongkong, ada juga sosisnya alias lapchiong yang mantap jiwa. Harus beli deh pokoknya kalau ke Bali hehe.

20190206_181439

Lanjut ke airport, kita pun cari makan dulu untuk bekal perjalanan pulang (baca: isi perut) di Nasi Pedas Ibu apa gitu, lupa namanya, yang pasti enak. Sambil menelpon tempat rental mobil untuk balikkin mobil. Mereka pun datang, cek mobilnya, dan balikkin KTP aku yang tadinya sebagai jaminan. O iya, sempet agak panik juga waktu check in di hotel karena KTP dijadiin jaminan rental mobil, tapi ternyata bisa kok cuma pake foto KTP yang dikirim ke email hotel.

Kita pun pulang, dengan cerita tentang:

OHANA.

Ga penting kaya raya.

Yang penting BAHAGIA, dan punya waktu BERSAMA

IMG-20190328-WA0015IMG-20190205-WA0046

Sekian trip santai kita kali ini. Semoga bermanfaat.

Untuk trip yang lebih komplit soal kuliner Bali dan nyobain diving di Tanjung Benoa, bisa dilihat di cerita yang ini.

Happy holiday to Bali!

Jangan lupa bawa kacamata hitam ya, so hot dan silau men di sana, hehe.

Boleh juga mampir ke tulisanku yang lain. Kenapa Orang Suka Banget ke Bali?

20190205_095924
Bisa jastipan ini juga nih di Bali hoho

4 comments

    • halo 😊 kalo sesuai dengan itin yang ini jujur aku kurang tau berapa, karena kebanyakan adikku yg bayar. gambarannya sih hotel semalam 500rb, tiket 2jt per orang. tapi ada itinerary satunya lg, judulnya “Bali, heaven on earth” itu aku pergi berdua suami 3 hari 2 malam sekitar 8juta abisnya. jd per orang itu bisa kok sekitar 3-4jt 😊 tergantung tiketnya sih. kalo hotel murah2 kok di bali.. kalo mau lebih murah lg, bisa sewa motor aja karena Bali itu macet jg hehe. semoga bermanfaat.

      Like

  1. next trip bisa mampir ke Badung. Ada rumah makan carik aban dijamin viewnya keren plus makananya enak buangeeet

    Like

Leave a Reply to dessydonat Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s