Pertama Kali Nyetir ke Jakarta Eh Ditabrak …

Sedih itu ketika pake mobil kantor baru (sebulan) ke Jakarta dan dalam perjalanan di tol dalam kota ditabrak sama BUS. Jeng jeng.

Kok bisa?

Jadi, begini ceritanya, sejak mobil kantor baru turun, ada kebijakan kalau kita ga boleh lagi pake driver kantor kecuali memang mobil yang ada terpakai semua. Ahsiyapp. Jadilah aku ditemani teman kantor pun berangkat menuju Tebet pagi itu dan jalanan macet.

Se-la-mat.

Long story short, cerita berlanjut sampai ketika aku menyalip bus, dan selamat. Dilanjut dengan ada mobil Fort*ner yang mau mengambil jalan aku seenaknya dan aku ga kasih, sehingga doi pun kembali ke jalurnya. Eh, tanpa disangka ternyata bus di belakang aku ikut ngegas menyusul aku untuk tidak memberi jalan juga kepada si Fortun*r. Tanpa disangka, di depanku, jalanan kembali macet dan mobil di depan aku berhenti mendadak. Aku pun dengan sekuat tenaga menginjak rem dan selamat. Jeda beberapa detik kemudian, bagian belakang mobil bunyi “Jeduk” dan sudah diduga, itu si BUS. Deg – degan asli. Udah mikir, pasti penyok lumayan nih, secara kali ini pake mobil Sygra. You know lah kira – kira Sygra ditabrak bus JAC – A*rport Conn*ction alias D*mri itu bakal gimana kan.

Aku pun memberikan aba – aba kepada bus untuk menepi, supaya kita bisa menyelesaikan “kecelakaan” ini secara betina. LOL. Untungnya, aku bawa temen yang bisa diandalkan dalam bernegosiasi haha. Turunlah supirnya dengan muka memelas dan langsung menunjukkan isi dompetnya yang kosong. MALES BANGET. Haha. Ajaibnya, mobil kantor cuma penyok sedikit (tapi keliatan jelas) dan body si bus ga kenapa – kenapa.

sygra malang
Sygra Malang.
bus.jpg
Pelaku. LOL

“Sumpah Mbak, saya ga bohong, saya ga punya uang, tadi belum ngambil uang jalan.” (sambil ngasih liat isi dompetnya yang kosong. Kalau bohong, biar Tuhan aja yang bales haha).

“Ya ganti rugilah Pak, 300 ribu buat ke asuransi, ini mobil kantor tauk.”

“Blablabla” (melas sambil bertele – tele)

“Tadi saya ga liat gara – gara ada Fort*ner mau nyalip, Mbak. Terus ternyata depan Mbak juga kan ngerem mendadak. Saya ga keburu, bla3”

Singkat cerita, si supir bokek ini kita lepasin tapi udah kita foto mobilnya, mukanya dan SIM-nya, ya walau ga berarti apa – apa pas dikasih lihat ke boss karena toh ga punya duit buat ganti rugi. HUH. HAH.

Sebenernya pingin banget post wajah driver busnya cuma kasihan ah, takut juga kena pasal pencemaran nama baik HAHA.

Tapi puji Tuhannya, pas sampai di kantor pak bos malah ketawa – tawa sambil bilang, “Aduh Dessy itu mobil, baru mau diasuransiin tau.” HAHAHA. Lah, kirain udah. Maklum pak Owner belinya cash gitu, hmm.

“Yaudahlah, nanti diketok magic dulu aja Pak.”

Pembicaraan berakhir.

Lesson learned :

  • Jangan deket – deket sama bus apalagi truk yang bawa muatan banyak, rem mereka kayanya kurang pakem deh. Sayangilah mobil (kantor) Anda, HUH.
  • Kalau ada yang mau ambil jalur kita, dan sekiranya masih keburu, yaudahlah kasih aja, toh cuma akan delay sepersekian detik – suami bersabda
  • Jaga jarak aman, jangan deket – deket teuing kalau macet di tol HAHA
  • Jangan lupa berdoa yang banyak sebelum memulai perjalanan
  • Walaupun cewek selalu benar kalau debat, (apalagi berdua HAHA), tapi kalau yang nabrak ga punya duit, cuma bisa apa? IKHLAS. lol.
  • Jangan lupa tanya kalau pake mobil orang, “Eh, ini mobil ada asuransinya gak?”

HAHAHA.

Akhir kata,

Happy driving and keep safe, guys!

2 comments

  1. Hahaahah hti2 ci, jaga jarak aman di tol krn even kita bisa ngerem papasan ala2 mobil F1, yg di blkg belum tentu bisa hal yg sama.. + doa 😂

    Like

Leave a Reply to dessydonat Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s