Yakin Siap Nikah? Baca Ini Dulu!

“Jika kita mengerti betapa berharganya kita diciptakan Tuhan sebagai wanita dan menyadari rencana, cara, serta waktu Tuhan untuk memakai kita maksimal dalam peran dan fungsi kita sebagai penolong, tentu kita akan bersukacita melakukan dan menjalani peran kita.”-  Buletin Build Abbalove edisi November 2016.

cropped-img-20160914-wa002111.jpg

Jadi seorang istri? Hmm.  Dulu nih, gue sering banget ngeledekkin emak-emak alias ibu-ibu rumah tangga lain di kantor yang sibuk cerita soal anak dan kisah turn over pembantu rumah tangganya. Sekarang gue baru bener-bener bisa melihat dan mengalami apa yang mereka omongin secara utuh (minus soal anak).

“Oh, begini toh rasanya jadi istri orang, jadi ibu rumah tangga.”

Walaupun gue masih punya status lain sih, wanita karir. Hahak. Mari kita mulai story telling tentang kisah kasih berumah tangga dan betapa “amazing”-nya kehidupan seorang istri se-ka-rang..

Awalnya, gue biasa terbangun dengan rutinitas begini: bangun setengah jam sebelum berangkat kerja, dengan segala sesuatu udah siap. Baju udah dicuciin, udah disetrikain dan sebagainya.

Sepulangnya pun, gue tinggal makan, mandi, leha-leha, nonton TV, terus tidur, lalu bangun di keesokan harinya dan begitu terus setiap harinya.

Biasanya lagi, pulang kerja tuh udah berasa capeeek banget, sampe-sampe ga sempet lagi tuh bantuin beres-beres rumah. Alesan. Ya, kalo lagi rajin suka sih setrika baju atau ngepel nyapu, tapi percayalah itu jarang terjadi. Mungkin cuma 1-2 kali seminggu. Ampuni hamba ya Tuhan.

Sekarang, gue udah tinggal berdua sama suami. Rumah masih mau direnovasi sih, mungkin baru beres sekitar 4 bulan lagi maksimal (AMIN). Kita lagi ngekos (bahagia) sekarang. Ya, emang sih kita tinggal bukan di kosan yang menyedihkan dengan kisah haru di dalamnya, hehe. Tuhan terlalu baik, karena kasih kosan yang enak banget, kamar mandi gue sekarang aja luasnya sekitar 2x luas kamar gue dulu. Nah loh. Haha. Disini juga ada mbak yang siap setiap saat untuk dimintain bantuan. Kalo males nyuci baju, bisa minta tolong, tinggal kasih duit tips. Kalo males nyetrika atau beresin kamar, juga bisa minta tolong. Life is Good? Iya. Tapi kok dari awal gue ngerasa sayang aja gitu kalo minta tolong mbaknya. Secara gue belom punya anak juga kan, dalam hati muncul statement sbb:

“Masa gue ga ada gunanya?”

“Gue harus berdaya guna!”

“Gue harus bisa jadi istri, penolong yang baik buat suami gue.”

Jadilah gue mulai berusaha. Dimulai dari 0 yaaa..

Awalnya nih ya, bekal semasa tinggal di kerajaan orang tua dulu, gue cuma bisa masak yang bening-bening. Masak aer, Des? Ya, ga menyedihkan gitu juga. Sop, bayem gue bisalah. Tapi pake royco sama bumbu seadanya doang. Haaha. Ngulek sambel bisa sih. Goreng goreng gitu tergantung mood, kalo lagi kelam ya gosong.

Tapi, sorry nih readers, itu dulu. HAHA.

Seiring bertambahnya kecintaan pada suami yang hampir ga pernah complain (kalo ga ditanya), dan selalu bilang kalo masakan istrinya (yang seadanya itu) enak terus. Gue pun jadi semakin semangat.

Awalnya, gue stok banyak banget bumbu instan, buat masak sayur sop, sayur asem, sampe bumbu tumisan. Tapi sebulan setelah married, gue mulai bisa tuh bikin sayur (yang tentunya masih simple) pake bumbu yang gue racik sendiri, kadang gue tumbuk, kadang gue ulek, kadang gue trial campur-campur sendiri. Gue bangga anyway. Haha. Awalnya gue males banget masak, dapur berantakan, tapi sekarang ini sedikit demi sedikit, gue akhirnya bisa mengalahkan kemalesan diri gue sendiri. Karena kalo kata nyokap gue nih ya, “Paling susah ngajarin orang males daripada orang bodoh. Orang bodoh bisa diajarin, kalo orang males mah udah susah.” Begitu katanya kalo lagi curhat soal tempat kerjaannya atau karyawannya (atau mungkin nyinggung gue juga, entahlah hahak ).

Gue juga selalu diajarin nyokap, “Yang penting itu kita bisa semuanya, Dess. Ga perlu jago.”

Noted Madam. Gue bisa sih, menjahit kalo darurat, misal kancing, baju robek dll, masak bisalah yang simple. At least, keadaan darurat, gue bisa bertahan hidup, nyuci manual bisa (walaupun awalnya gue ngeluh-ngeluh sih), ngepel nyapu gue bisa. Puji Tuhannya, gue juga bisa masak nasi dengan berbagai jumlah beras. Awalnya, sempet kekerasan atau kelembekan juga sih. Emang ya, pengalaman itu adalah guru yang baik. Apalagi buat gue yang cara belajarnya kinestetis alias harus merasakan dan mengalami sendiri. Kenapaa oh kenapa. “Inget, harus bersyukur, Dess!” Oiya.

Masak juga, selain tumis dan sayur-sayur bening, sekarang udah bisa bikin yang rada keruh-keruh dikit. Hahak. Banyak kisah lucu sih, misalnya waktu gue bikin sayur asem awal-awal kan pake bumbu instan. Terus gue sok-sokan nih pake bumbu racik sendiri, gue belilah asem jawa tanpa biji item yang biasa emak gue pake. Gue  langsung ceburin aja tuh asem ke sayur. Dan voila, sayur asem gue jadi item butek dong aernya. Menjijikan hahaha. Akhirnya gue ga kehabisan ide, selama jadi istri ini gue percaya sih Tuhan kasih gue banyak tambahan ide alias hikmat. Gue diemin tuh sayur asem. Gue ambil kuah atasnya yang bening, gue pisahin dan taro di mangkok/tempat lainnya. Terus gue bilang ke laki gue, “Kamu kalo mau ambil jagung dll, ambil aja dulu, nanti kuahnya di mangkok satunya ya.”

Laki gue nanya dong, “Kok gitu?”

“Udah ikutin aja, makan yang banyak tar aku kasih tau.”

Abis dia makan, gue aduk tuh sayur asem, terus langsung aja kuahnya jadi kayak aer comberan. Laki gue langsung ngakak. Tapi ya, bersyukur punya laki macem si Bagus ini, dia tetep bilang, “Tapi enak loh beneran.”

Oiya, balik lagi ke rutinitas, kalo dulu pulang kerja gue bisa langsung makan, leha-leha dan menikmati hidup, sekarang hidup gue lebih berwarna. Dalam waktu 2 jaman sebelum laki gue pulang, gue biasanya langsung masak nasi dan masak, minimal ada sayur sama lauk, kalo lagi sempet, ada gorengan tambahan) sambil rendem baju (kalo lagi niat, terakhir sih setiap akhir minggu mampir ke rumah nyokap buat pake mesin cucinya, balik kosan langsung jemurin bareng suamik hahak), kadang gue bayar si mbak buat cuci sedikit, kadang baru deh gue cuci tuh baju (tanpa mengeluh pastinya, karena udah diingetin, kalo capek ga usah nyuci aja gapapa, terus langsung mandi, abis mandi nyetrika baju (seminggu 1-2 kali.) sambil nunggu suami pulang dan makan bareng.

Oiya karena laki gue ini inisiatif orangnya, dibagilah pekerjaan rumah sama dia.

Gue: masak, beres-beres kamar, setrika baju, nyuci (jarang), nyapu.

Laki gue : cuci piring dll abis makan, nyapu ngepel (awalnya seminggu 2-3 kali, sekarang mah seminggu sekali aja udah bagus hahak).

Oke balik lagi, Sekarang gue udah bisa masak berbagai tumisan, goreng mentega, soto ayam, sayur sayur bening semacem sop, bayem, sayur asem (ini sayur andalan yang setiap minggu ada), masak telor dadar dan lain-lainnya.

Intinya, jadi istri itu ga gampang. Jadi suka kangen sama nyokap di rumah, suka sedih juga dulu kenapa ga mulai belajar di rumah. Tapi nasi udah jadi bubur, tinggal ditambahin kerupuk, ayam, kecap sedikit, sambel, dan Nyam, siap dinikmati dengan penuh rasa syukur.

Oiya, soal biaya bulanan juga kita bagi-bagi, karena sekarang kan uang udah jadi uang bersama, ini adalah pelajaran berharga dari gereja sewaktu dulu ikut persiapan pernikahan, dipikir-pikir bener juga, banyak banget kasus kawin cerai apalagi di kalangan sosialita dan artis-artis, dan semuanya itu menyangkut duit. Yak, duit kita sekarang adalah duit bersama. Nah, Sisa yang ada dari gaji masing-masing boleh dipake buat keriaan. Karena manusia ga cuma hidup dari uang aja, tapi butuh refreshing. Hahak. Adil kan.

Segitu dulu curhatnya, semoga berguna bagi nusa dan bangsa. Next post, gue bakal cerita soal kisah-kasih di kosan yang seru abis.. haha.

Intinya sejak jadi istri, gue belajar banyak hal.

  1. Belajar berguna buat orang lain. Dalam kasus ini, buat suami dan orangtua (yang sekarang ada 2 keluarga). Belajar masak walaupun ga gampang awalnya, belajar ngalahin rasa capek sama ego males yang kadang menghantui. Cie, belajar jadi istri yang baik.
  2. Belajar mengelola waktu. Kalo dulu bisa leha-leha, sekarang berusaha keras (dengan kesadaran diri sendiri tentunya), dengan prinsip minimal suami pulang ada makanan siap hidang plus kamar rapi, bonus istri udah kece (kalo semua udah beres dan masih sempet mandi). Ditambah tiap weekend kita hampir selalu mampir ke kedua belah pihak orang tua sekedar buat silaturahmi dan berbagi cerita. It means a lot anyway J Kadang bawa sedikit makanan atau apalah buat mereka, tapi seringnya pulang-pulang udah bawa banyak banget sayur (baik mateng maupun belum), ayam sampe rendang siap angetin, telor, buah dan sebagainya. So blessed? Yessh.
  3. Belajar berbagi. Dulu gaji buat sendiri, sekarang harus rela bagi-bagi buat kebutuhan bersama. Termasuk berbagi kesedihan dan kegundahan, bukan cuma pas happy aja. So blessed. Sekarang punya telinga tambahan yang bisa dengerin kegalauan hidup, biasanya cuma bisa curhat ke Tuhan hihi. Termasuk berbagi berkat ke orang tua masing-masing setiap bulannya, sekalipun kadang kalo mau itung-itungan, sejak menikah lebih banyak pengeluaran, tapi selama 2 bulan ini dengan komitmen harus tetep ngasi orang tua, berkat-berkat, proyek-proyek kecil-kecilan malah lebih banyak menghampiri, sampe kita bingung sendiri.
  4. Belajar banyak hal.

Sekali lagi, mari kita renungkan, hai para istri, atau wanita-wanita super yang siap jadi istri:

“Jika kita mengerti betapa berharganya kita diciptakan Tuhan sebagai wanita dan menyadari rencana, cara, serta waktu Tuhan untuk memakai kita maksimal dalam peran dan fungsi kita sebagai penolong, tentu kita akan bersukacita melakukan dan menjalani peran kita.” – Buletin Build Abbalove edisi November 2016.

Regards,

Happy Wife :’)

2 comments

  1. Deeesss,,baru sempet baca2 blogmu nih, LOL. Tulisan yang ini di noted ah, penting ! Hahahaha , udah bagus nih tulisan2 kamu, I just wish I had a lot of time to handle my blog also. Udah kayak kuburan tuu blog , sepi wakakaka….anyway, good job des, dilanjutkan yaaaaa.

    Like

    • Aduhh, aku hepii nih dikunjungin cicik kece hahaha.
      Makasihh udah mampir cii. Skrg lg mulai nyari duit lewat blog ci😂 buat persiapan bikin anak #eh punya anak maksudnya.

      Semangaatt! Aku pernah mampir ke blog cici juga dulu, seru tuh yg soal iphone ahaha ayo dilanjut lagii ci 😘💪

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s